KL Sentral….Bangunan Berorientasi Transit yang Mengagumkan

Entah berapa kali kusebut kata KL Sentral sejauh membidani 201 artikel kelayapan ini. Yang kuingat, aku telah lima kali menjejak bangunan fenomenal itu. Lima tahun pula, berbagai sisi dan momen menarik yang tercuri dari Kl Sentral mendekam dalam External Hard Disk terbungkus rapi dalam laci meja kerja di peraduanku….Kamar yang terus memberiku ilham dalam menaklukkan indahnya bumi.

Tak adil rasanya, jika kehebatannya tak terbagi kepada kalian. Karena aku yakin kalian akan menjejaknya jua suatu saat….Atau mungkin, kalian yang sudah menyambanginya tapi belum memahami detailnya.

Beroperasi 18 tahun lalu, KL Sentral memberikan peran penting dalam pariwisata Malaysia. KL Sentral berjasa menjadi penghubung antara gerbang pertama Malaysia (yaitu Kuala Lumpur International Airport) dan spot-spot penting pariwisata di tengah kota….Cepat, efektif dan efisien. Mungkin itulah yang akan dikejar oleh Stasiun Sentral Manggarai 2021.

Memberimu gambaran mendasar tentang KL Sentral. Inilah foto terbaikku di level 1 KL Sentral:

KL Sentral level 1 dilihat dari Nu Sentral mall di level 2.
KL Sentral level 1 dilihat dari platform LRT laluan Kelana Jaya di level 2.

KL Sentral Bus Station

Sebelum membedah level 1, aku akan mengajakmu menengok KL Sentral basement level. Kenapa?….Karena 100% kedatanganku ke KL Sentral menggunakan moda transportasi termurah….Yups, Skybus, Aerobus dan Airport Coach yang tiketnya hanya berharga Rp. 42.000.

Setelah melalui jalan Stesen Sentral, bus akan memasuki level Basement dan berhenti di shelter yang menjual tiket Aerobus/Skybus/Airport Coach/Resort World Genting Bus. Sementara dibelakang escalator (digunakan untuk naik ke level 1), kamu akan menemukan shelter Rapid KL Free Bus yang digunakan turis menuju wisata Batu Caves.

Kiri adalah konter tiket Airport Coach menuju KLIA dan kanan merupakan konter tiket Skybus/Aerobus menuju KLIA2
Airport Coach menuju KLIA (Terminal 1)
Skybus menuju KLIA2 (Terminal 2)
Bus menuju wisata Genting Highlands.
Petunjuk arah menuju Rapid KL Free Bus ke wisata Batu Caves.

Dua kali, aku turun di level basement KL Sentral dan langsung meninggalkan KL Sentral untuk menuju ke Westree Hotel (tahun 2018) dan Hotel M & M (tahun 2019) melalui koridor ini:

Koridor di level Basement menuju Jalan Tun Sambanthan.
Ini loh penampakan Jalan Tun Sambanthan.

Nu Sentral Mall

Jika kamu ingin meneruskan perjalanan menggunakan KTM ETS (Kereta Tanah Melayu- Electric Train Service), LRT laluan Kelana Jaya, KTM komuter Laluan Seremban, Monorail, kereta bandara (KLIA Ekspres dan KLIA Transit) kamu harus naik ke level 1 KL Sentral menggunakan escalator di dekat konter tiket Skybus/Aerobus.

Atau….kamu juga bisa naik ke level 1 sebagai akses untuk menuju Nu Sentral mall yang ada di level 2….Yuk lihat Nu Sentral mall.

Escalator penghubung beberapa train gate di lantai 1 menuju Nu Sentral mall yang berada di level2
Suasana Nu Sentral mall.
Suasana Nu Sentral mall.

Selesai berbelanja di Nu Sentral mall, maka carilah jembatan penyeberangan menuju jalan Tun Sambanthan. Jembatan penyeberangan orang (JPO) ini terhubung secara langsung dengan Nu Sentral mall.

Petunjuk arah menuju jalan Tun Sambanthan.
Inilah jembatan penyeberangan orang (JPO) yang kumaksud.

Transportation Area

Sebelum turun kembali ke level 1, kamu harus melihat dimana letak stasiun monorail. Floor plan menunjukkan bahwa stasiun monorail KL Sentral adalah bangunan terpisah dari KL Sentral itu sendiri. Tapi tidak perlu khawatir karena tersedia connection bridge dari KL Sentral menuju stasiun monorail.

Yuhuuu….Sudah di depan gate stasiun monorail.
Tuh dia, monorailnya…..Saat menuju Taman Tasik Titiwangsa.

Yukkkk….Kita bedah lantai 1. Lantai ini dialokasikan sebagai akses menuju berbagai moda transportasi kereta.

Dimulai dari kereta komuter. Ada dua line kereta komuter di KL Sentral yaitu KTM Laluan Seremban dan KTM Laluan Pelabuhan Klang.

Bersiap naik KTM Komuter Laluan Seremban menuju Batu Caves.
Itu dia platform KTM Komuter di basement.

Selain KTM Komuter, moda transportasi menuju ke pusat kota yang paling populer di Kuala Lumpur adalah LRT (Light Rail Transit). LRT Laluan Kelana Jaya lah yang beruntung karena menjadi satu-satunya LRT terpilih yang menyinggahi KL Sentral.

Yuks naik LRT ke pusat kota.
Ticketing vending machines….Tempat membeli token (tiket) LRT.
Automatic gates menuju platform LRT Kelana Jaya di level 2.
Tertangkap juga wujud LRT Laluan Kelana Jaya di Stasiun Pasar Seni.

Selain Skybus/Aerobus dan Airport Coach, Pariwisata Malaysia juga menghadirkan KLIA Transit dan KLIA Express yang merupakan kereta premium menuju Kuala Lumpur International Airport. Premium tentu identik dengan harga mahal tetapi pastinya menjamin sebuah kenyamanan.

Konter tiket KLIA Transit beserta automatic gatenya.
Tuh, KLIA Transit….Keren kan.
Sudah barang tentu…Super nyaman.

Eatery

Perihal makanan,….Sebagai transit hub terbesar di Malaysia, pastinya KL Sentral menyediakan banyak eatery.

Di level 1 terdapat beberapai food and beverage shop seperti La Cucur Express, Panettone (vegetarian food), Meals Station, I Love Yoo!, Chatime, Swiss Oven, Secret Recipe, Starbucks, Burger King, Ayam Penyet Express dan masih banyak lagi.

Makan Penang White Curry Bowl di Panettone (2018).

Di luar KL Sentral (sekitar jalan Tun Sambanthan) juga terdapat beberapa kedai makanan yang cukup murah dengan cita rasa jempolan. Aku mengunjunginya karena sering menginap di sekitaran KL Sentral.

ABC Bistro Cafe….Tempat nongkrongku di sekitaran KL Sentral.

Hotel Murah Terdekat

Jalan Tun Sambanthan adalah jalur penting di daerah Brickfields. Daerah ini menyediakan restoran, pertokoan dan tempat tinggal. Brickfields juga menyediakan banyak hotel dari bintang lima hingga hotel dengan budget bersahabat.

Hotel Westree saat trip Malaysia-Singapura 2018
Hotel M&M saat mengunjungi sebuah event internasional 2019

So….Kunjungi KL Sentral dengan baik dan nikmati saja fasilitasnya.

KTM Laluan Seremban….Kereta Andalan Wisata Batu Caves.

Ketibaanku yang terlalu siang di KL Sentral membuat jadwalku berantakan. Hari pertama yang seharusnya kuhabiskan di Genting Highlands harus kutunda.

Kamu perlu balik pada waktu malam jika kamu pergi siang ini. Jika kamu pulang petang kamu tak akan mendapat apa-apa di sana”,seloroh staff konter penjualan tiket bus ke Genting.

Daripada aku berjibaku di malam hari dalam kondisi yang belum mendapatkan hotel, lebih baik aku menunda niatku ke Genting dan akan kutunaikan di keesokan harinya.

Aku segera merubah tujuan….Yess, Aku bertolak ke Batu Caves. Cara paling mudah dan cepat karena kereta menuju ke sana bertolak dari KL Sentral.

Tapi Gaes, kereta dengan rute KL Sentral-Batu Caves ini beroperasi pada tahun 2014 ya. Karena ketika aku datang ke Kuala Lumpur pada April 2019, rute KL Sentral-Batu Caves sudah berubah. Lihat perubahan rute itu di link ini ya:

Rute Baru Menuju Batu Caves, Malaysia

—-****—-

Kali ini aku tak akan berfokus pada rutenya, tapi aku akan membahas tentang keretanya….Yups, KTM Laluan Seremban (Kereta Tanah Melayu-Seremban Line).

Teknologi China di tujuan India.

Mengapa demikian?

Kereta yang melaju di jalur ini adalah kereta listrik buatan China….Sedangkan tujuan paling favorit di jalur ini adalah Batu Caves yang merupakan tempat peribadatan warga Malaysia keturunan India.

Memang beberapa kurun waktu terakhir ini, Malaysia lebih dahulu daripada Indonesia dalam menggenjot infrastruktur dengan pinjaman dana dari pemerintah China.

KTM Laluan Seremban memiliki dua stasiun paling akhir yang disinggahi yaitu stasiun Port Klang di barat daya dan stasiun Batu Caves di utara. Secara keseluruhan kereta ini melewati 27 stasiun.

KTM Laluan Seremban adalah rute kereta komuter. Sedangkan kereta komuter di setiap negara dibuat untuk menghubungkan pusat kota dengan kawasan pinggiran kota dan mayoritas penumpangnya adalah para komuter atau penglaju.

Sedikit berbeda dengan Indonesia yang menggunakan kereta bekas berkualitas dari Jepang untuk dijadikan kereta komuter, Malaysia lebih memilih menggunakan kereta buatan China dengan bentuk yang sedikit futuristik.  Aku sangat berhasrat mencobanya ketika melihat bentuk kereta ini yang mirip kereta peluru di beberapa negara maju.

Percobaan naik kereta komuter dimulai dari stasiun KL Sentral.

Tiket tidak dijual di Automatic Fare Machine seperti pada MRT, LRT dan monorail Kuala Lumpur, tapi tiket kereta komuter ini dijual secara tunai di sebuah konter penjualan tiket.

Pada tahun 2014, harga tiket untuk menuju stasiun Batu Caves dari KL Sentral adalah Rp. 7.000

Tiket KTM Batu Caves ke KL Sentral. Tahun 2019, tiket dijual dalam bentuk pass card.
LCD Info Screen di platform KTM Laluan Seremban

Berikut penampakan interior dari KTM Laluan Seremban

Bangku menghadap ke samping.
Bangku menghadap ke depan.
Waktu itu penumpang sangat sepi.
Tujuh larangan dalam kereta.

Adapun larangan yang diterapkan di kereta adalah merokok, makan dan minum, membuang sampah sembarangan, membuang permen karet, berbuat asusila, membawa barang-barang berbahaya dan membawa binatang.

Penampakan gerbong kereta….Ciamik deh.
Slogan dan semboyan yang dikeluarkan oleh YAB PM dan diiklankan di setiap bangku kereta.

YAB PM kepanjangannya adalah Yang Amat Berhormat Perdana Menteri. Semboyan 1Malaysia adalah kampanye untuk menyatukan satu bangsa Malaysia tanpa memandang etnis dan perbedaan budaya. Seperti Bhinneka Tunggal Ika lah maksudnya.

KTM ini adalah buatan CSR Zhuzhou Electric Locomotive Co. Ltd.

CSR Zhuzhou Electric Locomotive Co. Ltd adalah satu dari sekian banyak manufaktur kereta listrik di China. Reputasi perusahaan ini sangat keren karena mensuplai kereta listrik untuk Macedonian Railways di Eropa Timur, Shanghai Metro di China dan Rapid KL di Malaysia.

Enam fasilitas yang disediakan di KTM Laluan Seremban.

Kereta dengan teknologi modern ini memiliki beberapa fasilitas bagus seperti kursi prioritas, kokpit untuk masinis yang modern, dynamic route map disetiap pintu kereta untuk memudahkan penumpang dalam memantau keberadaan kereta, dua gerbong khusus wanita di setiap kereta, LCD info screen di setiap gerbong dan tentunya CCTV.

Berikut penampakan stasiun Batu Caves yang merupakan pemberhentian tarakhir dari kereta ini.

Stasiun Batu Caves.
Stasiun Batu Caves di sisi yang lain.

Nah….Kalau kalian ke Kuala Lumpur, cobain kereta ini ya!