Berburu Tokunai Pass: Chou Line dari Tokyo ke Nakano

Tiba di Stasiun Tokyo.

Seperti biasa, mengabadikan diri di depan spot-spot penting di negara orang adalah kebiasaan wajar. Maka sebelum memasuki Stasiun Tokyo, aku menyempatkan diri berpose di depan gerbangnya. Tepatnya di depan “Yaeshu North Entrance”.

Jika kamu ke Tokyo. Kamu akan jarang bertemu orang diatas permukaan, Donny. Tapi begitu masuk ke stasiun bawah tanah maka penduduk Tokyo bak lebah didalamnya. Coba deh buktikan Donny kalau kamu ga percya!”, itulah perkataan teman sekantor yang pernah berangkat ke Tokyo. Tercengang aku waktu itu.

Kini aku sudah di Tokyo dan berharap bisa membuktikannya. Ternyata, perihal di permukaan yang akan jarang bertemu orang….Itu jelas salah. Tokyo tetap saja kota sibuk di dunia dengan tingginya mobilitas penduduk di atasnya. Lalu, “sarang lebah bawah tanah”….Ya, itu benar. Bahkan sebelum aku tiba di ruangan paling bawah pun, stasiun Tokyo sudah penuh manusia. Luar biasa.

Ketika memasuki bangunan stasiun, aku lebih memilih berdiri menempel di sebuah tiang besar dan merekam hilir mudik penumpang kereta yang sangat rapat sekali…..Super sibuk. Mungkin aku menjadi manusia tersantai pagi itu di seantero stasiun Tokyo karena masih saja sempat berdiri berlama-lama merekam aktivitas di dalamnya.

Kini saatnya berburu tiket kereta. Aku sudah meniatkan diri untuk mendapatkan one day pass supaya bisa berkeliling Tokyo sepuasnya hingga tengah malam. Mengantrilah diriku di sebuah ticketing vending machine. Dalam antrian, aku terus memperhatikan lekat bagaimana setiap orang megoperasikan mesin itu. Akan tetapi, ketika giliranku tiba pun, aku tetap tak paham. Semua layar penuh dengan tombol dan angka yang merepresentasikan harga tiket. Entahlah itu tujuan kemana. Kutengok ke belakang, para pengantri semakin sebal karena aku terlalu lama mencari tiket. Aku menyerah, aku mudur dan mempersilahkan penumpang lainnya yang terlihat sangat terburu waktu. Aku terus berdiri agak jauh dari ticketing vending machine dan memperhatikan mereka menggunakannya. Tetap saja bingung…. karena mereka memilih menggunakan aksara kanji.

Akihirnya kuputuskan mencari sisi lain stasiun yang lebih sepi. Aku menemukanya di selasar kiri. Ticketing vending machine itu kosong melompong. Kudekati pelan, tenang dan kuperhatikan dengan seksama setiap tombolnya. Akhirnya kutemukan tombol “ENG” yang akan menuntunku menggunakan bahasa internasional. Tapi tak langsung kutemukan kata “One Day Pass”.

Aku terus mencari di direktori “Discount Card” lalu muncullah kata “Tokunai Pass”. Beruntung, aku pernah membaca sebuah artikel tentang perkeretaapian Jepang sebelum berangkat berpetualang. Dalam artikel itu disebutkan bahawa One Day Passnya Jepang bernama Tokunai Pass. Begitu girangnya aku memecahkan permasalahan itu. Oh, ternyata gampang minta ampun, aku saja yang ndeso. Aku menekannya dan setelah membayar senilai 750 Yen (Rp. 97.500).

Wujud Tokunai Pass.
Ini mungkin receiptnya.

Yang kutahu, Tokunai Pass bisa  didapatkan di seluruh stasiun JR Line. Dan bisa digunakan untuk menaiki seluruh kereta JR Line lokal (dalam kota Tokyo) yang relnya terletak di atas permukaan tanah. Jadi tidak bisa digunakan untuk Tokyo Subway bawah tanah.

Begitu mendapatkan tiket, aku langsung menuju platform ke arah Nakano.

Nakano berada di timur Tokyo dengan jarak 15 Km dan waktu tempuh menggunakan kereta berkisar 20 menit. Aku sengaja mencari tempat menginap yang sedikit jauh dari pusat kota karena harganya yang murah.

Platform menuju Nakano.
Tiba di Stasiun Nakano.

Aku menaiku Chuo Line menuju Nakano. Pukul 13:30, aku tiba di Stasiun Nakano. Dan bersiap berjalan kaki menuju Yadoya Guesthouse.