Dubai Bus No. 8: Melawat ke Umm Suqeim

Berbincang hangat dengan Sanu, seorang pekerja muda asal Kerala, membuat waktu tak terasa telah terlewati selama beberapa saat. Perjuangan seorang Sanu yang terlahir dari seorang keluarga sederhana di kotanya mampu membuatku berempati atas semua kerja kerasnya mengadu nasib di kota megapolitan Dubai.

Aku yang khusyu’ mnendengarkan semua ceritanya tiba-tiba melempar pandangan ke arah sebelah. Bus berwarna merah dengan kelir putih itu mendecit singkat, berhenti tepat di sebelah kiriku, meninggalkan hempasan angin yang segar menerpa wajah. Selanjutnya bus itu berhenti dengan mesin yang masih berbunyi langsam.

Umm Suqeim, Sir”, aku sekali lagi memastikan tujuan ketika pengemudi turun dari pintu depan,

Yes, Umm Suqeim”, jawab pengemudi asal Bangladesh itu. Aku faham kebangsaan pengemudi itu karena dengan jelas melihat emblem bendera Bangladesh di tas pinggang yang dia kenakan.

Aku dan Sanu pun bergegas memasuki bus. Men-tap Nol Card yang kami miliki, lalu duduk di bangku sedikit di belakang dan untuk beberapa menit kemudian, kami menunggu bus kembali berangkat di rutenya.

Perjalanan sepanjang hampir dua puluh kilometer ini harus ditebus dengan tarif sebesar 5 Dirham. Aku mengetahuinya ketika men-tap Nol Card di automatic fare collection machine yang terletak di salah satu tiang bus.

Menjelang pukul satu siang, bus mulai merangsek keluar dari Al Ghubaiba Bus Station, melintasi Al Khaleej Street, melalui kawasan Al Rifa yang menampilkan perpaduan kawasan pemukiman elit, pusat perbelanjaan dan beberapa brand hotel ternama. Sedangkan di sisi barat perjalanan adalah penampang melebar Mina’ Rashid. Pelabuhan itu dinamakan demikian untuk menghormati mendiang Sheikh Rashid bin Saeed Al Maktoum yang merupakan Emir dari Emirat Dubai.

Perjalanan berlanjut di kawasan Al Mina, sebuah kawasan yang lebih didominasi oleh deretan apartemen mewah dan hotel-hotel mewah semacam Crowne Plaza, Hyat dan Hilton. Bus yang kunaiki terus melaju di jalanan lebar Al Mina Street.

Interior Dubai Bus No. 8
Al Mina Street.
Turun di halte bus Umm Suqeim, Park 1.
SPBU Emarat, perusahaan minyak milik pemerintah UEA.
Dubai Bus No. 8 melanjutkan perjalanan setelah menurunkanku di tujuan.

Lepas melintasi kawasan Al Mina maka untuk selanjutnya perjalanan selama hampir satu jam itu, sebagian porsinya dihabiskan di sepanjang Jumeirah Beach Road yang merupakan ruas jalan utama di sepanjang pantai utara Dubai. Jalanan selebar hampir tiga puluh meter itu memiliki tiga ruas di setiap arahnya. Sedangkan deretan pohon palem tampak berjajar rapi membatasi kedua arahnya.

Aku yang gelisah dengan terus memandangi penunjuk waktu di gawai pintar selalu berharap eksplorasi di destinasi terakhir itu tidak ada kendala apapun yang menghadang. Adanya sedikit saja kendala akan memperkecil peluangku dalam mengejar keberangkata Swiss Air LX 242 menuju Muscat pada malam harinya.

Menjelang pukul dua siang, bus pun tiba di destinasi yang kutuju. Aku diturunkan di halte bus Umm Suqeim, Park 1.

Aku bersiap melakukan eksplorasi terakhir di Dubai.

Leave a Reply