Inspirasi Menulis dari Tribhuvan International Airport.

Waktu begitu cepat. Sore kemarin aku masih mengeksplore area Basantapur. Tetapi kini sudah pukul empat pagi. Aku sudah saja mengguyur diri di bawah hangatnya shower Shangrila Butique Hotel. Setelah memastikan tak ada barang yang tertinggal, aku segera menuju resepsionis untuk check-out dan selangkah kemudian aku sudah turun di jalanan Thamel. Gelap, kosong dan penuh kekhawatiran.

Aku terus menyusuri jalanan dan berharap segera menemukan taksi, sementara dari arah belakang yang gelap terdengar suara derap langkah beberapa orang diiringi nyanyian Nepal yang membuat jantungku berdegup lebih kencang.  Kuberanikan diri menoleh ke belakang, lima pemuda tanggung melangkah cepat menyusulku. Sepertinya aku tak bisa lebih cepat lagi karena backpack membebaniku di punggung. Aku seakan pasrah jika terjadi sesuatu saat mereka benar-banar telah menyusulku.

Plakk”, tangan salah satu dari mereka menepuk pundak kananku kencang. “Ah, alamat”, batinku cepat merespon.

Good morning, Brother. Are you happy in Nepal?”, dia berucap sambil mengiringi langkahku yang terlanjur melambat ketakutan.

Hi….Yeaaa, nice country”, aku berkata lebih keras dari biasanya untuk menunjukkan keberanian saja.

Good….Be careful, bro”, dia melewatiku dengan cepat sementara keempat teman lainnya menatapku dengan senyum ringan dan serempak berucap “Hi”.

Oh, Tuhan terimakasih engkau masih mengirimkan orang-orang baik untuk menyapaku di gelapnya pagi.

Sampai pada sebuah perempatan, tampak deretan taksi mengantri untuk mengangkut penumpang. Taksi terdepan memancarkan lampu tembak ke arahku dan aku mengangkat tangan sebagai jawaban bahwa aku akan menggunakan jasanya.

Airport, Sir….How much?”, aku bertanya singkat.

Seven hundreds Rupee”, jawabnya sambil meraih backpackku yang menutup niatku untuk menawar.

“Ok”, tak ada jawaban lain yang bisa kulontarkan.

Taksi dengan cepat melaju kencang tanpa penghalang di Pashupati Road yang tentu masih senyap. Tak sampai 20 menit, taksi perlahan merapat ke Tribhuvan International Airport.

Pukul setengah enam pagi, airport masih tutup dan senyap.

Tak banyak yang bisa kulakukan, aku hanya menunggu di meja milik polisi bandara yang tampak kosong sambil terus menatap international gate dan berharap pintu itu segera dibuka karena udara sangat dingin diluar.

Perlahan penumpang berdatangan.

Orang Indonesia, mas?”, celetukan itu berasal dari arah belakang.  Aku menoleh ke kiri dan ke kanan, tak ada siapapun di sampingku. Suara itu jelas menanyakanku. Aku menoleh kebelakang dan terlihat seorang perempuan berusia 30 an tersenyum ke arahku.

Loh, kok ibu tahu saya dari Indonesia?”, sahutku membalas senyumnya.

Itu mas”, Si ibu menunjuk salah satu kantong backpack yang tak tertutup sempurna dan sedikit menyingkap bendera merah putih yang sempat kukenakan  empat hari lalu di Sarangkot.

Alhasil kami saling bercakap sembari menunggu gate dibuka. Ternyata beliau ini adalah lulusan kampus ternama di Indonesia dan pekerja senior pada perusahaan eksplorasi minyak di Bangladesh. Setelah berwisata ke Nepal, dia akan kembali ke tanah air melalui New Delhi.

Sepesawat denganku ke New Delhi, dia bersambung terbang bersama Singapore Airlines yang transit di Singapura. Sementara aku akan mengeksplorasi New Delhi dan Agra terlebih dahulu.

Gate sudah dibuka, aku segera menuju konter check-in. Sedikit agak lama berproses, aku menguping bisikan antar mereka dan terucap kata internet connection.  Pantas proses online check-in ku gagal semalam.

Pertama kali terbang bersama Jet Airways.

Kemudian di deret lain konter imigrasi, kulihat Si Ibu berbincang hangat dengan petugas imigrasi. Bahasa Inggrisnya sangat fasih. Dia sempat menjelaskan kepadaku di waiting room bahwa petugas imigrasi di Asia cenderung lebih luwes daripada petugas di Eropa dan Amerika. Tentu aku mengamini itu.

Waiting Room Tribhuvan International Airport.
Si ibu mentraktirku secangkir chiya hingga pesawat tiba.

Boleh dibilang, Si Ibu yang tak mau disebutkan namanya inilah yang menginspirasiku untuk menulis dan membagikan setiap pengalaman perjalanan yang kulakukan sehingga bisa mensupport setiap traveler dengan informasi. Si Ibu sendiri tak pernah kesampaian menulis karena kesibukannya yang teramat sangat, padahal dia memiliki kisah-kisah yang luar biasa. Salah satunya ketika dia bisa selamat dari badai gurun yang menghantamnya di Kuwait.

Jet Airways bernomor terbang 9W 0263 telah siap. Aku keluar dari waiting room menuju parking lot. Ada satu keunikan yang tak pernah kualami sebelumnya, yaitu ketika ada pemerikasaan cabin baggage setiap penumpang di area extension tepat di depan pintu pesawat. Pengalaman yang menggelikan dan menyenangkan.

OK, saatnya terbang.

Sampai jumpa lagi Nepal. Selamat datang India.

Selamat Tinggal Basantapur

Melangkah meninggalkan Kumari Ghar, aku masih berfikir. Apabila Sang Kumar nanti telah pensiun, bagaimana dia bermasyarakat setelah selama belasan tahun hanya sekali setiap tahun keluar dari tempat tinggalnya, bagaimana dia bekerja hingga lelaki mana yang beruntung memiliki Sang Kumari itu….Ah sudahlah.

Langkahku sampai pada sebuah plaza nan luas. Bangunan putih memanjang berarsitektur Eropa mengapit pelataran luas itu di kiri dan kanan, sementara ditengahnya para pedagang souvenir meletakkan lapak-lapaknya.

Basantapur Dabali adalah landmark bersejarah yang wajib dikunjungi.

Memainkan peran sebagai  jantungnya Kathmandu, Basantapur memang menjadi tempat bertemunya khalayak dari berbagai penjuru untuk berpolitik dan berdagang sejak zaman Nepal masih berbentuk kerajaan. Oleh karenanya Basantapur selalu ramai hingga kini.

Untuk kamu millennial, Basantapur menyediakan banyak cafe modern untuk sekedar berhang out. Teh khas Himalaya pun mudah ditemukan di area ini. Kamu bisa merasakan nikmatnya Chiya (teh bercampur susu) di dinginnya udara Kathmandu.

Berburu Himalayan Tea di salah satu kedai.

Freak Street menjadi jalur yang terlihat cukup sibuk dengan keberadaan plaza ikonik ini. Pesona Basantapur Dabali menghinoptis siapa saja untuk bertahan berlama-lama menikmatinya. Tapi surya sudah jauh tergelincir, sudah saatnya aku meninggalkan Basantapur untuk kembali menuju Thamel.

Sinha Swan Khala, lembaga keagamaan yang cukup ramai di Freak Street.

Menikmati Kathmandu tak bisa dilakukan dengan menunggang taksi, pastikan kamu terus melangkah dan menikmati keotentikan budaya dan arsitekur Newar yang ada di setiap sisi kota.

Kini aku sudah kembali di jalanan Layaku Marg. “Layaku” adalah kata lain untuk “Durbar Square”, sedangkan “Durbar Square” sendiri berarti “Alun-alun Istana”. Memang benar apa adanya, Layaku Marg ini membelah Basantapur dan menempatkan istana Kerajaan Malla di salah satu sisinya.

Layaku Marg menuju ke area Bishal Bazaar.

Bishal Bazaar atau Vishal Bazaar merupakan area berbelanja yang dahulu cukup terkenal di Kathmandu. Ditandai dengan keberadaan mall tua dan China Market . Bishal Bazaar mungkin menjadi tempat yang tepat bagi para penggemar pernak-pernik perhiasan.

Area Basantapur dan Bishal Bazaar dibatasi oleh Jalan Sukra Path yang berawal dari Juddha Statue, sebuah patung di bundaran perempatan untuk menghormati Raja Nepal Juddha Shamsher Jang Bahadur Rana yang berperan besar dalam membangun negerinya dari kerusakan cukup parah akibat gempa Nepal pada tahun 1934.

Juddha Statue.
Salah satu sisi Sukra Path.

Sebelum benar-benar menyelesaikan perjalanan hingga ke Thamel, aku berusaha menikmati sibuknya aktivitas penduduk lokal dengan  memasuki sebuah resto di bilangan Sukra Path

Vegetable Chow mien seharga Rp. 15.000.

Sore itu adalah petang terakhirku menikmati kota Kathmandu karena keesokan harinya aku akan terbang menggunakan Jet Airways 9W 0263 menuju ibukota India. Mungkin malam nanti aku tak akan banyak keluyuran karena harus bersiap diri untuk berangkat ke Tribhuvan International Airport di gelapnya pagi.

Aku sampai di Thamel dan segera melakukan check-in online, malam nanti aku hanya keluar sebentar untuk menikmati santap malam saja.

Duh…cantiknya perempuan dalam iklan shampoo itu.

Overnight at Shahjalal International Airport, Dhaka

Bangladesh is a dream come true. I visited it while many tourists skip this destination because it is considered unsafe to visit

This country is often chaotic when there is even a little political friction. So it was very certain when I visited it two days after election, it was very easy to meet a fully armed soldiers everywhere.

But I don’t want to discuss Dhaka tourism now. As usual, before entering an other country, I will introduce how about its gate. I deliberately made Shahjalal International Airport as one of my places to stay during the 17 days of my backpacking journey.

The airport is very small on size as a capital city airport. After finished process in immigration counter, I was immediately confronted with a not-so-large waiting room.

Fine …. “I will enjoy for 12 hours around it”.

Thirsty … Where is free water station? Yes, I found it on the left of immigration counter.

Want to praying?

Asking to an airport policewoman after couldn’t find the sign, finally I found the mosque on up stair (second floor).

How about the bed?

Relax guys, you can safely sleep here because you will be accompanied by airport police. The triple chair is comfortable enough to just sleep until tomorrow morning. Prepare a thick jacket because the airport air conditioner is very cold. … Shivering all night made me sleepy on next day.

Don’t shocked if mosquitoes greet you …. don’t be stingy to give a little blood so they also feel good … hihihi

Actually in the waiting room which is directly adjacent to the immigration counter there is a sign that it is forbidden to take photos … I just take some pictures for writing purposes.

Want to shopping?

Yes, You can … near the waiting room there are 4 duty free shops. Eiitt … It is forbidden for me, just saw it from a distance.

Want to exchange money?

There are 3 money changers on the left side of immigration counter. Exchange your money enough ! because my last local money about 300 Taka can’t be exchanged again in the money changer … Finally I used it for bought some food for lunch on the plane later when I was flying to Mumbai.

Want to eating?

There is only one restaurant at this airport. It is in front of the money changer. The fried rice price is 470 Taka or around USD 6,30 made me not interested to ate in it … sorry, I couldn’t get a restaurant picture….hihihi.

I also found a flight transfer desk in a separate room behind the money changer, this counter was managed by Biman Bangladesh Airlines. So flights with any airlines, the transfers will be processed of by them.

Toilet?

The toilet design is simple but quite clean in my opinion. If you want to be comfortable … You better use it in early morning when the toilet is still fragrant …. hihihi … because I always do like that every stay in airport.

About them?

I interacted with a man who wanted to work in Malaysia as a security. Also a man who landed from working in Kuwait, or just helped illiterate young man to show where was his gate to fly

Their hospitality left an impression, unforgettable and touching my heart. I want to come back to their warmth someday.

And finally my stay was ended when Jet Airways called me to fly to Mumbai:

Thanks Shahjalal….Nice Dhaka….Beauty Bangladesh.

Menginap di Shahjalal International Airport, Dhaka

Bangladesh adalah mimpi menjadi nyata. Aku menginjakkan kaki disana ditengah realita bahwa banyak turis melewatkan destinasi ini karena dianggap tak aman untuk dikunjungi.

Negara ini memang sering chaos ketika ada sedikit gesekan politik sekalipun, tak hayal ketika Aku mengunjunginya dua hari setelah election, sangat mudah kutemui aparat bersenjata lengkap dimana-mana.

Tapi Aku belum mau membahas wisata Dhaka. Seperti biasa, Sebelum masuk rumah orang maka Aku akan perkenalkan bagaimana gerbangnya. Aku sengaja menjadikan Shahjalal International Airport sebagai salah satu tempat menginapku sepanjang 17 hari pengembaraanku mencari kitab suci….#keksungokong

Bandara ini sangat sederhana untuk ukuran bandara ibu kota. Begitu masuk konter imigrasi, Aku langsung dihadapkan pada ruang tunggu yang tak begitu luas.

Fine….Guweh akan berwisata selama 12 jam di sekitaran situ.

Haus…Free water station mana? Yes, Aku menemukannya di kiri konter imigrasi.

Mau Shalat?

Berbekal nanya ke polisi bandara setelah tak kunjung menemukan tanda, Aku menemukan mushalla setelah naik satu lantai.

Bagaimana dengan tempat tidurnya?

Tenang gaes, Kamu akan aman tidur disini karena akan ditemani para polisi bandara. Kursi triple cukup  nyaman untuk sekedar merebah hingga esok pagi. Siapkan jaket tebal karena AC airportnya muantab.…Menggigil semalaman membuatku ngantuk berat di keesokan harinya.

Jangan baper jika sedikit mosquito menyapa kalian….jangan pelit kasih sedikit darah supaya mereka juga nyenyak….hihihi

Sebetulnya di ruang tunggu yang berbatasan langsung dengan konter imigrasi ini ada tanda dilarang mengambil foto….Aku hanya mengabadikan seperlunya untuk keperluan tulisan ini…..buandelll

Mau Belanja?

Boleh…tepat di sebelah ruang tunggu terdapat 4 duty free shop. Eiitt….verboden baut guweh, cukup liat dari kejauhan aja.

Mau tuker uang ?

Ada 3 money changer di sebelah kiri konter imigrasi. Tukarlah uang secukupnya karena ketika uangku sisa 300 Taka tak bisa di tukar lagi….Kubelikan saja makanan untuk lunch di pesawat nanti saat terbang ke Mumbai.

Mau Makan?

Hanya ada satu restoran di bandara ini tepat di seberang depan kanan money changer. Harga nasi gorengnya 470 Taka atau sekitar Rp. 85.000 membuatku takkan pernah bisa mengambil foto penampakan dalam restoran….maaf ya….hihihi.

Aku juga menemukan flight transfer desk di ruangan terpisah di belakang money changer, konter ini dikelola oleh Biman Bangladesh Airlines. Jadi penerbangan dengan airlines apapun, transfernya akan diurusin oleh mereka.

Toilet?

Desain toilet sederhana tapi cukup bersih menurutku. Kalau mau nyaman….ya nongkronglah di pagi subuh saat toilet masih wangi….hihihi….karena guweh juga selalu begitu.

Tentang Mereka?

Aku berinteraksi dengan seorang Bapak yang hendak bekerja ke Malaysia untuk sekedar menjadi security. Juga seorang Bapak yang baru pulang kerja dari Kuwait, atau sekedar membantu anak muda buta huruf untuk menunjukkan dimana gatenya untuk terbang

Keramahan mereka meninggalkan kesan, tak terlupakan dan menyentuh hati. Ingin rasanya kembali lagi ke kehangatan mereka suatu saat.

Dan akhirnya masa inapku berakhir saat Jet Airways memanggiku untuk terbang ke Mumbai:

Thanks Shahjalal….Nice Dhaka….Beauty Bangladesh.