MIA Park, Penutup Hari Pertama di Qatar

Area West Bay di kejauhan.

Aku meninggalkan kesibukan Dhow Harbour untuk menuju ke destinasi berikutnya.  Sepintas aku melewati deretan ferry jenis Catamaran yang bersandar di salah satu sisi dengan penjagaan ketat para security bertubuh besar. Yang kupahami sekilas adalah itulah pelayaran menuju Banana Islands Resort Doha yang terkenal itu. Mainan para wisatawan kaya raya yang harus menghambur tujuh setengah juta rupiah untuk sekedar menginap semalam saja di pulau buatan berbentuk pisang di Teluk Persia.

Aku terus menelusuri corniche promenade. Jalur terlarang untuk para pengendara sepeda yang membuat setiap turis dapat menikmati pemandangan corniche dengan sangat leluasa di lebarnya bentangan promenade.

Aku tiba di sebuah permulaan taman kota yang sangat luas. Terparkirnya Doha Hop On Hop Off Bus menunjukkan bahwa spot ini adalah salah satu tujuan utama wisata tour keliling kota itu. Tepat di sebelah shelter, terletaklah gerbang depan spot tersebut yang ditandai dengan sebuah kolam melingkar. Spot itu adalah Museum of Islamic Art.

Gerbang depan Museum of Islamic Art.

Secara bersamaan aku berada di sebuah taman luas bernama MIA Park. MIA adalah singkatan dari Museum of Islamic Art. Sesuai nama, sebelum mendatanginya, semua orang sudah bisa dipastikan faham bahwa taman ini terletak tepat di depan Museum of Islamic Art.

Permulaan taman di sisi selatan.

Taman seluas kurang lebih tiga puluh hektar ini mengorbit pada sebuah corniche berbentuk setengah lingkaran. Dan MIA Park ini mengelilinginya di sisi utara, timur dan selatan. Lima puluh persen dari seluruh taman adalah kawasan hijau sedangkan separuhnya lagi dimanfaatkan sebagai plaza, promenade, area parkir dan fasilitas umum lainnya.

Corniche setengah lingkaran dengan bukaan menuju ke laut di sebelah barat.
Free water station di sekitar corniche.

Taman ini sering menjadi venue resmi negara pada perayaan hari libur nasional, selain itu juga sering dipakai sebagai tempat berlangsungnya pertunjukan musik, kegiatan bazaar ataupun konser-konser regular lainnya. Taman juga menyediakan beberapa food & cafe truck untuk para pengunjung di beberapa titik. Sedangkan khusus di hari Selasa dan dimulai pada pukul 17:00, taman ini menjadi area publik khusus kaum Hawa yang biasanya dipimpin oleh personal trainer dalam latihan kardio dan senam kebugaran.

Lokasi untuk MIA Bazaar.
Dareen Sweets…..Cafe truck di area taman.

Di area timur taman tersedia plaza yang cukup panjang, dibatasi dengan pepohonan rindang di kedua sisi dan di tengahnya dibuat kolam sepanjang plaza. Menciptakan kondisi yang sejuk ketika panas menyengat kota. Sementara di sebelah plaza timur ini terdapat kids playgrounds yang sangat luas untuk ukuran sebuah taman.

Plaza timur MIA Park.

Menginjak taman di sisi utara, aku disuguhkan bentuk taman yang menyerupai bukit, menanjak dari sisi selatan dan menurun tajam menuju ke laut di sisi utaranya. Duduk di kemiringan dengan pemandangan area West Bay yang tampak terlihat lebih dekat di pandangan mata adalah sebuah kepuasan tersendiri. Untuk memanjakan para pengunjung dalam menikmati pemandangan sekumpulan pencakar langit itu, disediakan area coffee shop yang cukup luas di sisi utara taman ini.

MIA Park Coffee Shop.

Kembali ke arah semula menuju pulang, aku melewati promenade yang berbeda dari arah datang. Kini aku melewati promenade paling selatan yang berbatasan langsung dengan Al Corniche Street. Tampak pemandangan jalanan di sisi kiri dengan gedung-gedung berarsitektur modern. Tampak juga Qatar Museum Gallery dan area MIA Parking yang sangat luas.

QNB Head Office dan “The Fountain” yang terpisahkan oleh Al Corniche Street tepat di barat daya taman.

Dengan berakhirnya kunjunganku ke MIA Park ini maka eksplorasi hari pertamaku di Qatar telah usai. Aku akan memulai perjalanan hari keduaku esok hari.

Kemana ya enaknya?….Hihihi.

Dhow Boat dan Doha Corniche

Duh….Belum mandi tuh dari kemarin pagi.

Mengunjungi The Pearl Monument membuatku bahagia tak terkira, selain mendalami sejarah Qatar, mata dimanjakan dengan indahnya pemandangan Doha Corniche. Promenade sepanjang tujuh kilometer ini menampakkan lengkungan Teluk Doha yang dijejali gedung pencakar langit di ujungnya. Sementara sebaran traditional dhow boat wisata yang diam terjangkar di sepanjang teluk menjadi interior alam yang mengelokkan suasana.

Matahari sudang mulai langsir, angin laut menambahkan sejuk di sepanjang promenade. Jalur pejalan kaki di tepian Doha Bay itu tampak rapi nan asri. Pinggiran pantai dibatasi beton halus dan rata setinggi pinggul orang dewasa mengikuti lekuk pantai. Sementara promenade dilapisi paving block berkualitas baik dan berbatasan dengan Al Corniche Street disematkan taman memanjang dengan bentangan rumput hijau dan bunga warna-warna yang dihidupkan dengan teknik hidroponik. Jadi, kalau kamu berkunjung ke kawasan Timur Tengah, pemandangan selang-selang hidroponik yang ditanam di permukaan tanah untuk menumbuhkan bunga-bunga cantik adalah hal yang biasa.

Tepat di depan arah pantai The Pearl Monument, terdapat jorokan daratan buatan yang digunakan untuk bersandar ratusan Dhow Boat. oleh karenanya tempat ini dikenal dengan nama Dhow Harbour. Pelabuhan yang menjorok ke arah laut sepanjang setengah kilometer ini memiliki area utama pelabuhan seluas empat hektar.

Permukaan utama pelabuhan ini masih berwujud tanah berpasir putih sedangkang di keempat sisinya tersedia jalur beraspal yang memungkinkan kendaraan memasuki area pelabuhan.  Bagian berpasir inilah yang dimanfaatkan untuk docking beberapa perahu untuk dilakukan perbaikan.

Tampak di sepanjang tanggul berbatu pelabuhan, dimanfaatkan oleh warga untuk menyalurkan hobby memancing mereka. Sementara aku hanya duduk manis di tanggunl dan lekat memandangi area West Bay yang tampak indah dari kejauhan.

Di lain sisi, sedari tadi aku diikuti oleh seorang berwajah Asia Selatan, dengan gamis putih dan surban merah. Tingkahnya yang lucu dan terus menirukan aktivitasku, membuatku tak merasa takut tapi justru merasa geli. Kuputuskan mendekatinya dan berbincang. Namanya Safwan dan baru tiga bulan meninggalkan Dhaka untuk bekerja di Doha. Dia sepertinya tak tahu kalau aku seorang turis, sehingga dia merasa memiliki teman senasib yang bekerja di Doha….Hahaha, jadi menurutmu, dia mengiraku bekerja di bidang apa ya di Doha?….Wkwkwk.

Percakapan kami berakhir dengan saling mengambilkan foto berlatar West Bay Area….Sampai jumpa lagi Safwan.

Di sisi kanan Dhow Harbour, tampak bangunan ikonik yang dibuat seolah mengapung di permukaan air. Bangunan itulah yang dikenal dengan Museum of Islamic Art. Perlu merogoh kocek sebesar Rp. 200.000 untuk memasuki bangunan indah itu dan mengenal sejarah islam di Qatar pada masa lalu.

Masih di sisi kanan tepat di pangkal pelabuhan, aku bisa menikmati dengan detail keindahan Dhow Boat yang rapi terparkir di perairan tenang tak berombak. Perahu kayu berwarna cokelat dengan dek bertingkat yang biasa digunakan sebagai perahu wisata dalam mengarungi indahnya pantai Doha.

Jadi pastikan Anda mengunjungi Doha Corniche ketika berada di Qatar.

Tempatnya keren banget lho….

The Pearl Monument Sebelum Emas Hitam

Pedestrial tunnel itu dimulai dari sebuah lift dalam ruangan berkaca di utara Souq Waqif, tepat di depan Al Jomrok Boutique Hotel yang memiliki logo jangkar hitam, maklum kini aku berada di pesisir timur Qatar. Meluncur ke bawah tanah dalam satu sentuhan tombol, aku melangkah di bawah permukaan dua jalan utama yaitu Abdullah Bin Jassim Street dan Al Corniche Street. Kunikmati langkah demi langkah di terowongan bawah tanah dalam siraman pendingin ruangan yang menyejukkan badan.

Lorong itu bak koridor mall, berhiaskan dekorasi lampu-lampu artistik, berdindingkan Digital LED Wall dan berlantaikan marmer mewah dominan cokelat. Yang kuingat, aku melewati sebuah stand minimalis dengan logo huruf Q milik Qatar Charity, badan amal non-pemerintah terkemuka di negara teluk.

Aku berlanjut ke sebuah ruangan berbeda, berpemandangan pilar-pilar besar diantara slot-slot parkir kendaraan roda empat. Inilah area parkir bertingkat bawah tanah dengan kapasitas 2.000 kendaraan. Maklum lagi, kini aku sedang berada di pusat ekonomi Qatar.

Lurus terus menuju Doha Corniche.
Seumur hidup baru kali ini, melihat underground crossing memiliki parkiran bertingkat….Hmmh.

Di ujung tunnel, aku mulai menanjak landai, berputar-putar searah jarum jam. Kini aku menapaki area baru. Pedestrian panjang di tepi pantai, beralaskan paving block, berpagar beton di sisi pantai dan bertaman hidroponik berpadu dengan pepohonan palem rendah di sisi jalan raya. Inilah Corniche Promenade yang terkenal di Doha.

Tunggu, kawan….

Aku tak akan membahas Doha Corniche dahulu pada kalian….

Aku akan menuju sebuah monumen berbentuk kerang mutiara raksasa berjuluk ”The Pearl Monument”. Aku berkewajiban mengunjungi landmark ini.

Kurasa tak hanya traveler, bahkan seluruh warga negara Qatar hendaknya wajib mengunjungi The Pearl Monument. Melalui monumen ini, semua khalayak harus tahu bahwa sebelum tahun 1939 yaitu era sebelum ditemukannya “emas hitam”di perut bumi mereka, Qatar adalah negara miskin yang pendapatannya bergantung pada hasil tangkap kerang mutiara di Teluk Persia.

Kurasa Qatar cukup tahu diri karena tak melupakan akar perekonomian mereka di laut. Sebuah pertaruhan jiwa rakyatnya yang harus menemukan sebuah kerang bermutiara dari sepuluh ribu diantaranya. Bagaimana tidak, metode toll diving adalah metode penyelaman sederhana yang tak aman dari serangan hiu, barakuda dan ular laut. Itu juga hanyalah pencaharian musiman antara Juni hingga September dengan pelayaran lebih dari dua bulan di tengah Teluk Persia.

Ahaiiiiii…….Thanks to “RICH”

Monumen ini terletak tepat di situs penyelaman mutiara, di Jalan Corniche sebelum memasuki Dhow Harbour. Inilah bentuk penghormatan sang Emir terhadap sejarah mutiara Qatar. Sebuah monumen yang dibangun dengan latar belakang area West Bay yang dihiasi sekumpulan gedung pencakar langit ikonik di negeri itu.

Demikianlah sedikit kisah tentang kunjunganku di monumen cantik itu. Mari kutunjukkan bagaimana indahnya Doha Corniche….