Jembatan Ampera: Terik pun Tak Ku Hiraukan

<—-Kisah Sebelumnya

Lepas Shalat Jum’at aku kelaparan. Lantas apakah lapak para pedagang makanan yang digelar di pelataran masjid membuatku tertarik dan singgah?….Tidak….Aku ingin menikmati sesuatu yang berbeda di Bumi Sriwijaya.

Sampai jumpa lagi Masjid Agung Sultan Mahmud Badaruddin, semoga aku bisa mengunjungimu lain waktu?”, aku melangkah pergi.

Pesan Whatsapp dari seorang kolega di Palembang mulai menginisiasi langkah kaki untuk menelusuri keramaian di kawasan 16 Ilir. Inilah kawasan ekonomi masyarakat, sebuah kawasan seluas hampir tiga puluh hektar yang secara mayoritas ditempati oleh pertokoan dan lapak-lapak perniagaan.

Faktanya, menjelajah di beberapa penjuru kompleks perniagaan itu tak membuatku menemukan tempat makan dengan mudah.

Hingga akhirnya langkahku merapat di tepian Sungai Musi.

Yeaaai….Akhirnya makan siang juga”, aku berhore ria ketika membaca tajuk sebuah gapura kecil, “Wisata Kuliner Tepian Sungai Musi”. Begitulah bunyi tajuk yang kumaksud.

Wisata Kuliner Tepian Sungai Musi>
Pindang Patin khas Palembang.

Aku yang kelaparan akut, tanpa pikir panjang memasuki deretan kedai kuliner tersebut. Satu hal yang mampu membangkitkan antusiasku ada panorama Sungai Musi dari dekat. Sebuah konsep wisata kuliner yang cukup cerdik. Memanjakan para pengunjung untuk bersantap makanan sembari menikmati padatnya aktivitas Sungai Musi.

Maka terduduklah aku di sebuah kedai, untuk kemudian memesan seporsi Pindang Patin untuk mengusir rasa lapar yang kutahan sedari beberapa waktu sebelumnya.

Tak lama kemudian, pesanan itu benar-benar tiba, aku pun mulai menikmati makanan khas Palembang tersebut. Saking khusu’nya, aku bahkan tak mempedulikan beberapa musisi jalanan yang bernyanyi di sepanjang deretan kedai kuliner….Maafkan aku, mas-mas pengamen.

Menebus seporsi Pindang Patin dengan harga lima belas ribu rupiah, aku pun meninggalkan pusat kuliner tersebut. Langkahku jelas dan pasti.

Jembatan Ampera….Aku segera datang”, aku membatin.

Melangkah ke arah selatan, aku berusaha mendekat ke jembatan terkenal itu. Tiang jembatan sangat terlihat jelas dari kawasan 16 Ilir.

Beruntung aku menemukan tangga tepat di bawah jembatan. Tangga itulah yang bisa mengantarkan para pengunjung yang berada di Kawasan 16 Ilir menuju bagian deck (lantai jembatan).

Menaiki tangga dengan melingkari salah satu pier (pilar jembatan), aku akhirnya berhasil mencapai bagian deck.

Entah kenapa, begitu menapaki bagian deck dan memandangi dua tiang raksasa jembatan berwarna merah, aku bisa tersenyum sendiri. Sudah sekian lama, aku hanya mampu menikmatinya dari layar telivisi dan surat kabar saja….

Parah ah, kamu, Donny”, aku mengutuki diri sendiri yang bahkan tak pernah menyempatkan diri melongok keindahan Bumi Sriwijaya.

Ulala….Jembatan Ampera.
Tiang-tiang raksasanya membuatku terkagum.
Dermaga di bawah Jembatan Ampera.
Stasiun LRT Ampera
Pasar 16 Ilir.

Pukul setengah dua siang, terik matahari masih mampu membakar kulit. Aku yang tak berpelindung apapun tak menghiraukan sengatan matahari tersebut. Aku justru menyandarkan badan di pagar jembatan dan menikmati aktivitas pelayaran di sepanjang aliran Sungai Musi.

Pemandangan itu sesekali diperindah dengan melintasnya LRT Sumatera Selatan yang jalur rel layangnya sejajar dengan deck jembatan Ampera.

Aku yang tak puas-puasnya menikmati keanggunan Jembatan Ampera bahkan merelakan diri untuk berlama-lama duduk di bangku trotoar jembatan walau siang itu cuaca masih sangat terik.

Damn…I Love Palembang”……

Masjid Agung Sultan Mahmud Badaruddin Joyo Wikramo: Khawatir COVID-19

<—-Kisah Sebelumnya

Voice announcement menggema di langit-langit gerbong. Aku yang tersadar pun segera bangkit demi bersiap turun. Dalam beberapa menit ke depan LTR akan berhenti di Stasiun Ampera.

Hatiku sungguh berdebar, mirip ketika hendak bertemu kekasih hati…. 😊 😊 😊

Tak kusangka aku akan melihat secara langsung Jembatan Ampera yang tersohor di seluruh negeri tersebut.

Lewat dari pukul setengah dua belas siang, kereta benar-benar merapat di Stasiun Ampera.

Aku akhirnya turun…..

Menapaki peron stasiun, aku menyempatkan diri untuk mengambil beberapa gambar menarik dari sebuah sisi. Lalu aku pun bergegas menuruni anak tangga untuk tiba di lantai dasar stasiun.

Namun aku hanya melihat bagian pangkal jembatan yang sejajar dengan tangga stasiun yang saat itu sedang kuturuni. Aku belum bisa melihat dengan jelas tiang Jembatan Ampera. Membuatku semakin merasa penasaran.

Akhirnya aku tiba di lantai dasar…..

Tapi aku bimbang ketika mendengar adzan.

Dijamak atau engga ya?”, perdebatan dalam batin muncul. Itu karena aku berkehendak kuat untuk segera menuju penginapan.

Sepuluh menit aku terduduk berpikir di lantai dasar stasiun. Selama itu pula, seorang security stasiun memperhatikan apa yang aku lakukan.

Mengetahui aku diawasi, maka aku pun beranjak pergi dan memutuskan untuk menuju ke Masjid Agung Sultan Mahmud Badaruddin. Aku telah memutuskan untuk menjalankan Shalat Jum’at.

Ini akan menjadi shalat jum’at pertamu di Palembang, Donny”, aku menguatkan niat.

Maka melangkahlah aku ke utara, menuju Bundaran Air Mancur Palembang. Karena letak masjid agung ada di sisi barat air mancur tersebut.

Melangkah hampir 300 meter aku tiba di bundaran tersebut, hal itu menandakan aku telah berdiri di Titik Nol Kota Palembang. Aku berdiri kagum di salah satu sisinya, merasakan lembut dan sejuknya buih-buih halus yang tercipta dari air mancur hingga tak kusadari Canon EOS M10 yang terkalung di leher menjadi basah. Konon transformasi dari air mancur dan kemudian berubah menjadi buih-buih lembut adalah hasil dari teknologi bawaan yang disematkan dalam sistem kerja air mancur.

Pangkal Jembatan Ampera.
Bundaran Air Mancur Palembang
Bersiap mendengar khutbah jumat.
Bentuk kubah utama masjid agung dari dalam.
Serambi utama masjid agung.
Menara masjid agung berarsitektur Tiongkok.
Bagian muka masjid agung.

Aku pun bergegas pergi untuk menghindari rusaknya kamera. Aku segera memasuki pelataran masjid agung dan bersiap diri untuk menunaikan ibadah Shalat Jum’ at. Aku melipir ke salah satu sisi untuk masuk ke ruangan bersuci.

Usai berwudhu, aku pun memasuki masjid terbesar di Palembang yang merupakan peninggalan dari Kesultanan Palembang Darussalam. Suasana masjid yang sangat dipenuhi jama’ah sangat membuat nyaliku ciut.

Mereka tidak masalah jika terkena COVID-19…..Tidak denganku, jika terpapar maka aku tidak bisa pulang dan harus mengisolasi diri di Palembang selama 10 hari”, aku bergumam.

Walau waktu itu, para jama’ah masih mengambil jarak ketika shalat, aku tetap mengambil tempat paling belakang, posisi paling dekat dengan ruang terbuka sebagai bentuk antisipasi.

Walau tak khusyu’ sepenuhnya, aku cukup bahagia bisa merasakan shalat berjama’ah di masjid berusia lebih dari dua setengah abad tersebut.

Hari pertama penuh makna di Bumi Sriwijaya….

Kisah Selanjutnya—->

LRT Sumatera Selatan: Serasa di Luar Negeri

<—-Kisah Sebelumnya

Aku telah usai mengabadikan beberapa sudut cantik Sultan Mahmud Badaruddin II International Airport.

Bibirku tersinyum simpul karena leluasanya diriku menikmati suasana di pelataran bandara kebanggan Kota Palembang tersebut.

Bagaimana tidak, pagi itu tak ada yang mengganggu aktivitasku dalam mengambil gambar di area parkir bandara. Para sopir taksi enggan mendekat, tentu akan lebih baik jika mereka menyasar beberapa penumpang yang telah mendarat dari beberapa penerbangan lain.

Usai puas, aku memutuskan pergi….

Menghindari beberapa genangan kecil air pasca hujan yang mengguyur area bandar udara, aku melangkah pasti ke sebuah koridor panjang.

Memang sedari beberapa waktu sebelumnya aku memperhatikan koridor itu, banyak pengunjung terminal yang menggeret travel bag di sepanjang koridor itu.

Itu pasti koridor menuju stasiun LRT”, aku menduga-duga.

Koridor itu berada di sisi timur bangunan terminal bandara, tepat berada di Zona E area parkir.

Aku memotong jalur koridor melalui sebuah tangga di ujung utara koridor. Mengindahkan keberadaan lift menuju lantai atas. Aku memilih menggunakan jalur tangga manual, sabar menapaki setiap anak tangganya.

Benar adanya, tiba di lantai atas, sebuah signboard meyakinkan langkah yang telah kumulai.

Koridor menuju Stasiun Bandara.
Nah, ini dia wujud koridornya.
Konter penjualan tiket LRT Sumatera Selatan.
Tak sabar menunggu kedatangan LRT Sumatera Selatan.

Stasiun LRT”, aku melafalnya, “Yeaa, saatnya mencoba”, kerianganku tak terbendung.

Aku melanjutkan langkah….

Oh, di sini toh test PCR dilakukan”, aku berguman sembari lekat mengamati beberapa calon penumpang pesawat yang duduk mengantri untuk melakukan test PCR. Memang pada saat kedatanganku, kondisi penyebaran COVID-19 masih cukup dipantau oleh pemerintah melalui program PPKM (Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat) Tingkat 2.

Lalu jika ditanya, kenapa aku memberanikan diri untuk mulai berpetualang di saat pandemi masih pada level waspada?

Sudahlah, aku sudah tidak tahan berada di rumah…..”, begitulah kira-kira aku akan menjawab…. 😊😊

Langkahku akhirnya tiba di pintu masuk peron. Seorang petugas keamanan menyapaku ramah dan langsung mengarahkanku untuk melakukan check-in melalui aplikasi Peduli Lindungi.

Lantas, seorang petugas customer service wanita dengan menggunakan pakaian batik khas Palembang menghampiriku, menyapa dengan sopan dan menanyakan tujuan akhirku.

Jembatan Ampera, Kak”, aku melontar jawab.

Oh baik, itu berjarak 10 stasiun dari stasiun ini. Kakak bisa menggunakan kartu uang elektronik atau membeli tiket di konter sebelah sana”, dia menunjuk salah satu sisi peron.

Terimakasih, Kak”, aku melempar senyum walau ada rasa sebal pada diri sendiri kenapa harus meninggalkan kartu uang elektronik di rumah.

Membayar dengan Rp. 10.000, akhirnya aku mendapatkan selembar tiket dan mengambil duduk di salah satu sisi peron untuk menunggu kedatangan LRT.

Akhirnya datang juga.
Yuk, naik !
Menunggu penumpang lain masuk.
Kerennya gerbong buatan anak negeri.
Perjalanan menuju Stasiun Ampera.

Bersyukur….Tak perlu lama menunggu, lima menit kemudian deretan gerbong LRT merapat pelan di jalurnya.

Aku melompat melalui gerbong pertama dan mengambil tempat duduk di gerbong tersebut. Tampak security dengan tegas mengarahkan setiap penumpang untuk tidak menduduki bangku yang diberi tanda silang demi menjaga jarak antar penumpang.

Tak berapa lama kemudian, aku terhanyut dalam laju kereta yang melaju dengan cepat demi menuju pusat kota.

Di dalam gerbong, secara tak sadar, aku bisa ikut serta merasakan kebanggaan atas keberadaan LRT Sumatera Selatan di Bumi Sriwijaya tersebut. Aku seakan seperti berada di kota-kota besar di luar negeri yang memiliki transportasi massal model LRT dan MRT.

Sementara itu, di luar gerbong, langit masih saja menumpahkan jutaan tetes gerimis ke bumi. Menciptakan nuansa dingin di sepanjang jalur layang MRT menuju Stasiun Ampera.

Di stasiun itulah nantinya aku akan turun.

Kisah Selanjutnya—->

Mimpi Serbia dari Sultan Mahmud Badaruddin II International Airport

<—-Kisah Sebelumnya

Hampir jam sepuluh pagi, Super Air Jet IU 872 sempurna merapat di salah satu apron milik Sultan Mahmud Badaruddin II International Airport yang tampak basah usai di guyur hujan beberapa saat sebelum ketibaanku.

Titik-titik air hujan rapat menempel di jendela pesawat tempatku duduk. Untuk sesaat segenap penumpang menunggu aktivitas ground staff mempersiapkan aerobridge sebagai penghubung penumpang untuk berpindah dari kabin pesawat menuju bangunan terminal bandara.

Aku sendiri cukup kagum dengan fasilitas milik Sultan Mahmud Badaruddin II International Airport yang tampak lengkap layaknya bandara professional. Beberapa saat kemudian, akhirnya aku memasuki bangunan terminal bandara dengan menyusuri arrival  corridor.

Tidak seperti ketika aku berkunjung ke banyak pelabuhan udara, biasanya aku akan lurus melangkah menuju ke arrival hall tanpa memperhatikan sekitar. Tetapi kali ini berbeda, aku seakan terpesona dengan keotentikan sepanjang koridor. Di depan pandangan terhampar pola-pola batik khas Palembang yang memenuhi segenap dinding. Motif batik songket dan motif batik kembang teh ada diantaranya.

Di beberapa spot arrival corridor juga terdapat beberapa almari yang di dalamnya tersimpan tanjak khas Palembang. Bersama asesoris busana khas Palembang lainnya menjadikan area sepanjang arrival corridor sebagai etalase budaya khas Propinsi Sumatera Selatan.

Tiba di ujung arrival corridor, maka aku menuruni sebuah escalator menuju ke Lantai 1. Sudah pasti, karena ini adalah Kedatangan Domestik maka pemandangan pertama yang terlihat adalah jajaran baggage conveyor belt yang sudah dikerumuni penumpang Super Air Jet IU 872. Mereka sedari beberapa waktu sebelumnya telah bergegas mengambil bagasi dibandingkan diriku yang terlarut dengan waktu karena menikmati suasana bandara.

Tak ada satupun bagasi yang kutunggu, maka aku memilih untuk memandangi beberapa spot photo yang berada di lantai 1. Beberapa penumpang tampak mengantri di spot tersebut untuk mengabadikan dirinya.

Usai sesaat menikmati suasana di lantai 1 maka aku memutuskan menuju pintu keluar dan tibalah aku di beranda Kedatangan Domestik.

Seperti bandar udara pada umumnya, maka begitu tiba di luar bangunan terminal, aku diserbu oleh beberapa sopir taksi yang menawarkan jasa antar ke pusat kota. Sudah menjadi kebiasaan bagiku untuk menghindari penggunaan taksi dan memilih menggunakan transportasi umum yang memiliki tarif lebih terjangkau.

Sultan Mahmud Badaruddin II adalah Pahlawan Nasional yang memimpin Kesultanan Palembang Darussalam dalam melawan VOC pada Abad ke-19.
Bandar udara yang berlokasi di Kecamatan Sukarame.
Motif batik khas Palembang.
Tanjak khas Palembang.
Asesoris busana adat Palembang.
Jejak penyambutan Natal 2021.
Baggage conveyor belt.
Serambi Kedatangan Domestik.
Bandar Udara Sultan Mahmud Badaruddin II.
Jalur menuju lintasan LRT Sumatera Selatan.

Maka aku berjibaku untuk terus menghindari para sopir taksi dengan cara menjauh dari bangunan terminal. Aku hanya terus menyampaikan kepada mereka bahwa aku akan menuju pusat kota menggunakan LRT (Lintas Rel Terpadu) Sumatera Selatan.

Aku hanya berdiri di salah satu titik untuk mengambil photo Sultan Mahmud Badaruddin II International Airport dengan sudut pandang terbaik.

Tetiba muncul notifikasi di DM Instagramku , lantas aku membaca pesan masuk itu:

Mbak Ra     :     “Naik pesawat baru?”

Aku              :     “Iya mbak Ra…Penasaran…Wkwkwk?”

Mbak Ra     :     “Beneran ga terlalu berisik kah?….Udah terbang lagi aja”.

Aku              :     “Ndak kok….Pesawatnya Ok banget….Halus mengudara pagi ini, mbak…Walau banyak awan”

Mbak Ra     :     “Hahaha…Selamat menikmati perjalanannya mas. Semoga tahun depan bisa melakukan perjalanan seperti sebelum pandemi”

Aku              :     “Amin…Terimakasih, Mbak Ra”.

Dialah Mbak Ra yang beberapa tahun terakhir menjadi teman bloggerku, tentu aku banyak belajar dari caranya menulis.

Percakapan singkat lewat dunia maya itu menjadi penutup eksplorasi Sultan Mahmud Badaruddin II International Airport pagi itu.

Kenapa aku mengutip percakapan dengan Mbak Ra ini?

Sungguh epik,

Hari itu tertanggal 31 Desember 2021,

Do’a dari Mbak Ra yang kuamini benar-benar kejadian. Tepat setahun semenjak perjalanan ke Palembang itu aku diizinkan Tuhan untuk melakukan perjalanan layaknya perjalanan sebelum masa pandemi.

Aku berhasil menginjakkan kaki di tanah Uzbekistan, Kazakhstan, Turki dan Serbia. Perjalanan yang sungguh indah dan berhasil membuatku meneteskan air mata.

Kisah Selanjutnya—->

Super Air Jet IU 872 dari Jakarta (CGK) ke Palembang (PLM)

<—-Kisah Sebelumnya

Jalur penerbangan Super Air Jet IU 872 (Sumber: flightware)

Tepat pukul setengah delapan aku tiba di depan X ray screening gate pertama Soekarno Hatta International Airport di Terminal 2D.

“Sudah lengkap semua syaratnya, Pak?”, seorang Aviation Security menanyaiku sebelum aku memasukkan backpack ke X-ray Scanner.

“Oh….Sudah Pak….Ini, Pak”, aku menunjukkan foto validasi kelayakan terbang kepadanya

Dia pun mengangguk dan mempersilahkan aku untuk melanjukan pemeriksaan.

Dengan mudah aku melalui X-ray screening gate tersebut dan segera melanjutkan langkah ke check-in desk. Sebetulnya aku sudah melakukan online check-in pada 24 jam sebelum keberangkatan. Seharusnya aku tidak perlu menuju check-in desk untuk meminta boarding pass. Aku hanya perlu menunjukkan e-boarding pass kepada petugas aviation security di X-ray screening gate kedua.

Tetapi karena kebiasaanku yang tidak puas kalau tak mendapakan printed boarding pass, aku pun bersikukuh untuk tetap menuju check-in desk walaupun harus melewati beberapa antrian.

Aku akhirnya memilih mengantri di Desk No. 31. Bersyukur hanya perlu untuk mengantri selama lima belas menit, aku mendapatkan printed boarding pass.

Maka dalam jarak satu jam dari boarding time, aku bergegas menuju Gate D7. Aku pun tiba di ruang tunggu Gate D7 lima belas kemudian. Berada setengah jam sebelum boarding time membuatku hatiku merasa lebih tenang.

—-****—-

Boarding time tiba tepat waktu….

Pukul setengah sembilan, pengumuman memenuhi langit-langit bandara. Gate D7 untuk penerbangan Super Air Jet IU 872 telah dibuka. Aku bergegas menuju aerobridge untuk masuk ke kabin pesawat.

Pesawat yang kunaiki berjenis Airbus A320. Pagi itu menjadi waktu yang sangat berkesan bagiku oleh karena IU 872 menjadi penerbangan pertamaku bersama Super Air Jet, sebuah maskapai penerbangan baru yang sejatinya masih menjadi bagian dari Lion Group yang merupakan perusahaan induk maskapai penerbangan berbiaya murah di Indonesia.

Aku memang sudah sejak lama memendam rasa untuk mencicipi maskapai yang didirikan untuk kaum milenial tersebut. Maskapai yang mengandalkan warna khaki sebagai warna utama maskapai. Warna itu menjadikan penampilan pesawat begitu elegan. Tentu warna dasar itu juga tersemat sebagai warna seragam air crew yang lebih memilih menggunakan jenis seragam taktikal casual.

Penerbangan ketigaku selama pandemi.
Air crewnya keren seragamnya.
Meninggalkan Cengkareng.
Cantiknya langit selama penerbangan.
Mendekati Palembang.

Memasuki kabin pesawat, aku bergegas mencari bangku bernomor 29F, posisi window seat yang memungkinkan bagiku untuk leluasa mengambil gambar selama penerbangan. Begitulah keuntungan utama ketika kita memesan tiket penerbangan di seluruh maskapai yang tergabung dengan Lion Group, dimana para calon penumpang bisa memilih kursi ketika melakukan online check-in tanpa biaya tambahan.

Penerbangan Super Air Jet IU 872 sendiri adalah penerbangan dari Jakarta menuju Palembang dengan waktu tempuh sekitar 44 menit dan rentang jelajah 420 kilometer. Adapun ketinggian terbangnya adalah 28.000 feet dan kecepatan maksmial 820 km/jam.

Penerbanganku ke Palembang kali berjalan dengan mulus dan minim turbulensi sehingga memberikan kesan yang cukup baik terhadap penerbangan pertamaku bersama Super Air Jet.

Aku sudah tak sabar untuk segera mendarat di Sultan Mahmud Badaruddin II International Airport demi mengeksplorasi Kota Palembang….

Sebagai alternatif, tiket pesawat dari Jakarta ke Palembang bisa dicari di 12Go atau link berikut: https://12go.asia/?z=3283832

Kisah Selanjutnya—->

Menuju Terminal 2D Soetta

Sehari sebelum keberangkatan….

Matahari mulai lengser dari titik tertingginya, aku sedang berada di daerah Bintaro untuk bertemu salah seorang klien perusahaan. Pada saat itulah, aku mampir sejenak mengunjungi sebuah perusahaan farmasi ternama untuk melakukan tes antigen. Was-was berharap, akhirnya aku mendapatkan hasilnya setengah jam kemudian melalui pesan whatsapp sembari menyeruput arabica di sebuah kedai kopi.

“Yes….Negatif”, hatiku berseru, kedua tanganku mengepal pertanda sebuah keberhasilan. “Welcome, Palembang”, aku pun segera menyeruput habis kopiku.

—-****—-

Keesokan paginya….

Aku terbangun oleh dering alarm tepat pukul empat pagi, untuk kemudian berbasuh, lalu berlanjut dengan memasak telur mata sapi untuk menjadi menu sarapanku. Aku bisa sedikit bersantai karena telah melakukan packing pada malam hari sebelum terlelap.

Akhirnya hantaran ojek online membuatku tiba di Shelter Bus DAMRI Kampung Rambutan tepat waktu.

Tepat setengah jam sebelum keberangkatan bus di pukul enam pagi, aku segera beranjak ke dalam kabin bus, mengambil tempat duduk di bagian tengah, lalu berfokus untuk mencari penginapan melalui sebuah aplikasi e-commerce penginapan langgananku. Setelah menelusuri secara online beberapa penginapan di Palembang, akhirnya aku memilih untuk menginap di daerah Siring Agung. Bersyukur aku mendapatkan penginapan dengan harga sangat terjangkau, cukup membayar dengan kartu kredit sebesar Rp. 105.000/malam saja untuk petualangan 3D2N ku di “Bumi Sriwijaya”.

Pening karena menatap smartphone selama hampir setengah jam di dalam bus yang sedang melaju di jalan bebas hambatan, maka aku memaksa diri untuk memejamkan mata. Sementara bus DAMRI yang kunaiki secara konsisten melahap Tol Lingkar Luar Barat menuju bandara.

Dan mataku kembali terbuka ketika bus berhenti di depan Hotel Ibis Budget Jakarta Airport. Seperti biasa, seorang checker dan timer menaiki bus dan menghitung jumlah penumpangnya. Selesai dengan urusan pengecekan, bus pun berlanjut bergerak demi menuju Terminal 3 Ultimate untuk menurunkan penumpang.

Seusainya, bus perlahan memasuki Terminal 1 dan berlanjut menuju ke Terminal 2. Maka turunlah aku di Terminal 2D, menyesuaikan penerbangan Super Air Jet IU 872 yang akan diterbangkan dari Gate D7.

Hampir pukul tujuh….

Aku tiba di depan Domestic Departures Hall 3. Mengingat penerbanganku masih berada di masa pandemi, maka aku pun bergegas menuju ke dalam bangunan bandara. Ada prosedur pemeriksaan kelayakan penerbangan yang harus kulakukan dan terkadang pemeriksaan itu harus melewati antrian super panjang. Tentu aku tak mau terlambat dalam mengejar boarding time penerbanganku yang pagi itu tinggal berjarak satu setengah jam saja.

Aku mengantri di area mesin validasi yang memiliki empat lajur antrian. Mengambil lajur antrian paling kiri, maka aku harus bersabar hingga menunggu giliranku untuk melakukan validasi tiba.

Bus DAMRI Kampung Rambutan-Soetta
Bersiap untuk berpetualang.
Tiba di Terminal 2D.
Mengantri untuk mendapatkan validasi kelayakan terbang,
yuk berburu boarding pass!

Dalam sepuluh menit, akhirnya waktu itu tiba. Aku memasukkan Nama dan Nomor NIK pada mesin validasi dan akhirnya aku mendapatkan validasi layak terbang. Aku hanya perlu memfoto validasi itu dengan smartpohone yang nantinya akan kutunjukkan kepada ground staff saat melakukan check-in.

Okay….

Saatnya menuju check-in desk…..

Kisah Selanjutnya—->

Tunggu Aku Swarnadwipa!Transportasi Umum dari Jakarta ke Bandar Lampung

Malam tadi aku baru saja merapat ke ibu kota pasca menunaikan momen sakral umat muslim….Yupz, mudik Ied Mubarak.

Usai berbasuh dengan air hangat demi mengendorkan otot betis setelah delapan belas jam tanpa henti menginjak pedal, aku tak lekas jua memejamkan mata. Sisa cuti yang masih lima hari tetiba membuatku insomnia.

Apa kata jagat jika aku hanya berdiam di rumah selama itu?.

”Tidak bisa dibenarkan”, hatiku mulai berontak. Aku terus berfikir keras menenangkan rasa.

Malam itu, aku jadi terngiang lagi celoteh lama kantor, sewaktu rekan marketing berencana melawat ke Pahawang, tetapi tetap saja belum terealisasi hingga kini. Begitulah segenap rencana para rekan, pernah pula berencana mengeksplor Danau Toba sejak bertahun-tahun lalu tetapi hingga kini tak pernah terealisasi, bak sebuah kutukan. Beruntung aku memecahkan kutukan itu dengan nekat melawat sendirian ke Samosir pada 2018 silam.

Mungkin aku harus melakukannya sekali lagi”, aku tersenyum sinis….Oh, Donny yang jahat.

Saatnya untuk kedua kali, aku merenggut mimpi rekan-rekanku lagi. Menjelang pergantian hari, aku mengambil keputusan bulat untuk melawat ke Pahawang yang terletak di Provinsi Lampung.

Kapan, Don?…”aku mengajukan pertanyaan ke diriku sendiri.

Besok pagi….Ya, besok pagi”, aku menjawab pertanyaanku sendiri.

—-****—-

Aku kesiangan….

Subuh masih berhasil kutunaikan beberapa menit lewat dari jam enam pagi….Shalat Subuh macam apa itu….Huh, dasar Donny!

Ini akibat aku tak bersiap packing malam tadi. Kini dengan tergesa, aku menyambar beberapa perlengkapan dan peralatan standar untuk melakukan perjalanan pendek lima hari. Tiga helai t-shirt dan dua helai celana panjang adalah perlengkapan terprioritas yang pertama kusambar.

Tepat jam lima, aku sudah meninggalkan rumah demi menangkap angkutan kota  menuju jalan raya utama yang dilalui bus umum menuju Merak. Seperempat jam sebelum pukul tujuh, bus berkelir putih tampak lamat hadir dari kejauhan.  Kuperhatikan dengan seksama, kata “Merak” di bagian atas kaca depan bus otomatis membuatku merapat ke trotoar dan segera bersiap diri untuk menaikinya.

Benar saja, kondektur itu menongolkan muka dari pintu depan begitu aku menghentikan bus dari kejauhan. Aku melompat masuk melalui pintu depan ketika bus masih melaju perlahan. Duduk di bangku tengah, senyumku lebar mengembang, merasa bahagia karena petualangan di masa cutiku masih jauh dari usai.

Menyerahkan Rp. 38.000 sebagai ongkos, aku bersiap diri untuk melaju menuju Pelabuhan Merak yang berjarak seratus dua puluh kilometer. Telah beberapa kali menempuh perjalanan melalui Jalan Tol Jakarta-Merak menutup keinginan hati untuk menikmati perjalanan yang berdurasi tak kurang dari tiga jam itu….Aku memilih terlelap, meredam ulang segenap otot yang fatigue dari kesibukan mudik dan kurangnya tidur malam.

Menjelang pukul sepuluh, bus perlahan merapat ke Pelabuhan Merak. Sebetulnya aku tak asing dengan pelabuhan tersebut. Waktu kuliah dulu, aku pernah menjajal pelabuhan ini menuju Lampung demi mengikuti rapat kerja sebuah organisasi kemahasiswaan. Sedangkan lawatan yang kedua, aku kembali melewati Bandar Lampung saat memasarkan ikan air tawar menuju Martapura.

Akhirnya tiba di Pelabuhan Merak.

Patuh pada peraturan tak tertulis kaum backpacker, aku mengindahkan koridor terminal kapal kelas eksekutif. Dengan mantap, aku melintas di sepanjang koridor pejalan kaki menju terminal kapal kelas reguler.

Sejauh mata memandang, ternyata sepanjang jalan menuju koridor belumlah berubah, deretan warung makan dan jajanan rapat mengisi salah satu sisinya.

Di ujung  jalan adalah muka koridor, lorong beratap itu telah disterilkan dari kegiatan komersial. Tampak di beberapa titik terdapat informasi yang menjelaskan bahwa setiap penumpang harus segera menyiapkan identitas dan saldo uang elektronik.

Rupanya,prosedur ticketing  sudah berubah”, aku membatin. Dahulu pembelian tiket bisa dilakukan menggunakan uang tunai secara langsung di konter.

Sepuluh menit melangkah dari titik drop-off bus, aku tiba di loket penjualan. Keberadaan loket khusus pembelian online menunjukkan bahwa tiket kapal menuju Lampung bisa dibeli secara online.

Aku yang tak berbekal pengetahuan apapun, memutuskan untuk mengambil sebuah antrian di loket pembelian tiket reguler.

Pengurus pelabuhan menyediakan delapan loket untuk mengurai kepadatan penumpang. Aku sendiri mengantri di loket B untuk mendapatkan tiket menyeberang Selat Sunda seharga Rp. 15.000. Karena tak menyiapkan uang elektronik aku terlebih dahulu harus membeli sebuah kartu uang elektronik keluaran salah satu bank milik pemerintah.

Menggenggam selembar tiket pemberangkatan, aku bergegas menuju ke kapal untuk mengejar pemberangkatan tercepat. Kini aku menelusuri koridor dalam bangunan pelabuhan. Memperhatikan seisi interior, tampak nyata bahwa Pelabuhan Merak telah mengalami reformasi pelayanan yang menakjubkan.

Tampak posko medik dikelola lebih professional dan fasilitas umum disediakan dengan cukup baik, keberadaan charging station adalah salah satunya. Automatic fare collection gate juga sudah disediakan layaknya gerbang-gerbang yang sama di stasiun-stasiun MRT ibu kota.

Ketergesaan membuatku tak sempat menyicip ruang tunggu berpendingin yang nyaman, sementara pengumuman untuk memasuki kapal yang disampaikan oleh operator melalui pengeras suara terus memenuhi langit-langit ruangan. Aku harus segera memasuki kapal yang sudah bersandar.

Keluar dari area ruang tunggu, aku kembali melewati koridor terbuka dengan kanopi, melewati pemeriksaan tiket terakhir sebelum akhirnya memasuki kapal.

Kapal Roll-on Roll-off (Ro-Ro) putih bernama PORTLINK V tampak membuka lambungnya untuk memasukkan berbagai jenis kendaraan. Sedangkan para penumpang diarahkan melalui sebuah jembatan menuju main deck sisi kanan.

Usai menyeberang, aku tak memilih duduk di ruang utama yang sejuk berpendingin dengan deret kursi yang empuk nan lebar. Aku ingin membaur saja bersama penumpang yang duduk mengampar di selasar demi menikmati panorama yang siap tersaji dalam perjalanan menuju Pelabuhan Bakauheni.

Tepat pukul sebelas, PORTLINK V mengangkat sauh dan memulai pelayaran. Saatnya untuk terjaga dan menangkap keindahan lautan di sejauh mata memandang. Benar adanya, gugusan pulau sepanjang pelayaran membuat indah perjalanan.

Sepanjang perjalanan aku bercakap dengan keluarga kecil yang hendak pulang kampung menikmati libur Iedul Fitri. Sang suami yang asli Bandung dan istrinya asli Lampung berdarah Jawa tampak sabar menjaga kedua anaknya di geladak. Kelucuan sepasang anak itu tentu menjadi penghibur selama perjalanan.

Yuk disiplin mengantri.
Tahu gitu bawa begituan dari rumah….Buanyak di rumah mah.
Ruang tunggu Pelabuhan Merak.
Bersiap berlayar.
Keren juga ya ruang penumpangnya.
Mobilpun turun menyeberang.
Tuutttt….tuutttt…..ayuk berlayar.
Salah satu pulau yang tampak selama pelayaran.

Kondisiku masih saja segar setelah menempuh perjalanan laut selama satu jam empat puluh lima menit. Merapat di pelabuhan Bakauheni, PORTLINK V yang kunaiki harus berbagi sisi labuh dengan KMP Batumandi bersandar dengan megahnya.

Saatnya PORTLINK V melepas sauh dan mengantarkan penumpangnya menuju koridor terbuka berkanopi biru, memanjang, mengarah ke bangunan utama Pelabuhan Bakauheni.

Lalu apa yang kulakukan setiba di pelabuhan itu?

Ya, makan siang lah….Aku kelaparan….Wkwkwk

Memasuki bangunan pelabuhan, aku mencari keberadaan warung makan yang bisa mengusir kelaparan yang kini sungguh kurasa. Aku menemukan sebuah warung dengan menu masakan Padang lalu menebus seporsi nasi rendang seharga dua puluh lima ribu rupiah.

Secara interior dan eksterior, Pelabuhan Bakauheni tak kalah keren jika dibandingkan dengan Pelabuhan Merak, setiap sisinya sudah mendapat sentuhan modernisasi. Aku sungguh menikmati masa tiga puluh menit di bangunan pelabuhan sebelum akhirnya melanjutkan perjalanan darat menuju Bandar Lampung.

Di halaman pelabuhan, telah mengantri deretan bus berukuran kecil yang menjemput calon penumpangnya. Teriakan para kondektur itu begitu memekakkan telinga, kencang dan lugas. Seorang dari mereka tampaknya tahu gelagatku yang sedang menyapukan mata pada deretan bus itu untuk mencari bus jurusan Rajabasa.

Aku tak menghindari kedatangan salah satu kondektur bus. Memberikan informasi bahwa ongkos menuju Rajabasa adalah Rp. 35.000 maka tanpa pikir panjang, aku segera memasuki bus yang ditunjuknya, bus kuning berukuran kecil dengan identitas PO. Nusantara.

Kini aku bersiap melakukan perjalanan panjang kembali dengan jarak sejauh hampir seratus kilometer.  Dalam waktu normal, jarak sejauh itu seharusnya bisa ditempuh dalam waktu satu setengah jam  melalui Jalan Tol Kayu Agung-Bakauheni.

Akan tetapi di tengah perjalanan, bus Nusantara memilih keluar dari jalur bebas hambatan melalui gerbang tol Sidomulyo. Perlahan bus merapat dan melaju menyejajari garis pantai di daerah Tarahan. Selanjutnya bus konsiten menyisir Jalan lintas Sumatera. Ini berarti, enam puluh persen perjalanan ditempuh melalui jalur reguler non tol.

Perjalanan non-tol inilah yang kemudian menghadirkan pemandangan pantai yang menarik. Sebut saja Pantai Pasir Putih Lampung yang ramai pengunjung.

Aku terus menikmati perjalanan darat tersebut hingga tiba di Terminal Rajabasa dalam total waktu tempuh tiga setengah jam.

Alhamdulillah, merapat juga di Pelabuhan Bakauheni.
Koridor penumpang di pelabuhan Bakauheni.
Nah ntuh dia….Bus menuju Terminal Rajabasa.
Jam lima sore tiba di Terminal Rajabasa.
Dipandang-pandang….Dilihat-lihat…..Tjakep juga ye si Rajabasa nih.

Awalnya aku begitu gelisah ketika akan menginjakkan kaki di terminal bus kenamaan itu. Sejarah premanisme pernah melekat di Terminal Rajabasa. Tetapi begitu tiba, kegelisahan itu pun ternyata enggan unjuk gigi. Aku menemukan kenyamanan dan keamanan selama berjalan di setiap sisi terminal.

Nah, kenyamanan dan keamanan kayak gini nih yang bikin gue demen….Mantabz, Bandar Lampung.

Hari sudah sore….Sebentar lagi gelap….Yuks, kita ke hotel aja!

Kisah Selanjutnya—->

Nonton Bola di Way Kambas

<—-Kisah Sebelumnya

Seporsi soto mie seharga tiga belas ribu rupiah yang terlahap di sebuah kedai di sekitar arena atraksi menjadi penawar lapar setelah menempuh perjalanan sejauh sembilan puluh kilometer dari Bandar Lampung menggunakan sepeda motor sewaan. Genap tiga jam lamanya perjalanan itu, mengendapkan segenap rekam alam di salah satu ruang memori kepalaku.

Beberapa menit lalu aku serasa kembali pulang, akibat percakapan berbahasa Jawa dengan seorang petugas parkir di area parkir motor Way Kambas.

Pépétké kiwo aé mas”, celetuk petugas parkir bercelana pendek dan bertelanjang dada itu.

Sontak aku mesam-mesem menahan tawa.

Nggih pak sekedap, kulo pépétké mriku”, jawabku singkat.

Walah, ini mah kayak piknik ke Sragen aja”, batinku masih saja meyakinkan diri bahwa aku sedang berada di ujung selatan Swarnadwipa.

Membayar parkir sebesar lima ribu rupiah, aku meninggalkan area parkir dan mata mulai menyapu segenap sisi jalan untuk berburu informasi mengenai wisata Way Kambas yang sudah ada di hadapan. Sungguh tak kusangka, tempat wisata yang dahulu selalu kuhafal di buku pelajaran saja.

Tentu aku memilih menuju ke sisi jalan yang lebih ramai. Melewati sebuah aula dan mushola, langkah cepat membawaku menuju ke sebuah playground yang dipenuhi oleh para pengunjung. Di sebuah titik, tampak antrian tak teratur, memanjang dari bilik triplek bercat hijau. Hal tersebut memunculkan rasa penasaran dan berhasil menarik minatku untuk mendekat.

Standar Operasional Prosedur Tunggang Gajah. Jam operasional 09:00-12:00 dan 14:00-16:00. Umur maksimal 58 tahun. Dilarang memberikan makan dan minum pada gajah. Tiket Rp. 20.000”, begitulah informasi yang berhasil kutangkap dari deretan kalimat di depan bilik.

Selama masa libur Idul Fitri tidak melayani Jungle Track dan Safari Gajah”, Oh, kedua atraksi itu berarti tak bisa kunikmati. Tetapi tak menjadi soal, masih banyak atraksi lain yang bisa kunikmati di Pusat Konservai Gajah, Taman Nasional Way Kambas.

Meninggalkan bilik persegi mini itu, aku kini berdiri mengamati di salah satu sisi tangga yang digunakan untuk menaiki gajah. Para pengunjung yang sudah membeli tiket tampak mengantri di sisi tangga yang lain demi menunggu giliran menunggang gajah yang tentu akan ditemani oleh seorang mahout1*) untuk menjamin keamanan.

Dua ekor gajah yang berkeliling taman tentulah menjadi actor utamanya siang itu. Segenap pandang tertuju padanya. Tampak diatas punggungnya seorang ayah waspada menjaga ketiga anaknya yang bersamaan menunggang gajah yang sama. Sementara kedua gajah itu tampak nyaman saja melakukan tugasnya sembari menguyah rumput jenis “gajahan” tiada bosan.

Sementara anak-anak lain yang tak mendapat kesempatan menunggang gajah lebih memilih berkhusyu’ria menikmati berbagai wahana permainan sederhana di playground, seperti prosotan yang berpangkalkan patung bledhug*2), ayunan dan titian gantung rendah.

Khusus anak-anak umur 6-12 tahun”, begitu bunyi papan kayu yang menggantung di sebuah pokok*3). Mewarnai lukisan berbayar dan para pedagang balon tampak menguasau beberapa titik playground.

Area parkir. Kanan: parkir mobil. Kiri: parkir sepeda motor.
Menunggang gajah di sekitar playground.
Playgroundnya lucu ya….Wkwkwk.

Sementara itu, di setiap sisi playground yang berbatasan dengan jalan, tampak diakuisisi oleh kedai-kedai street food dengan harga jajanan yang terjangkau.  Sepotong es krim saja hanya dijual seharga lima ribu di area ini. Membuatku tergugah mencicipnya sepotong demi meredakan gerah badan yang beberapa waktu lalu berkendara cukup lama menembus panas surya dari Bandar Lampung.

Tetapi, setelah mengetahui bahwa jadwal atraksi gajah masih cukup lama, membuatku memutuskan untuk berkeliling ke spot lain di Way Kambas. Aku menuju ke timur playground, melintas Kantor Pusat Latihan Gajah dan gedung Visitor Centre, hingga sampai di dua kolam besar, yaitu Kolam Minum Gajah di utara jalan dan Kolam Mandi Gajah di selatannya. Sementara di sekitar kolam ditempatkan rumah-rumah para mahout dan terdapat bangunan besar yang lebih menonjol dari bangunan lain yaitu Mahout House.

Aku memilih duduk di bawah gazebo demi melihat gajah-gajah yang dilepas di hamparan luas padang rumput di sebelah timur Kolam Mandi Gajah. Tampak tujuh gajah berjalan bebas di sana….tetap sambil menguyah rumput jenis gajahan yang tampaknya sengaja di taruh di beberapa titik oleh para mahout. Aku hanya berfikir bahwa gajah-gajah itu tidak boleh dibiarkan lapar, daripada terjadi masalah yang lebih serius.

Sewaktu kemudian, seorang mahout turun dari bilik pantau di tengah padang rumput dan mendekati seekor gajah. Gajah itu berukuran paling besar dari yang lainnya. Entah bicara apa dengan si gajah, mahout itu bisa naik ke punggungnya. Perlahan dia mengarahkan gajah itu untuk minum di sebuah bak beton berukuran panjang, lalu si gajah perlahan menuruni kolam mandi dan sang mahout mulai melakukan pertunjukan memandikan gajah. Si gajah berendam dengan santainya dihadapan para pengunjung yang perlahan-lahan memenuhi sisi-sisi kolam.

Wah, beruntungnya diriku bisa menyaksikan pertunjukan itu walau sebetulnya ini hanya keberuntungan yang tak terduga”, hatiku girang.

Pertunjukan mandi gajah ini beralangsung kilat, tak lebih dari seperempat jam. Lalu, entah dibawa kmanakah si gajah itu oleh mahoutnya.

Kantor Pusat Latihan Gajah.
Visitor Centre.
Mahout House.
Gajah di alam bebas.
Pertunjukan memandikan gajah.

Sudahlah…Aku menyempatkan berdzuhur di mushola untuk kemudian bersiap diri untuk menonton acara pemungkas…Yups,  Atraksi Gajah.

Saatnya  dengan mata kepala sendiri,melihat bagaimana keseruan sekawanan gajah menendang bola”, Hahaha….Hatiku tertawa terpingkal.

Buset, jauh-jauh ke Lampung hanya buat nonton gajah nendang bola”, gilee emang aku nih.

—-****—-

Soto mie bening itu menjadi makanan ternikmat yang kudapat  di “sarang gajah”. Tetap saja….Asal Jawa, si ibu penjualnya. Baru saja melintas di depan kedai, dia menyapa,

Pinarak, Mas. Sotonipun eco lho, Mas…..”, Walah……

Kini….Aku telah membayar  menu itu, kemudian bergegas menuju loket penjualan tiket. Membeli tiket seharga dua puluh ribu rupiah dan membayarnya melalui lubang kusen jendela bagian bawah, aku mendapatkan selembar tiket. Menjadi pembeli pertama membuatku leluasa memilih tempat duduk di tribun tunggal. Kuputuskan duduk di bagian tengah tribun demi bisa melihat pemandangan keseluruhan arena dengan leluasa.

Yuk atraksi sudah dimulai….

Empat ekor gajah ber-mahout yang saling bergandengan (belalai seekor gajah melilit ekor gajah lain di depannya), tampak memasuki arena setelah dipanggil pemandu atraksi yang berdiri memegang mikrofon di salah satu pojok arena. Seingatku gajah termuda bernama Pangeran .

Diajak berkeliling arena, keempatnya memberikan salam hormat kepada penonton dan para gajah membuka atraksi dengan upacara bendera dimana salah satu ekor gajah berukuran paling kecil berperan sebagai pengibar bendera….Wkwkwk, gokil.

Empat gajah terlatih itu kemudian melakukan atraksi pertama dengan berdiri di atas sebuah tiang beton pendek. Wah….Hebat juga….Gajah segede itu bisa muat berdiri di tonjolan beton yang sempit. Dan atraksi utama gajah di beton itu tentunya adalah duduk berkursikan kursi beton,

Gajah-gajah lucu ini juga bisa duduk berjegang di arena, belajar menghitung, berdiri dengan dua kaki, bermain holahop, serta mengangkat sang mahout dengan belailainya.

Wah jian….Pangeran ki ra nggatekke”, celetuk pemandu atraksi ketika Pangeran salah menjawab sebuah operasi pengurangan. Membuatku terpingkal tak kepalang.

Hal lain yang menggemaskan adalah kelucuan gajah ini menerima saweran  penonton usai bergoyang diiringi musik dangdut. Lembaran dua dan lima ribuan diterima dengan belalainya dan diberikannya kepada sang mahout.

Atraksi ini diakhiri dengan pertunjukan idaman yaitu gajah bermain sepak bola. Akhirnya impian masa kecilku terpenuhi….Alhamdulillah.

Aku dan penonton lain di tribun bersiap menikmati atraksi.
Tuh kan….Kek brand sarung nyang ituh.
Gajah juga bisa begituan rupanya. Ga cuma anjing ajah….Huhuhu.
Yuk, saatnya menerima saweran.

Genap satu jam pertunjukan itu berlangsung, waktu sudah menunjukkan pukul dua siang. Aku memutuskan untuk segera meninggalkan Pusat Konservasi Gajah, Taman Nasional Way Kambas demi menuju Bandar Lampung.

Aku khawatir kesorean di jalan karena harus berkendara motor….

Terimakasih para gajah yang sudah menghiburku.

Sehat-sehat selalu ya, Jah….

———-

Keterangan kata:

Mahout1*) = Pelatih sekaligus pawang  gajah.

Bledhug*2) = Anak gajah.

Pokok*3) = Pohon.

Lion Air JT 257 dari Padang (PDG) ke Jakarta (CGK)

Ini bukan pertama kali bagiku menaiki Lion Air, pernah kunaiki maskapai ini pada rute Solo-Jakarta, Jakarta-Surabaya, Jakarta-Singapura, atau sebaliknya. Hanya saja, ini adalah kali pertama pengalamanku menjajal Boeing 737 MAX 8, jenis pesawat fenomenal, yang sedang “grounded “ semenjak kecelakaan ganda, satu di Indonesia dan kedua di Ethiopia, dengan penyebab yang sama.

Aku akhirnya berhasil mengeksplore Minangkabau International Airport dalam gerimis, tapi nanti saja kusampaikan. Aku masih menyimpan sebuah petualangan repetisi ke Padang pada sebuah business trip di awal tahun 2020. Jadi harap bersabar jika ingin mengintip keotentikan Minangkabau International Airport dari blog ala kadar ini.

Drop Zone di Departure Hall Minangkabau International Airport.

Aku diturunkan tepat di depan lobby keberangkatan oleh DAMRI berukuran tiga perempat, tetapi setelahnya, aku tak segera memasuki check-in area. Aku lebih memilih mengambil beberapa gambar ketika hujan sedang merubah fasenya menjadi gerimis lembut. Kulakukan hingga beberapa gambar menjejal di kartu memori Canon EOS M10ku.

Mari segera masuk area check-in!

Penerbangan lokal yang hanya mensyaratkan tampilan booking confirmation di layar telepon pintar serta kartu identitas biru langit bernama sama, memudahkan penumpang memasuki check-in area.

Harus kusediakan kesabaran karena selepas meninggalkan konter check-in, aku akan menunggu Si “Singa Merah” datang lebih lama….Delay, gaesss!. Aku memang telah bersiap dengan kondisi itu. Bukan perkara waktu, tapi perkara terjangkaunya harga tiket maskapai ini yang menjadi prioritasku.

Setelah menaiki escalator menuju Departure Gate, aku duduk sebentar di commercial hall yang berlokasi di sebelah screening gate. Membereskan setiap perlengkapan agar sedikit rapi dan nyaman ketika memasuki kabin pesawat nanti. Sementara backpack 45L milikku memilih berdiam di lambung pesawat demi menyelamatkan payung bermotif pelangi seharga Rp. 50.000 yang kubeli di Pelabuhan Tiga Raja lima hari lalu.

Kejutan tiba, saat menuju musholla untuk menunaikan ibadah shalat maghrib, aku bersua kembali dengan Boris, Tukang Pos dari Slovakia.

Aku        :     “Hi, Boris….What happen to your flight?

Boris      :     ”Hi, Donny, It’s crazy…..Very long delay with Citilink

Aku tak lama bercakap karena Boris sudah mulai memasuki antrian menuju gate, dia terbang ke Surabaya, lalu akan melanjutkan perjalanan ke Malang begitu mendarat. Stasiun Gubeng menjadi pilihannya untuk bertolak dari Kota Pahlawan. Informasi itu kudapat ketika berbincang di jok belakang Maestro Travel lima jam silam. Yang kuamati, botol air mineral pemberianku masih utuh terselip di sebelah kiri backpacknya….Hahaha, entah bagaimana air itu lolos dari screening gate.

Setelah menunggu lama, akhirnya penerbangan JT 257 mulai memanggil penumpangnya. Aku mulai mengantri dan bersiap melakukan perjalanan menuju Soekarno Hatta International Airport dengan penerbangan seharga Rp. 563.000. Tiket ini sendiri kubeli 11 hari sebelum keberangkatan.

Melalui aerobridge, aku memasuki badan pesawat,  sebetulnya aku baru mengetahui bahwa selongsong terbang ini berjenis Boeing 737 MAX 8 setelah salah satu awak pemegang microphone menginformasikannya ketika peragaan standard keselamatan penumpang sedang dilakukan.

Selain gres, kesan pertama yang kudapat setelah duduk di salah satu window seat jenis pesawat ini adalah kelegaan dan tampilan futuristiknya. Pesawat sudah berada pada posisi terbaiknya untuk menyalakan mesin jet, pilot menunggu konfirmasi untuk segera mengudara. Beberapa menit kemudian aku benar-benar meninggalkan Padang.

Malam yang sedikit mendung membuat pesawat sedikit terguncang menubruki awan-awan rendah di langit Minang. Yang kusaksikan kemudian adalah sekuel-sekuel pertunjukan pelita bumi yang dipaksa bejeda oleh awan-awan hitam tipis sebagai bintang iklannya. Indah dan mempesonaku sebagai pengantar tidur. Detik-detik selanjutnya hanyalah

Gelap….

Geelaaap……..

Geeelaaap…………

Aku tidur berselimut rasa capek yang luar biasa setelah enam hari berkeliling tanah Sumatera. Sepertinya aku genap tidur selama 1 jam 45 menit, ekuivalen dengan waktu tempuh penerbangan itu. Terpejam sejauh 700 km lebih bersama halusnya performa pesawat milik maskapai swasta terbesar di tanah air ini.

Aku tiba di Cengkareng lewat tengah malam.
Maskapai yang telah genap mengudara selama 20 tahun.
Soekarno Hatta International Airport (CGK) adalah mainhub dari Lion Air.

Aku tiba dalam kantuk, lalu tergopoh menyetop kehadiran Bus DAMRI menuju Terminal Kampung Rambutan. Aku tiba di rumah dalam hantaran ojek pangkalan dan mensyukuri nikmat Allah atas kesempatan eksplorasi yang dianugerahkan yang menjadi bab kesekian dalam cerita perjalanan hidupku.

Saatnya menutup cerita perjalanan ke tanah Sumatera. Dan beralih ke perjalanan berikutnya.

Kemana ya????

Yes, SEMARANG…….

Bus DAMRI dari Kota Padang ke Minangkabau International Airport

Kusantap dengan lahap otentiknya cita rasa tambusuolahan usus sapi dengan telur, tahu dan bumbu di dalamnya– sebagai santap malam terakhir dalam seminggu petualanganku di tanah Sumatera. Sedikit insiden kuliner mengganggu di pertengahan kunyahan. Benda kenyal itu kufikir menjadi kesatuan dari menu tambusu….Oh, ternyata…..Itu karet gelang.

Pemilik restoran : “Sepertinya Uda nih orang jauh?

Aku                              :     “Dari Jakarta, Da

Pemilik restoran     :     “Kerja Da di Padang

Aku                              :     “Oh, ndak Da. Saya sedang jalan-jalan saja

Pemilik restoran     :     “Ohh…Habis darimana saja, Da?

Aku                              :     “Beberapa hari lalu saya keliling Medan, Toba, Siantar, Pekanbaru dan Bukittinggi, Da. Padang yang terakhir, ini saya mau terbang ke Jakarta

Pemilik Restoran    :     “Wah, mantab nih, Uda. Totalitas jalan-jalannya

Percakapan ringan itu terhenti dengan datangnya Calya hitam yang akan mengantarkanku ke pool Bus DAMRI di Jalan Hasanuddin. Dalam hujan lebat, akhirnya aku membasahi jok depan taksi online itu. Beruntungnya si pemilik sangat ramah dan tak menghiraukannya, walaupun kendaraannya adalah mobil baru yang masih menebar kuat aroma pabrik.

Jalan Hasanuddin.

Tak seperti yang kubayangkan, ternyata kemegahan pool bus DAMRI dalam mindsetku hanya diwujudkan oleh ruangan tenda terbuka yang tak lebih baik dari shelter bus kota pada umumnya.

Pool Bus DAMRI Bandara.

Aku menunggu kedatangan Bus DAMRI yang akan memindahkanku dari pusat kota Padang menuju ke Minangkabau International Airport yang jaraknya sekitar 25 kilometer dan memerlukan waktu tempuh sekitar 40 menit. Itu semua bisa ditebus dengan harga Rp. 23.500.

Sembari menunggu kedatangan bus DAMRI, aku terus mengamati permainan sepak bola ala kampung oleh anak-anak belasan tahun yang berhambur memenuhi lapangan Imam Bonjol Square untuk berpesta hujan sembari memainkan si kulit bundar.

Imam Bonjol Square.

Kondektur Bus DAMRI tiba-tiba memanggilku, “Da, ayo segera naik, kita akan berangkat!”. Aku bahkan tak menyadari bahwa bus DAMRI itu telah merapat sedari tadi.

Itu dia Bus DAMRI Bandara.

Kondisi koridor bus DAMRI yang basah menunjukkan bahwa Minangkabau International Airport pun tak luput dari guyuran hujan. Ini memberi sinyal bahwa aku tak akan leluasa mencari bahan untuk menulis konten tentang Minangkabau International Airport. Wah….Alamat, aku bisa terlewat satu konten penting.

Sepi penumpang.

AC bus DAMRI yang sangat dingin membuatku menggigil karena T-shirtku sendiri sudah terlalu lembab. Sedikitnya penumpang sore itu, membuatku tak malu untuk memutuskan untuk berganti t-shirt di atas bus. Duduk di bangku terbelakang dan tak ada yang memperhatikanku ketika bertelanjang dada….Hahaha.

Mungkin karena hujan deras, sehingga banyak orang yang enggan berada di jalanan dan lebih memilih menunda sementara hajat mereka masing-masing. Karenanyalah jalanan tampak lengang dan membuatku cepat tiba di Minangkabau International Airport.

Minangkabau International Airport.

Saatnya pulang ke Jakarta menunggang Boeing 737 MAX 8 milik maskapai “Singa Merah”.

Kisah Selanjutnya—->