Bur Dubai Al Kabeer Masjid: “I Don’t Understand What You Say”

Berada di akhir bagian dari Grand Souq-Bur Dubai, aku konsisten melangkahkan kaki di gang-gang sempit di sela-sela bangunan pertokoan.

Untuk berikutnya aku tiba di pelataran luas, aku berdiri terpaku tepat di tengahnya. Di sisi kiriku adalah toko berbentuk klasik dan berukuran besar milik Blossom Trading, di sisi kananku adalah toko modern Al Soroor, di belakangku adalah toko tak kalah modern milik Neelam Khamas Textorium, ketiga toko besar itu adalah outlet pakaian, sedangkan tepat di hadapan sana adalah bangunan dengan bentuk familiar di mataku….Ya, itu sudah jelas sebuah bangunan masjid berukuran besar dan berwarna kecoklatan.

Rasa penasaran akhirnya mengantarkanku untuk mendekati masjid tersebut. Tampak masjid itu dikelilingi oleh trotoar yang bersih dengan pepohonan tinggi yang dibiarkan hidup subur bersandingan di sisi masjid. Juga tampak jelas sebuah rambu-rambu di sisi barat masjid yang melarang parkir kendaraan kecuali bus pariwisata.

Di bagian pojok selatan masjid, tepatnya di sisi utara Ali bin Abi Taleb Street, tampak diberikan penanda penting yang menggantikan sebuah fungsi halte bus, yaitu  “Dubai Old Souk Station” yang kepemilikannya berada di bawah RSA (Roads and Transport Authority).

Tampak pintu utama masjid ditempatkan di sisi utara Ali bin Abi Taleb Street. Tepat di sebelah pintu utama, aku bisa membaca dengan jelas tulisan yang tertera di sebuah plat logam kuningan.

 “Bur Dubai Al Kabeer Masjid”, aku membaca perlahan tulisan itu.

“Oh ini nama masjidnya”, aku membatin.

Dari informasi yang kudapatkan dalam plat logam, jelas bahwa masjid tersebut kepemilikannya berada dibawah Islamic Affairs & Charitable Activities Department. Dan yang perlu diketahui bahwa masjid itu sudah ada sejak awal tahun 1900-an.

Langkahku sempat terhenti di depan pintu utama masjid ketika seorang lelaki berperawakan Asia Selatan menghampiri. Entah dia berbicara apa kepadaku, aku tak memahami bahasanya yang jika kutebak adalah Bahasam asal India. Aku hanya terus mengatakan kepadanya “I don’t understand what you say, Sir”, hingga dia memutuskan meninggalkanku dan menuju orang lain untuk melakukan hal yang sama.

Pertokoan di sisi barat masjid.
Bur Dubai Al Kabeer Masjid sisi barat.
Bur Dubai Al Kabeer Masjid sisi selatan.
Pintu utama masjid di sisi jalan Ali bin Abi Taleb Street.

Usai kejadian kecil itu, selanjutnya aku mulai memasuki gang di sisi timur masjid. Di bagian ini tampak sederetan toko yang menjual peralatan ibadah umat Hindu. Para pemilik toko-toko tersebut mayoritas adalah warga asal India.  Deretan toko itu menjual bunga-bunga peribadatan, guci dan banyak patung Dewa-Dewi dalam Hindu.

Dan benar adanya, ketika aku berada di sebelah utara masjid, tampak berdiri jelas beberapa kuil peribadatan untuk agama Hindu, diantaranya adalah Shrinath Ji Temple untuk memuja Dewa Krisna dan Shiva Temple untuk memuja Dewa Siwa.

Genap mengelilingi masjid, aku kembali ke sisi Ali bin Abi Taleb Street dan menatap ke depan serta membelakangi masjid.

Tampak bangunan besar nan klasik dengan pelataran yang lebih luas dan dimanfaatkan sebagai area parkir.

“Sepertinya itu bangunan benteng….Lebih baik aku mendekat ke sana untuk mencari tahu”, aku membatin sekaligus menetapkan tujuan.

Leave a Reply