Memecah Rekor bersama SJ 010

Yessss….Akhirnya aku terbang ke Medan melalui rute itu.

Adalah SJ 010, penerbangan pagi Sriwijaya Air menggunakan BOEING 737-900ER yang mengantarkanku ke Kota Melayu Deli. Perjalanan menakjubkan yang sebetulnya tak terencana. Berbeda dengan kebiasaanku ketika menjelajah ke luar negeri dengan perencanaan matang hingga setahun sebelum perjalanan tersebut dieksekusi.

Jam 03:58 pagi, aku sudah merapat ke Terminal 2 Soetta

Berawal dari ledekan setiap pagi di kantor tercinta yang selalu saja aku menjadi korbannya. “Ah lo mah Don, ga cinta tanah air, pergi ke luar negeri melulu. Negeri kita ini indah, mengapa harus ke luar negeri?”. Beuh padahal yang ngomong juga jarang piknik kemana-mana….Hahaha.

Setiba bandara, aku langsung menuju konter check-in.

Perjalanan ini juga terobsesi karena kejadian menggelitik lain. Bermula dari rencana ngebolang bersama teman-teman marketing ke Danau Toba yang selalu direncanakan setiap akhir tahun. Bahkan sudah tiga tahun berlalu atau boleh dibilang hingga aku telah menjelajah lebih dari sepuluh bangsa, tak kunjung direalisasikan.

Pasang cabin baggage tag mu sendiri, Donny!

Ya begitulah, terkadang teman-teman itu hanya semangat di bibir. Jadi kalau aku sendiri yang tidak melakukan action maka aku tak akan pernah melanglang keluar Jakarta.

Bersiap melewati x-ray security screening di gate F.

Akhir Oktober adalah waktu dimana aku biasa mendapat cuti tambahan 5 hari. Ini adalah benefit yang kudapat semenjak menjadi supervisor di kantor (Sombong kan aku….Supervisor gitu loh….Hahaha). Entah kenapa pembahasan Danau Toba di briefing Kamis pagi membuatku iseng untuk membuka sebuah situs pencarian tiket.

Jam 5:46…Mari kita boarding!

Mengikuti jemari yang terus menari diatas keypad, aku bak terbius karena tahu-tahu sudah mengakhiri sesi payment gate di situs itu dengan membawa e-ticket Cengkareng-Kualanamu seharga Rp. 552.950. Damn, dasar travel maniac….Aku harus bersiap 18 hari ke depan untuk menjelajah pulau Sumatra.

Gagahnya Sriwijaya Air SJ 010.

Kini aku akan berstatus menjadi marketer pertama di kantor yang akan melihat indahnya Danau Toba. Tak perlu banyak rencana, tak perlu banyak bicara….Berangkat aja sesuka hatimu, Donny!

Tak cuma jalan tol….Mau terbang melalui runway Soetta pun harus mengantri.

Aku berharap sepulang dari ekspedisi Sumatra, teman-teman tak akan nyinyir lagi bahwa aku tak mencintai negeriku sendiri….#dasartukangbaper.

Jam 06:41 aku melayang di atas Jakarta.
Dan bersarapan pagi ala Sriwijaya Air

Dan perlu kamu tahu, perjalanan kali ini berawal dari Medan dan akan berakhir di Padang. Setelah pulang nanti, aku akan dijuluki traveler gila untuk pertama kalinya oleh seisi kantor….Wuakakakakak.

Kenapa Sriwijaya Air selalu mengeluarkan bunyi-bunyi aneh bak reot selama terbang.

Aku sengaja tak mendarat di Silangit karena begitu kuat keinginanku untuk merasakan menjelajah daratan Sumatra Utara untuk melihat alamnya serta berbaur dengan masyarakat lokal yang unik dari berbagai cerita yang kudengar.

Pemandangan di luar yang mampu melupakan kebisingan suara-suara aneh dalam kabin.
Penerbangan dengan zero turbulence
Selat Malaka yang berkilau tersiram fajar.
Garis pantai Sumatra Utara yang mengagumkan.

Penjelajahan terjauhku di pulau Sumatra selama ini hanya mencapai tepian kota Martapura, Sumatera Selatan. Tapi itu bukan dalam rangka traveling, tetapi hanya untuk memenuhi kewajiban ketika aku menjadi sales ikan air tawar bertahun-tahun lalu….Wah, buka kartu nih.

Sudah sampai….Ayo turun!
Itu dia bangunan utama Kualanamu International Airport.

Ada satu komen menarik di medsos milikku ketika baru saja mendarat di Kualanamu. “Mas Donny mah selalu Work Hard-Travel Harder”…..Sepertinya aku harus mengamini jargon dari temanku itu.

Menunggu di jemput apron shuttle bus.
Nah itu busnya datang….

Seperti mimpi saja, akhirnya bisa mengunjungi Sumatera Utara. Satu hal yang tak pernah terpikirkan sebelumnya. Memang harus begitu untuk menjelajah indahnya Indonesia. Tak perlu mikir panjang, berangkat saja….Kalau hilang ga akan kemana kan….Hahaha

Menjelajah Medan dimulai dari pintu ini….Yukss!

Bus INTRA dari Pematang Siantar ke Pekanbaru

Perjalanan meninggalkan Danau Toba menggunakan taxi (di Jakarta mungkin disebutnya omprengan…menggunakan mobil Avanza untuk mengangkut penumpang) seharga Rp. 40.000 dengan waktu tempuh 1 jam 50 menit akhirnya mengantarkanku untuk mengoleksi kota baru…..yes, Pematang Siantar. Kota yang tak pernah terpikirkan untuk ku kunjungi.

Taxi menurunkanku di daerah Parluasan, daerah yang konon terkenal sebagai produsen preman di Indonesia. Ngeri-ngeri sedap, tapi buatku ini adalah pengalaman mental yang luar biasa.

Si sopir mengantarkanku tepat di seberang kantor bus INTRA di bilangan jalan Sisingamangaraja. Satu armada INTRA yang sedang terparkir untuk menaikkan penumpang memudahkanku untuk memastikan bahwa Aku tak salah tujuan.

nih kantor INTRA

Bergegaslah kaki menuju loket penjualan tiket untuk membayar pesanan tanpa notifikasi lewat telpon sehari sebelumnya. Khawatir pesananku tak tercatat dan bisa-bisa Aku melewatkan Pekanbaru di keesokan harinya.

Belilah tiket disini….lebih baik pesan minimal sehari sebelumya

Bersyukur namaku ada disana dan kuserahkan Rp. 235.000 untuk bertukar dengan selembar tiket menuju Pekanbaru…..Yes, welcome Pekanbaru.

Duduk di ruang tunggu, tatapku terus tertuju pada jam tangan dan halaman kantor bus INTRA….Tak pernah melihat kapan Dia tiba, dari ujung halaman sebelah kanan Dia berteriak memanggilku. Senangnya hati, bertemu teman lama.

Namanya Andy Erwin, Kita bertemu diatas bus Hop On Hop Off di Kuala Lumpur pada 2013 lalu. Semenjak itu Kita berteman dan tak kusangka Aku bisa mampir ke rumahnya kali ini….kejutan kesekian dalam perjalananku.

Ruang tunggu di kantor bus INTRA Parluasan

Menunggu empat jam bukanlah hal yang menyenangkan, alangkah baiknya Aku berkeliling kota. Kebetulan ada Bang Erwin yang dengan motornya siap mengantarkanku berkeliling. Aku tak akan membahas apa yang kudapatkan selama 4 jam di kota itu, lebih baik kuceritakan di artikel lain saja.

Sekembali berpetualang di kota yang terkenal dengan “bentor veteran perang”nya ini, Aku kembali ke pool bus INTRA untuk segera berangkat menuju Pekanbaru. Thanks bang Erwin atas 4 jam waktunya mengantarkanku mengenal sejenak Pematang Siantar.

Perlahan aku mulai menaiki Bus INTRA. Sudah tertanam di mindsetku bahwa Aku harus bersiap naik roller coaster darat ini semalaman. Banyak info yang kudapatkan di dunia maya bahwa kotak berjalan ini akan melaju kencang membelah jalanan menuju Riau. Memang begitu adanya para sopir di Sumatera sangat terkenal dengan adrenalinnya yang tinggi dalam mengemudikan kendaraan. Nanti juga akan kuceritakan bagaimana ketika Aku tak bisa tidur ketika menaiki travel ANNANTA dari Pekanbaru ke Bukittinggi yang sama gilanya dalam hal kecepatan.

Kursi empuk itulah yang akan kududuki selama 14 jam untuk menempuh jarak sejauh 600 km menuju Pekanbaru.

Kubilang Bus ini sangat nyaman, senyaman bus-bus Jakarta-Solo yang sering kunaiki ketika mudik ke kampung halaman…..Nah Kamu baru tahu kan asalku dari Solo…..Solo coret…melipir dikit….SRAGENtina.

Akan menjadi perfect apabila stop kontak yang ada dibawah kakiku itu berfungsi karena Aku bisa saja menulis atau sekedar mencharge kameraku yang sudah sekarat baterainya. Ternyata stop kontak di semua bangku memang tidaklah berfungsi.

Tentu Aku tak bisa menikmati pemandangan malam di luar sana karena kondisi benar-benar gulita. Aku hanya bisa menikmati kecepatan bus melahap setiap kendaraan didepannya untuk didahului. Luar biasa si Sopir ini.

Keesokan harinya baru Aku bisa melihat gambaran sesungguhnya dari potret pinggiran Lintas Sumetera.


Kebun-kebun milik warga

Atau geliat ekonomi yang terlihat dari penampakan ruko-ruko ini.

Hanya 1 atau 2 kemacetan yang kutemui sepanjang perjalanan karena sedang ada renovasi jalan, jadi kendaraan harus bergantian dengan sisi yang lain untuk melewati separuh badan jalan.

Memasuki Kota Pekanbaru, Bus mulai melambat karena lalu lintas perkotaan tentu akan lebih padat.

Bukan sebuah terminal seperti yang Aku bayangkan dimana Aku akan diturunkan. Melainkan hanya sebuah bangunan non-permanen inilah yang menjadi tujuan akhir si INTRA:


Sebuah rumah makan dengan sederet toilet bersih.

Selesai bersih-bersih dan keluar bangunan itu, Aku diserbu para pengojek atau taxi-er untuk menuju ke pusat kota. Tapi untuk menghindari mahalnya harga, Aku lebih memilih menggunakan jasa transpotasi online untuk menuju ke Hotel.

Kutaruh backpack-ku dan mulai kueksplore “Kota Madani” itu.