The Candlelight Revolution di Gwanghwamun Square

Hampir tengah hari ketika aku perlahan menuruni gang demi gang Bukchon Hanok Village. Melangkah di sela-sela bangunan tradisional asli Korea seolah melemparku ke masa lalu, masa dimana Dinasti Joseon sedang menikmati era keemasannya.

Beberapa saat kemudian, langkahku sudah menyejajari ruas Bukchon-ro Avenue. Aku melangkah santai menikmati sejuknya udara tengah hari Seoul sembari sesekali berhenti di beberapa spot penjual winter jacket. Tetapi harganya yang masih saja di atas 125.000 Won membuatku urung untuk berhenti lebih lama.

Aku mempercepat langkah ketika muka Stasiun Anguk lamat terpantau jauh di hadapan.  Tetapi beberapa langkah kemudian, aku melambatkan ayunan langkah, sayup telingaku mendengar Bahasa Indonesia dari sebuah kedai mungil, empat pelancong Indonesia sedang asyik menikmati hidangan Chimaek (sajian ayam goreng berpadu bir khas Korea Selatan).  Keseruan senda gurau mereka membuatku enggan menyapanya tetapi aku sudah bisa memastikan bahwa mereka berasal dari bangsa yang sama denganku.

Memasuki Stasiun Anguk, aku langsung menuju platform. Mengejar Seoul Metro untuk segera menuju daerah Sejongno. Seoul Metro tiba hanya beberapa saat setelah aku mencapai platform.

Si Anjing…..Ehh…Ups….Duh.

Memasuki sebuah gerbong, aku tak bisa menyembunyikan tawa kecil. “Oh, tidak……”, Seoul Metro ini mirip KRL Jabodetabek masa lalu. “Gileee men….”, ada penjual yang teriak-teriak menjelaskan barang yang dijulanya.

Itu belum cukup……Seseorang dengan cepat berjalan menyisir gerbong demi gerbong untuk sekedar menyelipkan kartu nama di beberapa sela pintu, tiang gerbong dan selipan apapun yang memungkinkan. “Buseettttt dahhh….”, menundukkan muka pun aku masih tak bisa menyembunyikan kegelian itu.

Kejadian itu pun ditutup dengan adegan lucu lainnya dimana petugas kereta menyisiri gerbong untuk mengambil semua kartu nama yang terselip dimana-mana sebelum aku turun di Stasiun Jongno 3(sam)-ga.

Aku kini berpindah ke Seoul Metro Line 5 untuk menuju tujuan akhir Stasiun Gwanghwamun. Tak berselang dengan stasiun lain, maka aku dengan cepat tiba di Gwanghwanum Square.

Menaiki escalator dengan tidak sabaran, aku berusaha secepat mungkin munuju permukaan. Sesampai di pintu keluar aku hanya bisa berdiri terpaku, menatap sebuah patung seorang petarung legendaris Korea Selatan. Adalah patung Laksamana Yi Sun-sin yang berdiri gagah dengan genggaman pedang di tangan kanan dan baju zirah yang menutupi hampir seluruh tubuhnya.

Laksamana Yi Sun-sin sendiri adalah pejuang era Dinasti Joseon yang dengan 12 armada kapal perangnya melawan invasi Jepang dalam 23 pertempuran besar di lautan.

Sedangkan Gwanghwanum Square dulunya adalah salah satu alun-alun kerajaan yang sangat terkenal karena beberapa bangunan pemerintahan zaman kerajaan ditempatkan di sekitar alun-alun ini.

Hanya saja, kedatanganku tampaknya bertepatan dengan sebuah demonstrasi besar yang dikenang dengan nama The Candlelight Revolution, protes rakyat melawan skandal korupsi yang dilakukan oleh Presiden Korea Selatan, Park Geun-hye.

Beberapa tenda demonstran masih tampak tersisa di kiri kanan sisi patung Laksamana Yi Sun-sin. Tetapi itu semua tidak mengurangi rasa antusiasku untuk menikmati Gwanghwamun Square.