Genting Highlands….Permata Wisata di Puncak Gunung Titiwangsa.

Tak berpengalaman tidur di kamar berperangkat AC Sentral membuatku tak benar-benar terlelap karena kedinginan. Keuntungan yang kudapat adalah terjaganya diri menyambut fajar yang perlahan hadir. Jam 5:30 aku mulai membasuh badan di kamar mandi bersama.

Siapa tuh lagi mandi?…

Itu semua karenaku. Staff Agosto Inn terhenyak dan tergopoh pontang-panting menyiapkan menu sarapan yang sebetulnya cukup sederhana di meja makan. Maafkan aku jika membuatmu grogi begitu ya, mbak….Hahaha.

Menuang tea pot, memanggang roti tawar, mengaduk oatmeal dan mengiris jeruk Sunkist kulakukan dengan santai sebelum para Srilankan itu merapat ke meja yang sama.

Aku: “Hai….Hello….Are you from India?”. Pertanyaan yang sok tahu.

Srilankan: “No, We are from Colombo”.

Aku: “Oh, Srilanka”.

Srilankan: “Yeaa….Great, you know that”. Tersenyum lebar dan mengajak berjabat tangan.

Aku: “I hope I can go to your exotic country

Srilankan: “Yes….You must go there

Kamu tahu, perlu berapa tahun aku bisa mewujudkan harapan itu?….Yup, 5 tahun kemudian aku hadir di Colombo. Mimpi yang Sempurna….#peterpan.

45 menit kemudian, aku sudah meluncur bersama LRT Laluan Kelana Jaya menuju KL Sentral. Aku akan menangkap pemberangkatan pertama Go Genting Express Bus pada jam 08:00.

Kegagalan mendapatkan tiket pada hari pertamaku di Kuala Lumpur tak terulang setelah tiket tergenggam sebelum jam pertama keberangkatan.

Tiket yang sudah termasuk tarif Genting Skyway.

Girang sedikit ndeso ketika deru “Si Merah Maroon” mulai terdengar di tikungan merangsek memasuki KL Sentral Bus Station yang terletak di lantai basement.

15 menit sebelum keberangkatan. Go Genting Express Bus bersiap di platform.

Bangku yang tak tersisa membuat driver segera bekerja di kursinya dengan menginjak pedal gas dan meninggalkan KL Sentral dalam hitungan menit.

Damn….Pemandangan pertama adalah seorang anak berketurunan Tionghoa yang harus pipis di depan mataku. Air seninya masuk dengan sempurna ke dalam botol air mineral yang dipegang oleh mamanya yang lumayan….Hhmmhh….Canteeekkk. Disimpannya botol itu di bagasi kecil di depan kursinya….Moga ndak ketuker saat minum ya, Mam.

Sejauh 42 km, mata yang menyusuri pemandangan Karak Expressway beriring laju Go Genting Express. Satu jam kemudian, bus perlahan menepi di Lower Genting Skyway Station tepatnya di Basement Level 4 (B4). Aku segera berpindah ke level T1 Genting Skyway Complex untuk menaiki cable car.

30 menit bergelantungan menuju Genting Highlands Station.
Jam 9:20, tiba di Genting Highlands Station yang terintegrasi dengan First World Plaza. Letaknya di level 4.

Sebetulnya ekspektasiku berkunjung di Genting Highlands hanya sekedar ingin tahu saja, tidak ada niatan menginap disana sama sekali karena keterbatasan waktu ngelayap. Alhasil, aku hanya mengalokasikan waktu selama 2 jam untuk mengeksplore First World Plaza.

Karena tiba di First World Plaza lantai 4, berarti aku melakukan eksplorasi terbalik. Dimulai dari lantai 4 dan diakhiri di lantai 1. Perlu kamu ketahui bahwa yang kupijak saat ini adalah bangunan mall modern 4 lantai.

Gokil….Hal pertama yang kulakukan adalah mampir di toko retail makanan dan minuman lokal yang sangat terkenal di Malaysia yaitu Heng Heng Local Delights di lantai 4. Padahal tak tahu bagaimana cara membawanya pulang nanti karena kecilnya backpack dan anti membeli bagasi pesawat.

Jalan-jalan jadoel….Masih kepikiran beli oleh-oleh….Wekawekaweka #geli

Setelah berbelanja, berkelilinglah diriku di Ripley’s Believe It or Not! Adventureland dan mengunjungi Jurassic Research Centre dan menyempatkan bermain di PlayTime! Video Games Park yang merupakan bagian dari Ripley’s Believe It or Not! Odditorium

Setelah mengunjungi First World Indoor Theme Park di lantai 4, aku kembali turun di lantai 2 untuk mengunjungi Snow World.

Mau maen salju?….#gile

Aku juga menyempatkan diri melihat Genting Casino yang sungguh tamak karena menempati 2 lantai sekaligus di First World Plaza. Level 1 dan Level 2 dipakainya untuk bisnis judi itu….#gile

Beda tipis: tampang kalah judi atau gak mampu judi?….#geli

Selesai menjelajah keseluruhan lantai di First World Plaza, kuputuskan untuk kembali ke KL Sentral untuk melakukan eksplorasi Bukit Bintang yang juga merupakan pusat retail dan mode di Kuala Lumpur.

Bersiap pulang kembali ke pusat kota Kuala Lumpur.

Pembangunan besar-besaran oleh 21st Century Fox telah mengubah Genting Highlands menjadi permata wisata Asia bahkan dunia.

Yang belum berkunjung dimari….Monggo silahkan melipir sebentar kesana.

KL Sentral….Bangunan Berorientasi Transit yang Mengagumkan

Entah berapa kali kusebut kata KL Sentral sejauh membidani 201 artikel kelayapan ini. Yang kuingat, aku telah lima kali menjejak bangunan fenomenal itu. Lima tahun pula, berbagai sisi dan momen menarik yang tercuri dari Kl Sentral mendekam dalam External Hard Disk terbungkus rapi dalam laci meja kerja di peraduanku….Kamar yang terus memberiku ilham dalam menaklukkan indahnya bumi.

Tak adil rasanya, jika kehebatannya tak terbagi kepada kalian. Karena aku yakin kalian akan menjejaknya jua suatu saat….Atau mungkin, kalian yang sudah menyambanginya tapi belum memahami detailnya.

Beroperasi 18 tahun lalu, KL Sentral memberikan peran penting dalam pariwisata Malaysia. KL Sentral berjasa menjadi penghubung antara gerbang pertama Malaysia (yaitu Kuala Lumpur International Airport) dan spot-spot penting pariwisata di tengah kota….Cepat, efektif dan efisien. Mungkin itulah yang akan dikejar oleh Stasiun Sentral Manggarai 2021.

Memberimu gambaran mendasar tentang KL Sentral. Inilah foto terbaikku di level 1 KL Sentral:

KL Sentral level 1 dilihat dari Nu Sentral mall di level 2.
KL Sentral level 1 dilihat dari platform LRT laluan Kelana Jaya di level 2.

KL Sentral Bus Station

Sebelum membedah level 1, aku akan mengajakmu menengok KL Sentral basement level. Kenapa?….Karena 100% kedatanganku ke KL Sentral menggunakan moda transportasi termurah….Yups, Skybus, Aerobus dan Airport Coach yang tiketnya hanya berharga Rp. 42.000.

Setelah melalui jalan Stesen Sentral, bus akan memasuki level Basement dan berhenti di shelter yang menjual tiket Aerobus/Skybus/Airport Coach/Resort World Genting Bus. Sementara dibelakang escalator (digunakan untuk naik ke level 1), kamu akan menemukan shelter Rapid KL Free Bus yang digunakan turis menuju wisata Batu Caves.

Kiri adalah konter tiket Airport Coach menuju KLIA dan kanan merupakan konter tiket Skybus/Aerobus menuju KLIA2
Airport Coach menuju KLIA (Terminal 1)
Skybus menuju KLIA2 (Terminal 2)
Bus menuju wisata Genting Highlands.
Petunjuk arah menuju Rapid KL Free Bus ke wisata Batu Caves.

Dua kali, aku turun di level basement KL Sentral dan langsung meninggalkan KL Sentral untuk menuju ke Westree Hotel (tahun 2018) dan Hotel M & M (tahun 2019) melalui koridor ini:

Koridor di level Basement menuju Jalan Tun Sambanthan.
Ini loh penampakan Jalan Tun Sambanthan.

Nu Sentral Mall

Jika kamu ingin meneruskan perjalanan menggunakan KTM ETS (Kereta Tanah Melayu- Electric Train Service), LRT laluan Kelana Jaya, KTM komuter Laluan Seremban, Monorail, kereta bandara (KLIA Ekspres dan KLIA Transit) kamu harus naik ke level 1 KL Sentral menggunakan escalator di dekat konter tiket Skybus/Aerobus.

Atau….kamu juga bisa naik ke level 1 sebagai akses untuk menuju Nu Sentral mall yang ada di level 2….Yuk lihat Nu Sentral mall.

Escalator penghubung beberapa train gate di lantai 1 menuju Nu Sentral mall yang berada di level2
Suasana Nu Sentral mall.
Suasana Nu Sentral mall.

Selesai berbelanja di Nu Sentral mall, maka carilah jembatan penyeberangan menuju jalan Tun Sambanthan. Jembatan penyeberangan orang (JPO) ini terhubung secara langsung dengan Nu Sentral mall.

Petunjuk arah menuju jalan Tun Sambanthan.
Inilah jembatan penyeberangan orang (JPO) yang kumaksud.

Transportation Area

Sebelum turun kembali ke level 1, kamu harus melihat dimana letak stasiun monorail. Floor plan menunjukkan bahwa stasiun monorail KL Sentral adalah bangunan terpisah dari KL Sentral itu sendiri. Tapi tidak perlu khawatir karena tersedia connection bridge dari KL Sentral menuju stasiun monorail.

Yuhuuu….Sudah di depan gate stasiun monorail.
Tuh dia, monorailnya…..Saat menuju Taman Tasik Titiwangsa.

Yukkkk….Kita bedah lantai 1. Lantai ini dialokasikan sebagai akses menuju berbagai moda transportasi kereta.

Dimulai dari kereta komuter. Ada dua line kereta komuter di KL Sentral yaitu KTM Laluan Seremban dan KTM Laluan Pelabuhan Klang.

Bersiap naik KTM Komuter Laluan Seremban menuju Batu Caves.
Itu dia platform KTM Komuter di basement.

Selain KTM Komuter, moda transportasi menuju ke pusat kota yang paling populer di Kuala Lumpur adalah LRT (Light Rail Transit). LRT Laluan Kelana Jaya lah yang beruntung karena menjadi satu-satunya LRT terpilih yang menyinggahi KL Sentral.

Yuks naik LRT ke pusat kota.
Ticketing vending machines….Tempat membeli token (tiket) LRT.
Automatic gates menuju platform LRT Kelana Jaya di level 2.
Tertangkap juga wujud LRT Laluan Kelana Jaya di Stasiun Pasar Seni.

Selain Skybus/Aerobus dan Airport Coach, Pariwisata Malaysia juga menghadirkan KLIA Transit dan KLIA Express yang merupakan kereta premium menuju Kuala Lumpur International Airport. Premium tentu identik dengan harga mahal tetapi pastinya menjamin sebuah kenyamanan.

Konter tiket KLIA Transit beserta automatic gatenya.
Tuh, KLIA Transit….Keren kan.
Sudah barang tentu…Super nyaman.

Eatery

Perihal makanan,….Sebagai transit hub terbesar di Malaysia, pastinya KL Sentral menyediakan banyak eatery.

Di level 1 terdapat beberapai food and beverage shop seperti La Cucur Express, Panettone (vegetarian food), Meals Station, I Love Yoo!, Chatime, Swiss Oven, Secret Recipe, Starbucks, Burger King, Ayam Penyet Express dan masih banyak lagi.

Makan Penang White Curry Bowl di Panettone (2018).

Di luar KL Sentral (sekitar jalan Tun Sambanthan) juga terdapat beberapa kedai makanan yang cukup murah dengan cita rasa jempolan. Aku mengunjunginya karena sering menginap di sekitaran KL Sentral.

ABC Bistro Cafe….Tempat nongkrongku di sekitaran KL Sentral.

Hotel Murah Terdekat

Jalan Tun Sambanthan adalah jalur penting di daerah Brickfields. Daerah ini menyediakan restoran, pertokoan dan tempat tinggal. Brickfields juga menyediakan banyak hotel dari bintang lima hingga hotel dengan budget bersahabat.

Hotel Westree saat trip Malaysia-Singapura 2018
Hotel M&M saat mengunjungi sebuah event internasional 2019

So….Kunjungi KL Sentral dengan baik dan nikmati saja fasilitasnya.