Endemik Lokal di Jalan Jenderal Sudirman, Pekanbaru

<—-Kisah Sebelumnya

Tugu Ikan Selais Tiga Sepadan.

Adalah Tugu Ikan Selais Tiga Sepadan, icon pertama yang kujumpai di Jalan Jenderal Sudirman. Tak lain disebabkan karena tugu inilah spot terdekat dengan RTH Putri Kaca Mayang. Penggambaran kerukunan masyarakat yang disimbokan pada keharmonisan pahatan tiga ekor Ikan Selais yang merupakan satwa endemik di Pekanbaru.

Sebagaimana mestinya jalan protokol, maka Jalan Jenderal Sudirman memiliki pesona unggulan dengan sebaran arsitektur gedung-gedung modern. Tak begitu susah menemukan beberapa bangunan ikonik dengan arsitektur khas di sepanjangnya. Jalan protokol ini membentang sejauh 7,5 kilometer, bermula dari Jembatan Siak IV di ujung utara dan diakhiri di Pos Polisi Gurindam 3 di ujung selatan.

Pesona Jalan Jenderal Sudirman yang terlihat islami dengan papan Asmaul Husna.

Salah satu bangunan yang terlihat cukup mencolok adalah bangunan perpustakaan wilayah yang berada di bilangan 462, yang dikenal dengan nama Perpustakaan Soeman HS.

Soeman HS adalah sastrawan nasional Angkatan Pujangga Baru yang begitu fenomenal.

Sementara 700 meter ke utara perpustakaan terletaklah Titik 0 Km Pekanbaru yang ditandai dengan tugu Zapin, yaitu tugu berpola perempuan bersongket melayu dan berada tepat di tengah bundaran pertigaan. Sedangkan di sisi barat jalan terdapat gedung yang dikenal dengan nama Menara Lancang Kuning. Dimiliki oleh Pemerintah Provinsi Riau, gedung sembilan lantai ini berfungsi sebagai kantor gabungan.

Menara Lancang Kuning.

Telah berusia 12 tahun, gedung ini memiliki Sky Garden di lantai teratas. Dibuka tanpa biaya untuk masyarakat yang ingin bersantai menikmati pemandangan indah kota dari berbagai sisi.

Kunjunganku sore itu diramaikan dengan tumpahnya masa sebuah organisasi massa keagamaan yang sedang melakukan protes di depan Kantor Gubernur. Sepertinya mereka memprotes keputusan negara yang membubarkan organisasi ini.

Oleh karenanya, aku tak bisa leluasa menikmati pesona keunikan Tugu Zapin yang area sekitarnya tertutup rapat oleh keberadaan para demonstran.

Tak bisa merangsek lebih jauh.

Sementara di sisi utara Menara Lancang Kunin tampak bangunan ikonik dengan arsitekturnya khas Melayu. Itulah Kantor Gubernur Provinsi Riau, gedung beratap depan tiga lapis dengan selembayung di setiap puncaknya dan memiliki lengkung-lengkung terbalik pada jendela depan. Sementara persis di sebelah kirinya adalah Masjid Kantor Gubernur Riau dengan kubah cokelat metalik bermotif jaring.

Kantor yang cukup luas.

Kembali ke arah selatan, sebelum menutup ekslplorasi di Pekanbaru, aku menemukan Gedung Bank Indonesia. Tak seperti kebanyakan Gendung Bank Indonesia di kota-kota besar lain yang sering menggunakan bangunan bekas Belanda, Gedung BI Pekanbaru ini lebih tampak seperti bangunan modern. Mungkin ini dikarenakan Pekanbaru adalah sebuah kota yang sedang aktif berkembang, jadi setiap bangunan penting yang dimiliki kota selalu serba baru.

Gedung BI yang bersembunyi di balik rindangnya pohon.

Langkahku kali ini akan menjadi langkah terakhir dalam bertamu di Pekanbaru, karena keesokan harinya aku akan bertolak menuju Bukittinggi.

Saatnya kembali ke Hotel dan beristirahat.

Selamat tinggal Pekanbaru, Selamat datang Bukittinggi.

Kisah Selanjutnya—->

Leave a Reply