Tunggu Aku Swarnadwipa!Transportasi Umum dari Jakarta ke Bandar Lampung

Malam tadi aku baru saja merapat ke ibu kota pasca menunaikan momen sakral umat muslim….Yupz, mudik Ied Mubarak.

Usai berbasuh dengan air hangat demi mengendorkan otot betis setelah delapan belas jam tanpa henti menginjak pedal, aku tak lekas jua memejamkan mata. Sisa cuti yang masih lima hari tetiba membuatku insomnia.

Apa kata jagat jika aku hanya berdiam di rumah selama itu?.

”Tidak bisa dibenarkan”, hatiku mulai berontak. Aku terus berfikir keras menenangkan rasa.

Malam itu, aku jadi terngiang lagi celoteh lama kantor, sewaktu rekan marketing berencana melawat ke Pahawang, tetapi tetap saja belum terealisasi hingga kini. Begitulah segenap rencana para rekan, pernah pula berencana mengeksplor Danau Toba sejak bertahun-tahun lalu tetapi hingga kini tak pernah terealisasi, bak sebuah kutukan. Beruntung aku memecahkan kutukan itu dengan nekat melawat sendirian ke Samosir pada 2018 silam.

Mungkin aku harus melakukannya sekali lagi”, aku tersenyum sinis….Oh, Donny yang jahat.

Saatnya untuk kedua kali, aku merenggut mimpi rekan-rekanku lagi. Menjelang pergantian hari, aku mengambil keputusan bulat untuk melawat ke Pahawang yang terletak di Provinsi Lampung.

Kapan, Don?…”aku mengajukan pertanyaan ke diriku sendiri.

Besok pagi….Ya, besok pagi”, aku menjawab pertanyaanku sendiri.

—-****—-

Aku kesiangan….

Subuh masih berhasil kutunaikan beberapa menit lewat dari jam enam pagi….Shalat Subuh macam apa itu….Huh, dasar Donny!

Ini akibat aku tak bersiap packing malam tadi. Kini dengan tergesa, aku menyambar beberapa perlengkapan dan peralatan standar untuk melakukan perjalanan pendek lima hari. Tiga helai t-shirt dan dua helai celana panjang adalah perlengkapan terprioritas yang pertama kusambar.

Tepat jam lima, aku sudah meninggalkan rumah demi menangkap angkutan kota  menuju jalan raya utama yang dilalui bus umum menuju Merak. Seperempat jam sebelum pukul tujuh, bus berkelir putih tampak lamat hadir dari kejauhan.  Kuperhatikan dengan seksama, kata “Merak” di bagian atas kaca depan bus otomatis membuatku merapat ke trotoar dan segera bersiap diri untuk menaikinya.

Benar saja, kondektur itu menongolkan muka dari pintu depan begitu aku menghentikan bus dari kejauhan. Aku melompat masuk melalui pintu depan ketika bus masih melaju perlahan. Duduk di bangku tengah, senyumku lebar mengembang, merasa bahagia karena petualangan di masa cutiku masih jauh dari usai.

Menyerahkan Rp. 38.000 sebagai ongkos, aku bersiap diri untuk melaju menuju Pelabuhan Merak yang berjarak seratus dua puluh kilometer. Telah beberapa kali menempuh perjalanan melalui Jalan Tol Jakarta-Merak menutup keinginan hati untuk menikmati perjalanan yang berdurasi tak kurang dari tiga jam itu….Aku memilih terlelap, meredam ulang segenap otot yang fatigue dari kesibukan mudik dan kurangnya tidur malam.

Menjelang pukul sepuluh, bus perlahan merapat ke Pelabuhan Merak. Sebetulnya aku tak asing dengan pelabuhan tersebut. Waktu kuliah dulu, aku pernah menjajal pelabuhan ini menuju Lampung demi mengikuti rapat kerja sebuah organisasi kemahasiswaan. Sedangkan lawatan yang kedua, aku kembali melewati Bandar Lampung saat memasarkan ikan air tawar menuju Martapura.

Akhirnya tiba di Pelabuhan Merak.

Patuh pada peraturan tak tertulis kaum backpacker, aku mengindahkan koridor terminal kapal kelas eksekutif. Dengan mantap, aku melintas di sepanjang koridor pejalan kaki menju terminal kapal kelas reguler.

Sejauh mata memandang, ternyata sepanjang jalan menuju koridor belumlah berubah, deretan warung makan dan jajanan rapat mengisi salah satu sisinya.

Di ujung  jalan adalah muka koridor, lorong beratap itu telah disterilkan dari kegiatan komersial. Tampak di beberapa titik terdapat informasi yang menjelaskan bahwa setiap penumpang harus segera menyiapkan identitas dan saldo uang elektronik.

Rupanya,prosedur ticketing  sudah berubah”, aku membatin. Dahulu pembelian tiket bisa dilakukan menggunakan uang tunai secara langsung di konter.

Sepuluh menit melangkah dari titik drop-off bus, aku tiba di loket penjualan. Keberadaan loket khusus pembelian online menunjukkan bahwa tiket kapal menuju Lampung bisa dibeli secara online.

Aku yang tak berbekal pengetahuan apapun, memutuskan untuk mengambil sebuah antrian di loket pembelian tiket reguler.

Pengurus pelabuhan menyediakan delapan loket untuk mengurai kepadatan penumpang. Aku sendiri mengantri di loket B untuk mendapatkan tiket menyeberang Selat Sunda seharga Rp. 15.000. Karena tak menyiapkan uang elektronik aku terlebih dahulu harus membeli sebuah kartu uang elektronik keluaran salah satu bank milik pemerintah.

Menggenggam selembar tiket pemberangkatan, aku bergegas menuju ke kapal untuk mengejar pemberangkatan tercepat. Kini aku menelusuri koridor dalam bangunan pelabuhan. Memperhatikan seisi interior, tampak nyata bahwa Pelabuhan Merak telah mengalami reformasi pelayanan yang menakjubkan.

Tampak posko medik dikelola lebih professional dan fasilitas umum disediakan dengan cukup baik, keberadaan charging station adalah salah satunya. Automatic fare collection gate juga sudah disediakan layaknya gerbang-gerbang yang sama di stasiun-stasiun MRT ibu kota.

Ketergesaan membuatku tak sempat menyicip ruang tunggu berpendingin yang nyaman, sementara pengumuman untuk memasuki kapal yang disampaikan oleh operator melalui pengeras suara terus memenuhi langit-langit ruangan. Aku harus segera memasuki kapal yang sudah bersandar.

Keluar dari area ruang tunggu, aku kembali melewati koridor terbuka dengan kanopi, melewati pemeriksaan tiket terakhir sebelum akhirnya memasuki kapal.

Kapal Roll-on Roll-off (Ro-Ro) putih bernama PORTLINK V tampak membuka lambungnya untuk memasukkan berbagai jenis kendaraan. Sedangkan para penumpang diarahkan melalui sebuah jembatan menuju main deck sisi kanan.

Usai menyeberang, aku tak memilih duduk di ruang utama yang sejuk berpendingin dengan deret kursi yang empuk nan lebar. Aku ingin membaur saja bersama penumpang yang duduk mengampar di selasar demi menikmati panorama yang siap tersaji dalam perjalanan menuju Pelabuhan Bakauheni.

Tepat pukul sebelas, PORTLINK V mengangkat sauh dan memulai pelayaran. Saatnya untuk terjaga dan menangkap keindahan lautan di sejauh mata memandang. Benar adanya, gugusan pulau sepanjang pelayaran membuat indah perjalanan.

Sepanjang perjalanan aku bercakap dengan keluarga kecil yang hendak pulang kampung menikmati libur Iedul Fitri. Sang suami yang asli Bandung dan istrinya asli Lampung berdarah Jawa tampak sabar menjaga kedua anaknya di geladak. Kelucuan sepasang anak itu tentu menjadi penghibur selama perjalanan.

Yuk disiplin mengantri.
Tahu gitu bawa begituan dari rumah….Buanyak di rumah mah.
Ruang tunggu Pelabuhan Merak.
Bersiap berlayar.
Keren juga ya ruang penumpangnya.
Mobilpun turun menyeberang.
Tuutttt….tuutttt…..ayuk berlayar.
Salah satu pulau yang tampak selama pelayaran.

Kondisiku masih saja segar setelah menempuh perjalanan laut selama satu jam empat puluh lima menit. Merapat di pelabuhan Bakauheni, PORTLINK V yang kunaiki harus berbagi sisi labuh dengan KMP Batumandi bersandar dengan megahnya.

Saatnya PORTLINK V melepas sauh dan mengantarkan penumpangnya menuju koridor terbuka berkanopi biru, memanjang, mengarah ke bangunan utama Pelabuhan Bakauheni.

Lalu apa yang kulakukan setiba di pelabuhan itu?

Ya, makan siang lah….Aku kelaparan….Wkwkwk

Memasuki bangunan pelabuhan, aku mencari keberadaan warung makan yang bisa mengusir kelaparan yang kini sungguh kurasa. Aku menemukan sebuah warung dengan menu masakan Padang lalu menebus seporsi nasi rendang seharga dua puluh lima ribu rupiah.

Secara interior dan eksterior, Pelabuhan Bakauheni tak kalah keren jika dibandingkan dengan Pelabuhan Merak, setiap sisinya sudah mendapat sentuhan modernisasi. Aku sungguh menikmati masa tiga puluh menit di bangunan pelabuhan sebelum akhirnya melanjutkan perjalanan darat menuju Bandar Lampung.

Di halaman pelabuhan, telah mengantri deretan bus berukuran kecil yang menjemput calon penumpangnya. Teriakan para kondektur itu begitu memekakkan telinga, kencang dan lugas. Seorang dari mereka tampaknya tahu gelagatku yang sedang menyapukan mata pada deretan bus itu untuk mencari bus jurusan Rajabasa.

Aku tak menghindari kedatangan salah satu kondektur bus. Memberikan informasi bahwa ongkos menuju Rajabasa adalah Rp. 35.000 maka tanpa pikir panjang, aku segera memasuki bus yang ditunjuknya, bus kuning berukuran kecil dengan identitas PO. Nusantara.

Kini aku bersiap melakukan perjalanan panjang kembali dengan jarak sejauh hampir seratus kilometer.  Dalam waktu normal, jarak sejauh itu seharusnya bisa ditempuh dalam waktu satu setengah jam  melalui Jalan Tol Kayu Agung-Bakauheni.

Akan tetapi di tengah perjalanan, bus Nusantara memilih keluar dari jalur bebas hambatan melalui gerbang tol Sidomulyo. Perlahan bus merapat dan melaju menyejajari garis pantai di daerah Tarahan. Selanjutnya bus konsiten menyisir Jalan lintas Sumatera. Ini berarti, enam puluh persen perjalanan ditempuh melalui jalur reguler non tol.

Perjalanan non-tol inilah yang kemudian menghadirkan pemandangan pantai yang menarik. Sebut saja Pantai Pasir Putih Lampung yang ramai pengunjung.

Aku terus menikmati perjalanan darat tersebut hingga tiba di Terminal Rajabasa dalam total waktu tempuh tiga setengah jam.

Alhamdulillah, merapat juga di Pelabuhan Bakauheni.
Koridor penumpang di pelabuhan Bakauheni.
Nah ntuh dia….Bus menuju Terminal Rajabasa.
Jam lima sore tiba di Terminal Rajabasa.
Dipandang-pandang….Dilihat-lihat…..Tjakep juga ye si Rajabasa nih.

Awalnya aku begitu gelisah ketika akan menginjakkan kaki di terminal bus kenamaan itu. Sejarah premanisme pernah melekat di Terminal Rajabasa. Tetapi begitu tiba, kegelisahan itu pun ternyata enggan unjuk gigi. Aku menemukan kenyamanan dan keamanan selama berjalan di setiap sisi terminal.

Nah, kenyamanan dan keamanan kayak gini nih yang bikin gue demen….Mantabz, Bandar Lampung.

Hari sudah sore….Sebentar lagi gelap….Yuks, kita ke hotel aja!

Kisah Selanjutnya—->

Nonton Bola di Way Kambas

<—-Kisah Sebelumnya

Seporsi soto mie seharga tiga belas ribu rupiah yang terlahap di sebuah kedai di sekitar arena atraksi menjadi penawar lapar setelah menempuh perjalanan sejauh sembilan puluh kilometer dari Bandar Lampung menggunakan sepeda motor sewaan. Genap tiga jam lamanya perjalanan itu, mengendapkan segenap rekam alam di salah satu ruang memori kepalaku.

Beberapa menit lalu aku serasa kembali pulang, akibat percakapan berbahasa Jawa dengan seorang petugas parkir di area parkir motor Way Kambas.

Pépétké kiwo aé mas”, celetuk petugas parkir bercelana pendek dan bertelanjang dada itu.

Sontak aku mesam-mesem menahan tawa.

Nggih pak sekedap, kulo pépétké mriku”, jawabku singkat.

Walah, ini mah kayak piknik ke Sragen aja”, batinku masih saja meyakinkan diri bahwa aku sedang berada di ujung selatan Swarnadwipa.

Membayar parkir sebesar lima ribu rupiah, aku meninggalkan area parkir dan mata mulai menyapu segenap sisi jalan untuk berburu informasi mengenai wisata Way Kambas yang sudah ada di hadapan. Sungguh tak kusangka, tempat wisata yang dahulu selalu kuhafal di buku pelajaran saja.

Tentu aku memilih menuju ke sisi jalan yang lebih ramai. Melewati sebuah aula dan mushola, langkah cepat membawaku menuju ke sebuah playground yang dipenuhi oleh para pengunjung. Di sebuah titik, tampak antrian tak teratur, memanjang dari bilik triplek bercat hijau. Hal tersebut memunculkan rasa penasaran dan berhasil menarik minatku untuk mendekat.

Standar Operasional Prosedur Tunggang Gajah. Jam operasional 09:00-12:00 dan 14:00-16:00. Umur maksimal 58 tahun. Dilarang memberikan makan dan minum pada gajah. Tiket Rp. 20.000”, begitulah informasi yang berhasil kutangkap dari deretan kalimat di depan bilik.

Selama masa libur Idul Fitri tidak melayani Jungle Track dan Safari Gajah”, Oh, kedua atraksi itu berarti tak bisa kunikmati. Tetapi tak menjadi soal, masih banyak atraksi lain yang bisa kunikmati di Pusat Konservai Gajah, Taman Nasional Way Kambas.

Meninggalkan bilik persegi mini itu, aku kini berdiri mengamati di salah satu sisi tangga yang digunakan untuk menaiki gajah. Para pengunjung yang sudah membeli tiket tampak mengantri di sisi tangga yang lain demi menunggu giliran menunggang gajah yang tentu akan ditemani oleh seorang mahout1*) untuk menjamin keamanan.

Dua ekor gajah yang berkeliling taman tentulah menjadi actor utamanya siang itu. Segenap pandang tertuju padanya. Tampak diatas punggungnya seorang ayah waspada menjaga ketiga anaknya yang bersamaan menunggang gajah yang sama. Sementara kedua gajah itu tampak nyaman saja melakukan tugasnya sembari menguyah rumput jenis “gajahan” tiada bosan.

Sementara anak-anak lain yang tak mendapat kesempatan menunggang gajah lebih memilih berkhusyu’ria menikmati berbagai wahana permainan sederhana di playground, seperti prosotan yang berpangkalkan patung bledhug*2), ayunan dan titian gantung rendah.

Khusus anak-anak umur 6-12 tahun”, begitu bunyi papan kayu yang menggantung di sebuah pokok*3). Mewarnai lukisan berbayar dan para pedagang balon tampak menguasau beberapa titik playground.

Area parkir. Kanan: parkir mobil. Kiri: parkir sepeda motor.
Menunggang gajah di sekitar playground.
Playgroundnya lucu ya….Wkwkwk.

Sementara itu, di setiap sisi playground yang berbatasan dengan jalan, tampak diakuisisi oleh kedai-kedai street food dengan harga jajanan yang terjangkau.  Sepotong es krim saja hanya dijual seharga lima ribu di area ini. Membuatku tergugah mencicipnya sepotong demi meredakan gerah badan yang beberapa waktu lalu berkendara cukup lama menembus panas surya dari Bandar Lampung.

Tetapi, setelah mengetahui bahwa jadwal atraksi gajah masih cukup lama, membuatku memutuskan untuk berkeliling ke spot lain di Way Kambas. Aku menuju ke timur playground, melintas Kantor Pusat Latihan Gajah dan gedung Visitor Centre, hingga sampai di dua kolam besar, yaitu Kolam Minum Gajah di utara jalan dan Kolam Mandi Gajah di selatannya. Sementara di sekitar kolam ditempatkan rumah-rumah para mahout dan terdapat bangunan besar yang lebih menonjol dari bangunan lain yaitu Mahout House.

Aku memilih duduk di bawah gazebo demi melihat gajah-gajah yang dilepas di hamparan luas padang rumput di sebelah timur Kolam Mandi Gajah. Tampak tujuh gajah berjalan bebas di sana….tetap sambil menguyah rumput jenis gajahan yang tampaknya sengaja di taruh di beberapa titik oleh para mahout. Aku hanya berfikir bahwa gajah-gajah itu tidak boleh dibiarkan lapar, daripada terjadi masalah yang lebih serius.

Sewaktu kemudian, seorang mahout turun dari bilik pantau di tengah padang rumput dan mendekati seekor gajah. Gajah itu berukuran paling besar dari yang lainnya. Entah bicara apa dengan si gajah, mahout itu bisa naik ke punggungnya. Perlahan dia mengarahkan gajah itu untuk minum di sebuah bak beton berukuran panjang, lalu si gajah perlahan menuruni kolam mandi dan sang mahout mulai melakukan pertunjukan memandikan gajah. Si gajah berendam dengan santainya dihadapan para pengunjung yang perlahan-lahan memenuhi sisi-sisi kolam.

Wah, beruntungnya diriku bisa menyaksikan pertunjukan itu walau sebetulnya ini hanya keberuntungan yang tak terduga”, hatiku girang.

Pertunjukan mandi gajah ini beralangsung kilat, tak lebih dari seperempat jam. Lalu, entah dibawa kmanakah si gajah itu oleh mahoutnya.

Kantor Pusat Latihan Gajah.
Visitor Centre.
Mahout House.
Gajah di alam bebas.
Pertunjukan memandikan gajah.

Sudahlah…Aku menyempatkan berdzuhur di mushola untuk kemudian bersiap diri untuk menonton acara pemungkas…Yups,  Atraksi Gajah.

Saatnya  dengan mata kepala sendiri,melihat bagaimana keseruan sekawanan gajah menendang bola”, Hahaha….Hatiku tertawa terpingkal.

Buset, jauh-jauh ke Lampung hanya buat nonton gajah nendang bola”, gilee emang aku nih.

—-****—-

Soto mie bening itu menjadi makanan ternikmat yang kudapat  di “sarang gajah”. Tetap saja….Asal Jawa, si ibu penjualnya. Baru saja melintas di depan kedai, dia menyapa,

Pinarak, Mas. Sotonipun eco lho, Mas…..”, Walah……

Kini….Aku telah membayar  menu itu, kemudian bergegas menuju loket penjualan tiket. Membeli tiket seharga dua puluh ribu rupiah dan membayarnya melalui lubang kusen jendela bagian bawah, aku mendapatkan selembar tiket. Menjadi pembeli pertama membuatku leluasa memilih tempat duduk di tribun tunggal. Kuputuskan duduk di bagian tengah tribun demi bisa melihat pemandangan keseluruhan arena dengan leluasa.

Yuk atraksi sudah dimulai….

Empat ekor gajah ber-mahout yang saling bergandengan (belalai seekor gajah melilit ekor gajah lain di depannya), tampak memasuki arena setelah dipanggil pemandu atraksi yang berdiri memegang mikrofon di salah satu pojok arena. Seingatku gajah termuda bernama Pangeran .

Diajak berkeliling arena, keempatnya memberikan salam hormat kepada penonton dan para gajah membuka atraksi dengan upacara bendera dimana salah satu ekor gajah berukuran paling kecil berperan sebagai pengibar bendera….Wkwkwk, gokil.

Empat gajah terlatih itu kemudian melakukan atraksi pertama dengan berdiri di atas sebuah tiang beton pendek. Wah….Hebat juga….Gajah segede itu bisa muat berdiri di tonjolan beton yang sempit. Dan atraksi utama gajah di beton itu tentunya adalah duduk berkursikan kursi beton,

Gajah-gajah lucu ini juga bisa duduk berjegang di arena, belajar menghitung, berdiri dengan dua kaki, bermain holahop, serta mengangkat sang mahout dengan belailainya.

Wah jian….Pangeran ki ra nggatekke”, celetuk pemandu atraksi ketika Pangeran salah menjawab sebuah operasi pengurangan. Membuatku terpingkal tak kepalang.

Hal lain yang menggemaskan adalah kelucuan gajah ini menerima saweran  penonton usai bergoyang diiringi musik dangdut. Lembaran dua dan lima ribuan diterima dengan belalainya dan diberikannya kepada sang mahout.

Atraksi ini diakhiri dengan pertunjukan idaman yaitu gajah bermain sepak bola. Akhirnya impian masa kecilku terpenuhi….Alhamdulillah.

Aku dan penonton lain di tribun bersiap menikmati atraksi.
Tuh kan….Kek brand sarung nyang ituh.
Gajah juga bisa begituan rupanya. Ga cuma anjing ajah….Huhuhu.
Yuk, saatnya menerima saweran.

Genap satu jam pertunjukan itu berlangsung, waktu sudah menunjukkan pukul dua siang. Aku memutuskan untuk segera meninggalkan Pusat Konservasi Gajah, Taman Nasional Way Kambas demi menuju Bandar Lampung.

Aku khawatir kesorean di jalan karena harus berkendara motor….

Terimakasih para gajah yang sudah menghiburku.

Sehat-sehat selalu ya, Jah….

———-

Keterangan kata:

Mahout1*) = Pelatih sekaligus pawang  gajah.

Bledhug*2) = Anak gajah.

Pokok*3) = Pohon.

Lion Air JT 257 dari Padang (PDG) ke Jakarta (CGK)

Ini bukan pertama kali bagiku menaiki Lion Air, pernah kunaiki maskapai ini pada rute Solo-Jakarta, Jakarta-Surabaya, Jakarta-Singapura, atau sebaliknya. Hanya saja, ini adalah kali pertama pengalamanku menjajal Boeing 737 MAX 8, jenis pesawat fenomenal, yang sedang “grounded “ semenjak kecelakaan ganda, satu di Indonesia dan kedua di Ethiopia, dengan penyebab yang sama.

Aku akhirnya berhasil mengeksplore Minangkabau International Airport dalam gerimis, tapi nanti saja kusampaikan. Aku masih menyimpan sebuah petualangan repetisi ke Padang pada sebuah business trip di awal tahun 2020. Jadi harap bersabar jika ingin mengintip keotentikan Minangkabau International Airport dari blog ala kadar ini.

Drop Zone di Departure Hall Minangkabau International Airport.

Aku diturunkan tepat di depan lobby keberangkatan oleh DAMRI berukuran tiga perempat, tetapi setelahnya, aku tak segera memasuki check-in area. Aku lebih memilih mengambil beberapa gambar ketika hujan sedang merubah fasenya menjadi gerimis lembut. Kulakukan hingga beberapa gambar menjejal di kartu memori Canon EOS M10ku.

Mari segera masuk area check-in!

Penerbangan lokal yang hanya mensyaratkan tampilan booking confirmation di layar telepon pintar serta kartu identitas biru langit bernama sama, memudahkan penumpang memasuki check-in area.

Harus kusediakan kesabaran karena selepas meninggalkan konter check-in, aku akan menunggu Si “Singa Merah” datang lebih lama….Delay, gaesss!. Aku memang telah bersiap dengan kondisi itu. Bukan perkara waktu, tapi perkara terjangkaunya harga tiket maskapai ini yang menjadi prioritasku.

Setelah menaiki escalator menuju Departure Gate, aku duduk sebentar di commercial hall yang berlokasi di sebelah screening gate. Membereskan setiap perlengkapan agar sedikit rapi dan nyaman ketika memasuki kabin pesawat nanti. Sementara backpack 45L milikku memilih berdiam di lambung pesawat demi menyelamatkan payung bermotif pelangi seharga Rp. 50.000 yang kubeli di Pelabuhan Tiga Raja lima hari lalu.

Kejutan tiba, saat menuju musholla untuk menunaikan ibadah shalat maghrib, aku bersua kembali dengan Boris, Tukang Pos dari Slovakia.

Aku        :     “Hi, Boris….What happen to your flight?

Boris      :     ”Hi, Donny, It’s crazy…..Very long delay with Citilink

Aku tak lama bercakap karena Boris sudah mulai memasuki antrian menuju gate, dia terbang ke Surabaya, lalu akan melanjutkan perjalanan ke Malang begitu mendarat. Stasiun Gubeng menjadi pilihannya untuk bertolak dari Kota Pahlawan. Informasi itu kudapat ketika berbincang di jok belakang Maestro Travel lima jam silam. Yang kuamati, botol air mineral pemberianku masih utuh terselip di sebelah kiri backpacknya….Hahaha, entah bagaimana air itu lolos dari screening gate.

Setelah menunggu lama, akhirnya penerbangan JT 257 mulai memanggil penumpangnya. Aku mulai mengantri dan bersiap melakukan perjalanan menuju Soekarno Hatta International Airport dengan penerbangan seharga Rp. 563.000. Tiket ini sendiri kubeli 11 hari sebelum keberangkatan.

Melalui aerobridge, aku memasuki badan pesawat,  sebetulnya aku baru mengetahui bahwa selongsong terbang ini berjenis Boeing 737 MAX 8 setelah salah satu awak pemegang microphone menginformasikannya ketika peragaan standard keselamatan penumpang sedang dilakukan.

Selain gres, kesan pertama yang kudapat setelah duduk di salah satu window seat jenis pesawat ini adalah kelegaan dan tampilan futuristiknya. Pesawat sudah berada pada posisi terbaiknya untuk menyalakan mesin jet, pilot menunggu konfirmasi untuk segera mengudara. Beberapa menit kemudian aku benar-benar meninggalkan Padang.

Malam yang sedikit mendung membuat pesawat sedikit terguncang menubruki awan-awan rendah di langit Minang. Yang kusaksikan kemudian adalah sekuel-sekuel pertunjukan pelita bumi yang dipaksa bejeda oleh awan-awan hitam tipis sebagai bintang iklannya. Indah dan mempesonaku sebagai pengantar tidur. Detik-detik selanjutnya hanyalah

Gelap….

Geelaaap……..

Geeelaaap…………

Aku tidur berselimut rasa capek yang luar biasa setelah enam hari berkeliling tanah Sumatera. Sepertinya aku genap tidur selama 1 jam 45 menit, ekuivalen dengan waktu tempuh penerbangan itu. Terpejam sejauh 700 km lebih bersama halusnya performa pesawat milik maskapai swasta terbesar di tanah air ini.

Aku tiba di Cengkareng lewat tengah malam.
Maskapai yang telah genap mengudara selama 20 tahun.
Soekarno Hatta International Airport (CGK) adalah mainhub dari Lion Air.

Aku tiba dalam kantuk, lalu tergopoh menyetop kehadiran Bus DAMRI menuju Terminal Kampung Rambutan. Aku tiba di rumah dalam hantaran ojek pangkalan dan mensyukuri nikmat Allah atas kesempatan eksplorasi yang dianugerahkan yang menjadi bab kesekian dalam cerita perjalanan hidupku.

Saatnya menutup cerita perjalanan ke tanah Sumatera. Dan beralih ke perjalanan berikutnya.

Kemana ya????

Yes, SEMARANG…….

Bus DAMRI dari Kota Padang ke Minangkabau International Airport

Kusantap dengan lahap otentiknya cita rasa tambusuolahan usus sapi dengan telur, tahu dan bumbu di dalamnya– sebagai santap malam terakhir dalam seminggu petualanganku di tanah Sumatera. Sedikit insiden kuliner mengganggu di pertengahan kunyahan. Benda kenyal itu kufikir menjadi kesatuan dari menu tambusu….Oh, ternyata…..Itu karet gelang.

Pemilik restoran : “Sepertinya Uda nih orang jauh?

Aku                              :     “Dari Jakarta, Da

Pemilik restoran     :     “Kerja Da di Padang

Aku                              :     “Oh, ndak Da. Saya sedang jalan-jalan saja

Pemilik restoran     :     “Ohh…Habis darimana saja, Da?

Aku                              :     “Beberapa hari lalu saya keliling Medan, Toba, Siantar, Pekanbaru dan Bukittinggi, Da. Padang yang terakhir, ini saya mau terbang ke Jakarta

Pemilik Restoran    :     “Wah, mantab nih, Uda. Totalitas jalan-jalannya

Percakapan ringan itu terhenti dengan datangnya Calya hitam yang akan mengantarkanku ke pool Bus DAMRI di Jalan Hasanuddin. Dalam hujan lebat, akhirnya aku membasahi jok depan taksi online itu. Beruntungnya si pemilik sangat ramah dan tak menghiraukannya, walaupun kendaraannya adalah mobil baru yang masih menebar kuat aroma pabrik.

Jalan Hasanuddin.

Tak seperti yang kubayangkan, ternyata kemegahan pool bus DAMRI dalam mindsetku hanya diwujudkan oleh ruangan tenda terbuka yang tak lebih baik dari shelter bus kota pada umumnya.

Pool Bus DAMRI Bandara.

Aku menunggu kedatangan Bus DAMRI yang akan memindahkanku dari pusat kota Padang menuju ke Minangkabau International Airport yang jaraknya sekitar 25 kilometer dan memerlukan waktu tempuh sekitar 40 menit. Itu semua bisa ditebus dengan harga Rp. 23.500.

Sembari menunggu kedatangan bus DAMRI, aku terus mengamati permainan sepak bola ala kampung oleh anak-anak belasan tahun yang berhambur memenuhi lapangan Imam Bonjol Square untuk berpesta hujan sembari memainkan si kulit bundar.

Imam Bonjol Square.

Kondektur Bus DAMRI tiba-tiba memanggilku, “Da, ayo segera naik, kita akan berangkat!”. Aku bahkan tak menyadari bahwa bus DAMRI itu telah merapat sedari tadi.

Itu dia Bus DAMRI Bandara.

Kondisi koridor bus DAMRI yang basah menunjukkan bahwa Minangkabau International Airport pun tak luput dari guyuran hujan. Ini memberi sinyal bahwa aku tak akan leluasa mencari bahan untuk menulis konten tentang Minangkabau International Airport. Wah….Alamat, aku bisa terlewat satu konten penting.

Sepi penumpang.

AC bus DAMRI yang sangat dingin membuatku menggigil karena T-shirtku sendiri sudah terlalu lembab. Sedikitnya penumpang sore itu, membuatku tak malu untuk memutuskan untuk berganti t-shirt di atas bus. Duduk di bangku terbelakang dan tak ada yang memperhatikanku ketika bertelanjang dada….Hahaha.

Mungkin karena hujan deras, sehingga banyak orang yang enggan berada di jalanan dan lebih memilih menunda sementara hajat mereka masing-masing. Karenanyalah jalanan tampak lengang dan membuatku cepat tiba di Minangkabau International Airport.

Minangkabau International Airport.

Saatnya pulang ke Jakarta menunggang Boeing 737 MAX 8 milik maskapai “Singa Merah”.

Kisah Selanjutnya—->

Batang Arau, Jembatan Siti Nurbaya dan Boeing 737 MAX 8

Dengarkan Manusia  yang Terasah oleh Falsafah

Sesaat Katanya itu bukan Dogma

(Cukup Siti Nurbaya oleh Dewa 19, tahun 1995)

Miniatur digital kuda besi berwarna putih terus mendekat dalam aplikasi tenar. Akibatnya, payung motif pelangi harus kugerai dan sekejap kemudian kaki melangkah di trotoar. Aku bersiap memasuki Avanza putih.

T-shirt yang sudah keburu lembab, beberapa bagian backpack yang sudah terlanjur kuyup, dipadu dengan semburan hawa dingin AC taksi online membuat kondisi dudukku tak nyaman sama sekali. Semua akibat sifat maruk, ingin menghabiskan sisa waktu enam puluh menit untuk menambah koleksi destinasi. Walau sebenarnya, jika kufikir lebih dalam, itu tak terlalu penting sama sekali….Hahaha.

Driver    :     “Hujan deras gini nekad ke jembatan, Da?

Aku        :     “Iya da, penasaran doang

Driver    :     “Tapi memang, tempat itu banyak yang ngunjungin kok, Da. Pemandangan Sungai Batang Araunya rancak bana, Da

Aku :     “Nah makanya itu, Da

Sungai Batang Arau berlatar Gunung Padang di ujungnya.

Entahlah, kenapa sore itu, peristiwa gempa padang pada tahun 2009 terus menjejal kapasitas otakku. Driver terus kukorek perihal kisah dibalik tragedi itu. Apa yang terjadi setelah guncangan? Serupa apakah kepanikan sesudahnya?. Dia menjelaskan bahwa air laut telah surut kala itu, “Pertanda kami siap dihajar tsunami, Da”, ucapnya tersendat. Masyarakat telah pasrah dalam do’a, setiap orang sudah siap menghadapi akhir takdir. Beruntung bencana itu tak sungguh terjadi.

Jembatan berusia 18 tahun.

Dalam dua puluh menit, taksi online telah selesai melintas jembatan yang kutuju. Tak berhenti, tapi memilih menghabiskan putaran kecil di ujungnya dan baru kemudian menurunkanku tepat di tengah jembatan itu.

Meminjam nama wanita yang melegenda di tanah Minang, wujud jembatan ini sangat mudah terekam memori kepala. Tiang-tiang hitam kuning dengan lampu bulat warna putih susu di ujungnya, gagah mengangkangi Sungai Batang Arau yang memiliki lebar sekitaran 160 meter, berlatar perbukitan nan hijau serta berornamen perahu-perahu tradisional yang tertambat di sepanjang sungai….Sungguh molek aduhai.

Para peniaga jagung bakar tampak bersiap  diri dengan lapak mininya. Andai aku bisa bertahan hingga gelap tiba, mungkin akan kunikmati pesta kuliner jalanan di atas jembatan Siti Nurbaya itu. Sayang waktuku tak lama.

Rencana selanjutnya adalah aku akan mempercepat waktu santap malam sebelum tiba di pelabuhan udara, demi berhemat tentunya. Kupilih Warung Nasi Kapau Bandar Damar untuk mengeksekusi rencana itu. Setelahnya aku segera menuju Minangkabau International Airport, menjemput Lion Air JT 257 yang berjadwal terbang pukul 21:20.

Nanti akan kuceritakan bagaimana penerbangan pertamaku bersama Boeing 737 MAX 8, kesempatan terindah merasakan sensasi terbang bersamanya sebelum pesawat jenis ini dipensiunkan setelah kecelakaan Lion Air JT 610 yang mengharu biru di perairan Tanjung Pakis, Karawang yang disusul dengan kecelakaan serupa pada Ethiopian Airlines ET 302 di lahan pertanian kota Bishoftu,

Itulah kisah inspeksi kilatku di Jembatan Siti Nurbaya.

Kalau ke Padang, jangan lupa mengunjunginya ya !

Kisah Selanjutnya—->

Pantai Padang atau Taplau Padang?

Namanya Asep. Sudah pasti bukanlah nama lokal, juga bukan penduduk asli….Asal Bandung beristrikan seorang Padang, menjadikan Uda Asep….Eh, Aa Asep menetap di Padang dan kini dia sedang mengantarkanku ke Pantai Padang menggunakan motor ojek onlinenya.

Jalanan menyepi gegara mendung hitam tebal yang telah mengakuisi langit Padang. Angin ikut memberi tanda dengan menghantarkan hawa bersuhu rendah….Sebentar lagi hujan akan ditumpahkan dari langit. Aku hanya berharap bisa menikmati sekejap Pantai Padang tanpa guyuran hujan untuk sekedar menghilangkan rasa penasaran.

Aku mulai berkeinginan datang ke pantai ini semenjak  wujudnya menghiasi layar televisi selama berhari-hari ketika terjadi gempa besar pada tahun 2009 yang pusatnya berada di lepas pantai. Oleh karenanya, aku memaksa diri menyisipkan waktu walau hanya sekedar empat jam saja untuk singgah di Padang

Girangnya hati ketika kang Asep menurunkanku tepat di bawah Tugu IORA. IORA adalah singkatan dari Indian Ocean Rim Association yaitu asosiasi negara-negara yang terletak di Kawasan Samudra Hindia.

Sesekali tetesan gerimis mulai jatuh, tapi tak apa, aku masih bisa berdiri di tanggul bebatuan yang dibangun menjorok ke arah pantai. Waktu yang sebentar itu benar-benar kunikmati untuk merasakan keindahan Padang. Sementara beberapa pengunjung mulai meninggalkan bangku-bangku plastik yang disediakan para pedagang pensi dan kelapa muda.

Aku masih merasa pilu saja, bagaimana rasa panik masyarakat Padang kala menghadapi rongrongan tsunami kala gempa terjadi walaupun tsunami itu sendiri tak pernah terjadi.

Pantai yang terletak di sepanjang Jalan Samudera ini telah sekian lama menjadi destinasi wisata utama kota Padang. Selain menawarkan wisata berbiaya murah, pantai ini juga menjadi tempat yang mudah dijangkau oleh siapapun karena telah menjadi bagian dari pusat kota dan hanya berjarak tiga puluh menit dari gerbang wisata kota Padang yaitu Minangkabau International Airport.

Tugu IORA.

Penduduk setempat sering memanggil Pantai Padang dengan sebutan Taplau Padang. Taplau sendiri adalah singkatan dari Tapi Lauik atau tepi laut.

Byurrrrr….Aku berlari dan kemudian berteduh di teras Velocity Burger & Coffee yang terletak di tepian jalan raya. Hujan yang begitu lebat membuat tampias air perlahan membasahi baju dan tas punggungku. Sementara aku masih sibuk mengeksplorasi gadget untuk menentukan destinasi wisata berikutnya yang masih memungkinkan dikunjungi. Sepertinya aku tak akan sedetik saja membuang waktuku percuma di Padang.

Hari mulai sore, kebanyakan museum dan beberapa tempat wisata resmi telah ditutup. Tapi aku sudah menentukan tempat berikutnya yang akan kutuju. Aku berfikir cepat, aku diuntungkan karena masih memiliki payung yang kubeli saat berkunjung di Danau Toba beberapa hari lalu. Hujan tak menyurutkan langkahku untuk terus berseksplorasi. Aku memesan taksi online untuk menujun kesana.

Melangkah kemanakah aku gerangan?

Kisah Selanjutnya—->

Cerita Hajar Aswad di Balik Arsitektur Masjid Raya Sumatera Barat

Perjalananku sejenak terlempar dari jalur waktu. Aku, pejalan tunggal yang harus mengalah dengan kepentingan segenap penumpang Maestro Travel yang tergesa mengejar penerbangannya masing-masing. Kunikmati saja penghamburan waktu satu jam untuk berdiam diri di dalam travel demi menghantar mereka ke Minangkabau International Airport dan setelahnya baru menuju ke tengah kota Padang.

Pengemudi: “Mau di drop dimana, Uda?”.

Aku: “Turunkan saya di Masjid Raya Sumatera Barat saja, Da!

Aku lebih memilih turun di destinasi yang kutuju daripada harus mengikuti alur mereka yang akan mengambil penumpang di kantornya. Hemat dan efektif tentunya.

Diturunkan di Jalan Khatib Sulaiman, tepat di halte Masjid Raya Sumbar , aku dihadapkan langsung ke arah masjid termegah di Sumatera Barat itu. Dengan cepat aku memasuki areanya melalui Taman Melayu Sumatera Barat yang juga merupakan bagian dari pelataran “Masjid Seribu Pintu Angin” itu.

Sedang dalam renovasi, tak memungkinkan untuk masuk….Sedih.

Di taman, aku hanya berdua saja dengan seorang laki-laki berumur asal Makassar yang juga sengaja mampir demi melongok masjid tanpa kubah tersebut. Jarak berdiri yang terlalu dekat membuatnya susah memasukkan seluruh wujud masjid ke dalam kotak selfienya. Melihatku yang sedang sibuk mengabadikan gambar, dia tampak memberanikan diri mendekat. Sudah tertebak, aku pasti diminta mengambil gambar dirinya bersama sang masjid….Hahaha.

Aku berhasil memerintahnya sesuka hati untuk mendapatkan gambar terbaik….Terakhir kita berselfie berdua di tab lebarnya itu. Sampai jumpa Opa Upe, semoga perjalanan pulangmu ke Makassar menyenangkan.

Adalah arsitek brilian yang berhasil menggandakan makna atap pengganti kubah. Secara fisik terlihat, itu adalah atap gonjong yang terdiri dari empat puncuk yang diletakkan di setiap sisi. Tetapi sesungguhnya bentuk itu menyimpan makna sejarah. Itulah bentuk bentangan kain yang digunakan pemimpin empat kabilah suku Quraisy untuk memindahkan batu Hajar Aswad  di Ka’bah.

Jalur menuju lantai atas secara langsung.

Jujur, aku sendiri tak pernah mengira bentuk masjidnya semegah dan seunik itu. Aku tak pernah melihat bentuknya melalui selancar internet atau mencari tahu terlebih dahulu sebelum mengunjunginya. Jadi bisa kamu bayangkan bagaimana terpananya diriku ketika berdiri tepat di hadapan bangunan religi ikonik itu.

Sanggung menampung dua puluh ribu jama’ah.

Menempati area seluas empat hektar, Masjid Raya Sumatera Barat selain sebagai tempat ibadah terbesar juga telah menjadi landmark kota, destinasi wisata religi, bahkan memiliki fungsi cadangan sebagai penanggulangan bencana yaitu sebagai shelter evakuasi apabila terjadi tsunami….Maklum, Padang pernah dihantui tsunami akibat gempa besar pada tahun 2009….Beruntung tsunami itu tidak benar-benar datang.  

Impresi luar biasa pertama yang kudapatkan ketika mampir sejenak di kota Padang.

Beautiful Padang……

Kisah Selanjutnya—->

Maestro Travel dari Bukittinggi ke Padang.

Begitu mudahnya memesan jasa travel dan bus di Sumatera. Angkat telepon, sebut tujuan, sampaikan jam keberangkatan lalu tanyakan jam berapa mesti bersiap diri di kantor travel atau bus !….Tak perlu bayar di muka….Maka kamu akan tiba di tujuan jika tak telat datang.

Bus INTRA dari Pematang Siantar ke Pekanbaru….

Travel Annanta dari Pekanbaru ke Bukittinggi….

Kini prosedur mudah itu terulang untuk Maestro Travel dari Bukittinggi ke Padang….

—-****—-

Hari terakhir di Bukittinggi atau jika dihitung dari awal keluar rumah adalah hari keenamku di tanah Sumatera, aku mengisahkan perjalananku bersama Maestro Travel ketika mulai menelfon staff front office perempuan pada jam delapan pagi di hari keberangkatan.

Nanti duduk di bangku paling belakang dan datang setengah jam sebelum keberangkatan ya, Uda. Siapkan ongkosnya Rp. 40.000 saja !”, ucapnya singkat.

—-****—-

Aku tergopoh menuju De Kock Hotel setelah kunjungan terakhirku di Taman Panorama. Tak sempat mandi lagi, fikirku hanya satu, malam nanti aku akan tiba di Jakarta dan akan berendam air hangat di ember rumah saja….Sepuasnya….Hahaha.

Vixion hitam menjemputku di teras hotel kemudian melaju kencang menembus kepadatan Jalan Sudirman menuju kantor Maestro Travel yang berjarak tiga kilometer. Dalam lima belas menit aku tiba. Memasuki kantor, aku disambut wanita muda berjilbab, kuserahkan ongkos lalu kugenggam selembar tiket menuju ke Padang,

Masih tersisa 20 menit sebelum travel tiba. Menurut petugas front office itu, mobil masih berkeliling menjemput penumpang di rumahnya masing-masing. Kuputuskan saja untuk menyambangi sebuah warung nasi di sekitaran kantor dan memesan seporsi pecel ayam dan segelas air putih. Kali ini aku sangat cepat menyantapnya, seperti ular menelan seekor landak…ehhh.

Aku tiba kembali di kantor travel dalam kondisi mobil sudah siap dan semua penumpang tampak melihat ke arah kedatanganku. Rupanya aku ditunggu semua penumpang, semoga mereka tak kesal.

Kursi tengah dan sebelah sopir diduduki oleh sepaket keluarga kecil. Suami-istri, putrinya yang mungil dan ibu mertua sang suami. Sementara aku duduk di belakang bersama seorang bule Slowakia bernama Boris. Seorang tukang pos muda, berkepala plontos, berbadan kurus dan hobi mencari kesunyian.

Di jok belakang kami bercakap sepanjang perjalanan. Cerita dimulai dengan kesan perjalanannya di Kazakhstan dimana tak ada seorangpun yang mengganggunya ketika dia naik gunung sendirian. Kemudian berlanjut pada sifatnya yang akan merasakan pening ketika bekerja di kantoran, oleh karenanya dia memilih menjadi tukang pos saja di Slowakia.

Why is this car passing a small road like this? Can we arrive at the airport on time?”, ketusnya kepadaku.

I think that driver is trying to get through the faster road, Boris …. Hahaha”, celetukku kepadanya.

If he fails, It’s not funny….Not funny”, dia terserang panik. Memang jadwal terbangnya hanya berselisih satu jam dari waktu estimasi tiba yang dituturkan google maps dalam smartphoneku.

Kucoba mengalihkan perhatian dengan terus bercakap. Entah aku memulai dari mana hingga aku bisa membicarakan Titik 0 km Indonesia di Sabang, Kawah Ijen, Probolinggo, e-commerce Lazada hingga iPhone bekas yang menurutnya murah jika dibeli di Indonesia. Satu lagi, kami membahas perihal penerbangan langsung dari Manado ke Manila. Hingga si kepala keluarga yang duduk di sebelah sopir ikut berbincang dan menjelaskan bahwa penerbangan itu tidak ada.

Aku melewati air terjun di tepian jalan, aku tahu itu Air Terjun Lembah Anai. Artinya aku sudah berjarak empat puluh kilometer dari kota Padang. Boris memintaku untuk menghentikan sopir dan mengizinkannya untuk berbelanja air mineral, mahal katanya jika harus membelinya di bandara. Kufikir tak perlu berhenti, aku punya persediaan air mineral kemasan yang banyak. Hasil mengumpulkannya dari Hotel Sri Indrayani di Pekanbaru, Travel Annanta dan De Kock Hotel di Bukittinggi. Kuberikan dua botol kepadanya. “I really appreciate you, Donny….very much appreciate”, katanya sembari menepuk-nepuk lenganku.

Itulah kata perpisahanku dengannya, dia harus turun di Minangkabau International Airport dan menuju ke Malang. Sepaket keluarga itu akan pergi ke Bandung.  Sementara aku akan menuju pusat kota Padang untuk mengekplorasinya selama empat jam, mengingat aku akan pulang ke Jakarta pada pukul delapan malam.

Kisah Selanjutnya—->

Sisa Jepang di Taman Panorama

Pengemudi wanita paruh baya itu menjemputku di  Rumah Makan “Gulai Itiak Lado Mudo Ngarai”.

Aku: “Ibu, tadi sudah saya cancel karena terlalu lama, tapi saya juga belum berhasil memesan ojek yang lain sih, bu

Ibu Ojek: “Di aplikasi saya belum ter-cancel, uda. Saya terjebak kemacetan karena ada mobil mogok di tanjakan atas. Ayo, naik aja, Uda. Disini susah signal, nanti malah ga dapat ojek lagi, lho”.

Tanpa fikir panjang, aku bergegas duduk di jok belakang dan menolak menggunakan jas hujan yang disodorkan si ibu karena kuyakin gerimis lembut itu tak akan membuatku kuyup.

Melawan arah datang dan berbelok ke kanan ketika berada di puncak Jalan Binuang yang terpotong oleh sebuah perempatan, kemudian aku menelusuri nama jalan yang sama dengan nama taman kota yang sedang kutuju.

Si ibu tepat menurunkanku di depan pintu masuk taman yang sangat ramai pengunjung. Kuselipkan selembar lima ribuan di dashboard motornya sebagai uang tip walau dia menolak dengan gigihnya. Salut dengan ibu ini.

Waktu yang tak sebanyak pengunjung lain, membuatku berjalan terburu menuju konter penjualan tiket masuk yang terlindungi oleh atap dengan tiga pucuk gonjong, lalu menukarkan uang Rp. 15.000 untuk mendapatkan akses masuk.

Lobang Jepang adalah situs pertama yang kucari begitu memasuki area taman. Aku begitu penasaran dengan bentuk lubang pertahanan terpanjang di Asia itu. Tak susah menemukannya, patung dua serdadu Jepang yang berdiri berlawanan arah menjadi penanda keberadaannya.

Patung dua serdadu Jepang.

Tampak sebuah rombongan wisata menutup mulut Lobang Jepang karena khusyu’ mendengar pengarahan dari seorang pria pemandu wisata. Tampak pula sebuah denah yang menggambarkan jalur di dalam lobang pertahanan itu.

Pintu masuk Lobang Jepang.

Sementara di sebelah kanan pintu masuk tampak area utama taman yang didominasi oleh lantai keramik yang membentuk sebuah podium pertunjukan dengan salah satu sisi berupa titik pandang Ngarai Sianok dan Gunung Singgalang.

Bayar lagi ya kalau ambil foto di view point ini.

Di beberapa spot tampak disediakan kanopi taman dengan empat pucuk gonjong. Kontur topografi Bukittinggi yang berbukit lembah tampak digambarkan oleh bentuk taman ini. Satu sisi taman tampak berada lebih tinggi dari sisi yang lain, tak hayal banyak disediakan tangga untuk mempermudah pengunjung untuk mengakses setiap sisi taman

Area utama.
Podium.

Sementara di sisi kiri, tersedia ruang datar yang difungsikan untuk taman bermain anak dengan pusat sebuah pilar tunggal. Tampak pula sebuah musholla mungil berdinding kaca berada tepat di sisi area bermain anak.

Area bermain anak.
Aula dan musholla.

Inilah Taman Panorama yang menjadi penutup kunjunganku di Bukittinggi. Sekiranya aku akan datang kembali ke kota ini jika ada kesempatan. Aku akan kembali untuk menikmati nikmatnya Nasi Kapau kota ini.

Saatnya berkemas dan menuju ke Kota Padang.

Ada apa saja di Padang?….Yuk ikut aku.

Kisah Selanjutnya—->

Ngarai Sianok, Patahan Alam yang Sempurna

Bertaruh dengan hujan, kutinggalkan Kinantan Zoo. Kufikir akan sangat merugi untuk melepas begitu saja pesona patahan alam yang dimiliki Kota Bukittinggi itu. Undur diri melalui alur yang sama sedari memasuki Fort de Kock, Jembatan Limpapeh dan TMSBK, kini aku sudah berdiri lagi di gerbang terdepan benteng persegi itu.

Anak muda usia datang dengan senyum menghampiriku. Dialah ojek online yang kunanti untuk mengantarkanku ke tujuan berikutnya. Dalam perjalanan cepat itu, dia berujar “Uda, di bawah signal akan jelek, jika mau di jemput pulang setelah selesai berkunjung, saya siap ambil”. Karena sifatku yang tak mau diburu-buru untuk menikmati sesuatu, apalagi tentang keindahan alam maka aku menolaknya halus.

Jalan Dr. Abdul Rivai sudah selesai kulewati hingga ujung. Itulah nama jalan untuk mengenang seorang Bumiputera yang pernah berjuang melawan kolonialisme Belanda melalui ranah jurnalistik. Selanjutnya jalanan mulai menukik tajam ketika haluan berubah ke kanan.

Perjalanan menukik sejauh satu kilometer itu tersuguhkan pemandangan lembah yang sungguh mempesona di kiri-kanan Jalan Binuang. Janjang Koto Gadang bak miniatur Tembok Besar China tampak dalam sekelebat mata. Aku tak punya waktu lagi untuk melongoknya karena harus bertaruh dengan jadwal jasa travel menuju ke Kota Padang.

Selamat Datang di Kenagarian Sianok Anam Suku”, tertulis di bagian atas sebuah gapura tepat di tengah jembatan penghubung dua sisi lembah yang terpotong oleh Sungai Batang Sianok. Di tiang kanan memberitahu bahwa aku sedang berada di Kecamatan IV Koto, sedangkan tiang sebelah kiri memberitahu bahwa aku berada di Kabupaten Agam.

Sungai Batang Sianok yang dangkal.

Sungai selebar dua puluh meter itu sepertinya tak pernah murka meluapkan air. Perkiraanku itu sangat beralasan dengan keberadaan bangunan semi-permanen bahkan permanen di tepian sungai. Dan entah, endapan tanah berpasir di tengah sungai itu dihantarkan dari mana oleh arus sungai.

Sisi lain Sungai Batang Sianok.

Tak bisa kubayangkan bagaimana dua sisi tebing yang awalnya menyatu itu kemudian bergeser berlawanan arah membentuk patahan tegak lurus sempurna dan menciptakan lembah memanjang yang kemudian diinvasi oleh air untuk membentuk sebuah sungai alami.

Dan….Hujan lebat pun sungguh turun…..

Membuatku terbirit meninggalkan ngarai dan mencari tempat berteduh.  Teras “Rumah Makan Gulai Itiak Lado Mudo Ngarai” menjadi tempat nyaman untuk berteduh walau aku terus diawasi oleh pemiliknya lekat-lekat. Akhirnya kuberanikan diri meminta izin untuk berteduh sementara.

Benar adanya, aku benar-benar tak mendapatkan signal untuk memanggil ojek online ketika hujan mulai mereda. Aku berusaha mencari pijakan yang lebih tinggi untuk kemudian mendapat dua bar signal cell. Susah payah kupesan ojek online yang berkali-kali tertolak. Hingga akhirnya, pada panggilan kelima aku dijemput oleh seorang ibu paruh baya dengan scooter maticnya dan mengantarkan ke destinasi terakhirku di Bukittinggi.

Ngarai Sianok tertangkap dari Taman Panorama.
Pemandangan Ngarai Sianok berlatar Gunung Singgalang….Cantik bukan?

Kisah Selanjutnya—->