Ferry dari Hong Kong Ke Macau.

Petualanganku selama 48 jam di Hong Kong harus berakhir.

Pagi sekali, Aku sudah mengepak barang-barangku. Setelah mengisi botol minumku di water dispenser milik hotel, Aku harus berjuang sekuat tenaga untuk membangunkan sang resepsionis yang mendengkur di balik tirai ruangan. Jangan kaubayangkan mewahnya reception desk ya….Karena reception hotel hanya berupa ruangan bersekat kecil dengan lubang interaksi tamu dan empunya hotel seukuran 1 meter persegi.

Dan dengkuran itu pun tertelan ketika dia terbangun karena gangguan bel dariku. Entahlah dia bergumam marah atau mungkin hanya terkejut karena selorohan bahasa Chinanya yang tak kumengerti. Sambil terus bergumam, dia berusaha mencari amplop berisi uang di laci meja untuk mengembalikan uang deposit kamar kepadaku. Lumayan kan 100 Dolar Hong Kong.

Keluar Chungking Mansions dalam kondisi jalanan yang masih cukup gelap, Aku berjalan cukup cepat untuk sesegera mungkin memasuki stasiun bawah tanah Tsim Sha Tsui yang terletak 100 meter dari pintu keluar Chungking Mansions.

Dengan MRT Tsuen Wan Line, Aku menuju Central Station lalu berlanjut dengan MRT Island Line dan berhenti di Sheung Wan Station yang terintegrasi dengan Hong Kong-Macau Ferry Terminal.

Hong Kong-Macau Ferry Terminal adalah pelabuhan ferry reguler dengan rute Hong Kong-Macau Ferry Terminal yang berada di Hong Kong dan Outer Harbor Ferry Terminal yang berada di Macau.

Dalam 16 menit dan tariff Rp. 10.500, Aku tiba di Sheung Wan Station. Aku segera menuju ke konter tiket untuk mencairkan deposit Octopus Cardku sebesar 50 Dolar Hong Kong yang tersimpan didalamnya. Tugas Si Octopus untuk menemaniku sudah selesai seiring keberadaanku yang berada tepat di gerbang ferry untuk meninggalkan Hong Kong.

Jadwal keberangkatan ferry.
Pertama kali naik kapal cepat.

Setelah membeli tiket Ferry menuju Macao dengan harga Rp. 288.000, Aku segera menghampiri money changer untuk menukar Hong Kong Dollar menjadi Macau Dollar.

Tiketnya.

Tak menungg lama, tepat pukul 08:00, Aku mulai boarding ke kapal cepat berwarna merah itu. Dan sekejap kemudian kapal merangsek menuju Macau.

Interior ferry.
Canteeeexxxxx kannnn….

Berlayar di tengah gerimis ringan dan terus berayun membelah ombak membuatku kagum mengamati perairan Laut China Selatan. Tak ada compliment makanan apapun dalam pelayaran singkat selama 55 menit ini. Aku hanya terus menghadap jendela untuk melihat pemandangan menakjubkan di luar kapal.

Kedinginan tauk.
Keren yaa….

Tiang-tiang raksasa penyangga Macau-Taipa Bridge itu menjadi pertanda bahwa kapal segera merapat ke Outer Harbor Ferry Terminal. Macau memang memiliki jalan diatas laut yang sangat terkenal itu. Dan Aku bisa menikmati keindahannya dari sisi lain. Walaupun pada akhirnya, Aku akan melewati jalanan itu nanti ketika menuju ke hotel sekaligus casino ternama di Macau yaitu Venetian.

Ntuh jembatannya….
Barlabuh di Outer Harbor Ferry Terminal, Macau.

Yuk….cari tiket ferrymu di 12Go di link berikut: https://12go.asia/?z=3283832

Tian Tan Buddha….Pesona Religius di Ngong Ping

Perjalanan Menuju Tin Tan Buddha

Aku: “Is it a bus to Tung Chung Station, Sir

Driver: “Yes, Sir….It will go there”.

Percakapan singkat di pintu depan double decker S56 di bus stop, Hong Kong International Airport. Dengan bus tingkat itu, Aku menuju Tung Chung Tempory Bus Terminus yang berjarak 250 meter di barat laut Tung Chung MTR Station.

Duduk di deck bawah bus, Aku terus mengamati ke luar jendela untuk menemukan tanda keberadaan Citygate Outlets sebagai bangunan terdekat dari Tung Chung Station yang paling mudah terlihat karena ketinggiannya yang menjulang.

30 menit berlalu, akhirnya Aku melihat bagian atas shopping centre itu. Membuat hati sedikit tenang karena sudah pasti Aku tak tersasar. Bus perlahan merapat di Tung Chung Temporary Bus Terminus. Dalam sekejap pula, Aku bisa melihat keberadaan bus bernomor 23 yang bertujuan akhir di Ngong Ping. Tak bergegas mengejarnya, karena Aku harus mencari sarapan di Citygate Outlets.

Pusat perbelanjaan yang dikombinasikan dengan perkantoran dan hotel.

Keluar masuk beberapa minimarket di lantai dasar mall, Aku tak kunjung menemukan makanan halal. Kembali ke plaza depan sembari duduk mengamati sekitar, hingga akhirnya menemukan logo McDonald’s di ujung mall. Mendamparkan diri di resto cepat saji itu. Burger omlet hangat dan secangkir hot tea seharga Rp 26.000 membuatku lebih siap untuk menjelajah Big Buddha.

Lambang MTR (Mass Transit Railway) Hong Kong

Selangkah kemudian, Aku sudah bersiap di Tung Chung Temporary Bus Terminus dan kemudian mengantri di platform bus No.23. Dimulai dengan men-swipe Octopus Card di automatic machine fare di sebelah sopir, akhirnya Aku memulai perjalanan menuju Tian Tan Buddha.

Interior bus no.23 menuju Ngong Ping.

Bagaimana ya pemandangan selama perjalan menggunakan bus no.23. Intip dikit yuk!….

Itu bagian dari Laut China Selatan lho…..
Menyusuri Tung Chung Road.

35 menit kemudian…..

Aku: “Hello, is it yours?”, Aku berteriak kepada rombongan wisata sambil memegang Immigration Clearance Arrangement milik seseorang yang jatuh dibawah bangku.

Salah satu dari mereka: “Oh, it isn’t”, berseloroh setelah membaca dan mengkonfirmasi itu bukan namanya dan teman rombongannya.

Aku: “Oh, Ok”. Aku menyerahkan lembar itu ke sopir, barangkali nanti ada yang nyariin.

Bus No. 23.

Kejadian itu menjadi penutup cerita perjalanan menuju Tian Tan Buddha.

Tian Tan Buddha dan Destinasi di Sekitarnya

Bagian pertama yang Kulalui adalah Ngong Ping Piazza. Apa aja yang ada di Ngong Ping Piazza, ini dia:

Memasuki gerbang depan Ngong Ping Piazza membuatku kagum akan destinasi ini. Luas, megah dan sakral.

Main gate Ngong Ping Piazza atau sering disebut New Pau Lau.

Setelah melewati gerbang maka bagian selanjutnya yang akan Kamu lalui adalah Bodhi Path sepanjang 122 meter dengan 12 patung di sisi kiri dan kanan yang dikenal sebgai ”The Twelve Divine Generals”.

The Twelve Divine Generals” berwujud 12 patung jenderal dewa sebagai penjaga Tian Tan Buddha. 12 Jenderal Dewa ini juga melambangkan 12 zodiak Tiongkok. Kedua belasnya dipersenjatai dengan senjata tertentu.

The General Indra, mewakili waktu antara jam 9-11 pagi. Mewakili lambing ular dalam zodiak Tiongkok. Bersenjatakan tongkat.
The General Makura, mewakili waktu antara jam 5-7 pagi. Mewakili lambing kelinci dalam zodiak Tiongkok. Bersenjatakan kapak.

Setelah melewati Bodhi Path maka Kamu akan menemui bagian lain yang dinamakan dengan The Four Lotus Ponds (Di Tan). Bagian ini biasanya digunakan untuk upacara keagamaan yang diselenggarakan oleh Po Lin Monastery.

Di Tan adalah pusat dari Ngong Ping Piazza. Sering dijuluki sebagai “The Alter of Earth”.
Jika beruntung, Kamu akan disapa oleh doi yang bebas berkeliaran di sekitar Ngong Ping Piazza.

OK, Ngong Piazza kelar……

Bagian selanjutnya yang kutuju adalah Tian Tan Buddha.

Tian Tan Buddha adalah salah satu patung Buddha tertinggi di dunia. Menghadap ke utara dan perlu mendaki 268 anak tangga untuk persis berada dibawahnya. Dari atas juga akan terlihat pemandangan Lantau Island 360 derajat.

Yuk….Kamu kuat ga naik?.
Pemandangan Lantau Island 360 derajat menantimu jika berhasil mendaki anak-anak tangga itu.
Free jika Kamu sebatas berkunjung di luar patung Tian Tan Buddha. Tapi Kamu harus membayar jika ingin masuk ke bagian bawah patung Buddha

Disekeliling Tian Tan Buddha akan Kamu jumpai enam patung Bodhisatva yang terlihat seperti memberikan persembahan berbeda-beda untuk Tian Tan Buddha.

Ini dia salah satu dari keenam patung Bodhisatva.

Lalu bagaimana wujud dari Tian Tan Buddha. Ini dia:

Gagah menjulang dengan tinggi 34 meter.

Menuruni kembali Tangga Tian Tan Buddha maka Aku segera bergegas menuju Wisdom Path.

Apa itu Wisdom Path?

Yups…adalah jalur setapak yang membelah hutan dengan pemandangan di kiri kanan jalan berupa prasasti-prasasti yang berisi tulisan-tulisan dari ajaran Sutra Hati dan dituangkan dalam lembaran-lembaran besar papan kayu. Sutra Hati sendiri sangat dihormati di kalangan Konfusius, Buddhists dan Tao. Papan kayu ini berjumlah 38 buah dan disusun sedemikian rupa sehingga membentuk pola angka 8 sebagai lambang infinity.

Tanda menuju Wisdom Path.

Wisdom path ini hanya berjarak 15 menit jalan kaki dari Tian Tan Buddha.

Yuhuuuu….Sampai juga di Wisdom Path.

Wisdom Path kelarrrr…..yuk, apalagi?

Yup….Mari berkunjung ke Ngong Ping Village.

Ini perkampungan ya, Don?….Kok Village.

Bukaaaaaannnnnnnnnn……..Ini Cuma tempat penjualan souvenir. Hahaha. So pasti, Aku ga bakal lama-lama disini….

Terakhirrrr…..Ada satu lagi destinasi di Ngong Ping. Yaitu Po Lin Monastery. Sorry ya gaes, Guwe gak bisa kunjungi….Sumpehhh, cuapekkkk puolll. Guwe belum tidur semalaman, karena ga ada dapat posisi tidur yang nyaman di Ninoy Aquino International Airport, Manila. Mudah-mudahan Aku bisa ke Hong Kong lagi dan mengunjungi biara itu. Biara tempat berkumpulnya para biksu dan pertemuan-pertemuan keagamaan berskala Internasional.

Bye Ngong Ping….Welcome Disneyland…..