Tukang Foto Dadakan di Terengganu Drawbridge

Mataku semakin berat, imbas terlalu lama duduk di bawah sebuah pohon, tentu masih di dalam kompleks Padang Maziah. Sesekali nada bising klakson kendaraan memberikan nadi pada taman istana yang sepi itu. Tetapi, nalarku masih saja mengatakan “tidak”, ketika niatan hati membujuknya untuk segera beranjak menuju tepian pantai.

Apa boleh buat, mataku lebih memilih melanjutkan kantuknya, “Siapa juga yang mau menjadi gosong karena siraman panas matahari”, nalarku bersikukuh untuk bertahan beberapa saat lagi dalam kesejukan dan keindahan Padang Maziah. Karenanya, aku semakin mantab saja menyandarkan badan ke sebuah dinding beton yang berfungsi sebagai pot raksasa dalam taman istana itu. Baru kali ini aku bisa duduk bersantai ria di sebuah taman di negeri seberang.

Jeda kerjapan mata semakin rapat ketika matahari perlahan tergelencir ke barat. Hampir setengah tiga sore, akhirnya kuputuskan untuk bangkit dan melangkah lagi.

Aku kembali menyusuri jalanan empat lajur dua arah menuju barat. Di depan sana tampak gapura besar kota. Melalui sisi kiri, perlahan tapi pasti aku semakin mendekatinya. Gapura kota nan gagah, mengangkangi Jalan Sultan Zainal Abidin yang melajur di bawahnya.

Daulat Tuanku – Allah Peliharakan – Sultan dan Sultanah Terengganu”, begitulah kalimat tiga baris yang terpampang di atasnya. “Islami banget Terengganu ini”, aku membatin pelan sembari berdiri mematung memandangi kalimat itu dari bawahnya.

Selepas gapura, hanya tampak deretan ruko empat lantai memanjang menyejajari jalanan di sisi kanan, sedangkan di sisi kiri diakuisisi oleh area hijau menghampar bertajuk Dataran Shahbandar. Adalah kompleks taman komunitas yang dipadu dengan gathering & events venue yang biasanya akan ramai di momen-momen penting seperti ramadhan, tahun baru dan hari-hari libur nasional.

Dataran Shahbandar sendiri mencakup area sepuluh hektar dengan tiga bagian utama, yaitu taman, plaza dan dermaga. Secara kasat mata aku bisa memperkirakan bahwa luasan taman mendominasi hingga 60% dari keseluruhan area. Sedangkan plaza yang digunakan untuk area tenda, car boot sale atau food truck mengambil porsi 30%, sedangkan sisanya difungsikan sebagai Shahbandar Jetty yaitu dermaga kayu yang digunakan untuk terminal transportasi menuju Pulau Redang yang berjarak 40 kilometer ke arah lepas pantai.

Aku berjalan santai melewati jalur pedestrian di tengah taman yang rimbun untuk menggapai area plaza. Plaza yang luas tetapi sepi itu berhiaskan signboad berbunyi “Bandaraya Warisan Pesisir Air”. Esok lusa tempat ini pasti akan dipenuhi lautan manusia demi merayakan pergantian tahun. Sedangkan pada saat yang bersamaan, aku akan berada di Kuala Lumpur.

Taman @ Dataran Shahbandar.
Plaza @ Dataran Shahbandar.

Sedangkan focal point dari perayaan tahun baru esok lusa berada pada selarik jembatan ikonik yang berada di sisi kanan kompleks Dataran Shahbandar. Adalah Terengganu Drawbridge yang telah menjadi gerbang laut Kuala Terengganu. Jembatan angkat ini membentang sempurna menghubungkan Kampung Seberang Takir di utara jembatan dan Kampung Ladang Padang Cicar di selatannya.

Inilah jembatan angkat pertama di Malaysia, bahkan di Asia Tenggara yang baru berusia 2 tahun. Jadi aku masih sempat menikmati wajah gresnya sore itu. Dengan panjang lebih dari 600 meter, jembatan itu gagah memagari Kuala Terengganu dari luasnya Laut China Selatan.

Dan perlu kamu ketahui bahwa kesemua kompleks Terengganu Drawbridge, Dataran Shahbandar dan Pasar Kedai Payang ini diikat dalam satu kawasan pengelolaan berjuluk Pesisir Payang.

Kini aku sudah berada di tepian pantai dan berusaha mengambil potret terbaik dari Terengganu Drawbridge. Di lain sisi, kerap sekali warga lokal berdatangan untuk mengabadikan diri di berbagai spot Pesisir Payang. Bahkan aku sesekali memurahkan hati menjadi juru foto dadakan untuk beberapa keluarga yang ingin mengabadikan seluruh anggotanya dalam satu gambar. Tentu, aku merasa senang karena bisa berkenalan dengan banyak keluarga yang sangat ramah dan bahkan tak ragu mengajakku bercakap ria untuk beberapa saat setelah mereka mengetahui bahwa aku berasal dari Indonesia. Tentunya, logat bicaraku mudah sekali ditebak oleh mereka. Dalam percakapan itu, beberapa diantara mereka memberikan banyak referensi perihal tempat wisata yang harus dikunjungi di Kuala Terengganu.

Boleh dikata bahwa soreku kala itu habis kugunakan untuk bercengkerama dengan warga lokal. Di bagian akhir sesi, aku memutuskan untuk menyegerakan diri mendekati Terengganu Drawbridge dan alhasil aku berhasil menikmati keindahan arsitektur itu dari jarak seratus meter.

Terengganu Drawbridge.

Di sekitar viewpoint Terengganu Drawbridge, tampak lima pemuda Malaysia keturunan India sangat sibuk. Aku pun memberanikan diri mendekati mereka.

Hi, saya bisa bantu fotokan, supaya semua bisa masuk dalam satu foto”, aku menawarkan diri dengan senyuman kecil.

Boleh lah….Trimakasēh. Sebentar sayè atur dulu setelan kamerē nih”, seorang dari mereka mendekatiku dan sibuk mengatur settingan kamera, sesekali dia mengintip jembatan ikonik itu dari lubang kameranya. “Sudēh siap”, dia menyerahkannya padaku.

Untuk beberapa saat aku mengatur posisi mereka, menukar posisi yang berpostur pendek dengan yang lebih tinggi, menyuruh ke kanan dan kekiri, serta meminta beberapa gaya. Beberapa foto kuperlihatkan pada si empunya kamera hingga dia menyatakan cukup.

Daaaan sebagai upahnya….Mereka ganti memotoku….Siap-siap, cekrekkkk…..taraaaaaaaa……..

aku tuh….wkwkwk.

Terkesan pada The Space Inn

Berpetualang ke Negeri Jiran adalah hal mudah nan menyenangkan. Selain kuliner yang familiar dengan lidah Indonesia, wisata mereka juga jamak menyediakan penginapan super murah yang memberikan kemungkinan bagi siapapun untuk menjelajah negeri itu.

Pagi itu, baru saja aku melompat turun dari myBAS yang telah membawaku dari Bandar Udara Sultan Mahmud, kini aku sudah saja membalikkan badan kembali ketika baru saja menjauh ke utara meninggalkan Hentian Bas Majlis Bandaraya Kuala Terengganu. Sejenak  kusempatkan menatap dari kejauhan, menikmati lagi kesederhanaan terminal bus andalan “Negeri Keropok Lekor” itu.   

Sebentar kemudian aku menuju Kedai Alat Telekomunikasi WIN DOTCOM, kedai teramai di ruas Jalan Syed Hussein demi berburu SIM Card lokal dan layanan internet yang akan kugunakan selama empat hari berpetualang di Malaysia.

Di dalam kedai, aku ditawarkan berbagai jenis SIM Card oleh si empunya toko yang berketurunan Tionghoa. Sedangkan seorang gadis muda berjilbab hitam berwajah otentik Melayu dengan sabar menjelaskan ketidakfahamanku atas penjelasan cepat si empunya toko. Di akhir perniagaan itu, aku mendapatkan SIM Card dengan kuota 2 GB seharga 25 Ringgit. Harga yang sangat terjangkau, paling tidak aku telah dijamin oleh Hotlink selama 10 hari untuk memiliki akses berselencar di dunia maya.

Kini aku mulai menuju selatan, memasuki jalanan di dalam blok, melintasi Menara Kembar PB (Paya Bunga) Square, milik Perbadanan Memajukan Iktisad Negeri Terengganu (PMINT) yang menjadi Pusat Transformasi Bandar Terengganu atau khalayak lebih mengenalnya dengan nama UTC (The Urban Transformation Centre). Suasana mulai bergairah pagi itu, aktivitas rutin warga Terengganu baru saja dimulai.

Paya Bunga Square di pagi hari.
Perempatan di Masjid Jalan Abidin.
Menara PMINT di sisi perempatan.

Melihat arsitektur Menara Kembar PB Square, aku mulai faham bahwa ukiran khas Kuala Terengganu selalu diejawantahkan ke setiap bangunan kota. Apik dan elegan.

Meninggalkan Menara Kembar PB Square, aku kini mengarah ke selatan melalui Jalan Masjid Abidin hingga tiba di sebuah perempatan besar berhiaskan Slogan Sign Board Visit Beautiful Terengganu”. Menara PMINT yang difungsikan sebagai Majlis Bandaraya Kuala Terengganu tampak kokoh menempati salah satu pojok perempatan dan memamerkan slogan utama kota “Bandaraya Warisan Pesisir Air”.

Selesai menunggu pergiliran warna hijau traffic light, aku menyeberangi perempatan, melanjutkan menuju ke selatan. Memasuki Jalan Air Jernih, seratus meter di depan, aku berbelok ke kanan pada sebuah pertigaan. Letak The Space Inn tak jauh dari pertigaan itu. Penginapan yang kupilih itu adalah sebuah dormitory yang memanfaatkan kompleks ruko di sepanjang Jalan Engku Pengiran Anom 2.

Langkahku akhirnya sampai di depan pintu penginapan, tetapi aku diselimuti kebingungan karena pintu bertralisnya terkunci rapat. Untuk beberapa saat aku hanya terdiam berdiri di depan pintu penginapan tanpa satu ide apapun. Bahkan trotoar di sekitar tampak sepi, tak memungkinkan bagiku untuk bertanya kepada siapapun. Beruntung, selang sepuluh menit kemudian, ada seorang tamu penginapan menuruni tangga dan hendak keluar dari penginapan. Momen inilah yang kemudian kumanfaatkan untuk menyelinap masuk.

Aku menaiki tangga dan akhirnya tiba di meja resepsionis lantai 2 yang dijaga oleh si empunya penginapan, laki-laki setengah baya keturunan Tionghoa. Dia menyapaku ramah dan tentu menanyakan bagaimana aku bisa masuk karena tak memiliki access card. Aku menceritakan “teknik curang”ku dan dia terbahak mendengarnya.

Walhasil dia memberikanku access card untuk keluar masuk hotel setelah menyerahkan paspor untuk discan dan biaya menginap senilai 41 Ringgit per malam. Ihwal administrasi telah rampung, aku pun naik ke lantai 3 demi mencari bunk bed sesuai dengan nomornya yang tertera pada bagian belakang access card.

The Space Inn.
Ruang resepsionis.
Tempat tidurku.

Melepas sepatu di bagian depan luar, aku mulai memasuki kamar sepi dengan sejuk pendingin ruangan. Tidak semua bunk bed terisi sehingga memungkinkan bagiku untuk berpindah menempati kasur yang kusuka, bersebelahan sekat dengan pejalan asal Iran dan Jepang.

Tuan Okamoto

Pejalan asal Negeri Matahari Terbit itu berprofesi sebagai guru Bahasa Inggris di ibu kota, Okamoto namanya. Aku berkenalan dengannya ketika dia sibuk mengotak-atik gembok kecil yang disangkutkan pada locker handle penginapan.

There’s no key in my locker, did you get that padlock from the reception desk?”, aku memberanikan diri bertanya.

Oh, of course not. I bought it by myself”, dia menjawab penuh senyum.

Oh, Okay. I’ll better put my backpack on the bunk bed”, aku menimpali dengan mengernyitkan dahi.

Dari percakapan itulah, kami berdua berkenalan dan menjadi teman karib di penginapan.

Akhirnya sudah menjadi kebiasaan, saat pagi dan menjelang malam tiba, sebelum dan sesudah berpetualang, selalu saja Tuan Okamoto menjadi yang pertama menyapaku di meja shared-khitchen. Membuatku tak kuasa menolak ajakannya untuk sekedar berbincang ihwal apa saja sembari menyeruput kopi bersama. Racikan kopi tubruk buatan Tuan Okamoto selalu saja bercitarasa spesial. Entah kopi jenis apa yang dibawanya dari Tokyo.

Dapur bersama.
Tuan Okamoto yang Bahasa Inggrisnya jago….Tetapi tetap saja English aksen Jepang.

Pertemanan dengannya membuatku lebih mengenal budaya Jepang dan beberapa lokasi menarik di Jepang yang disarankannya untuk kukunjungi, Okinawa salah satunya. Dia pun merasa terhormat karena aku pernah mengunjungi negerinya tiga tahun silam. Begitupun aku, merasa terhormat karena dia sudah berpetualang hingga Aceh hanya demi menikmati kopi asli dari daerah di ujung barat Indonesia itu.

Mencuci

Keunggulan penginapan mungil ini adalah tersedianya sebuah ruang yang menghubungkan share-bathroom dan ruang tidur. Di ruangan kecil itulah, pengelola penginapan menyediakan hanger dan kipas angin. Selama menginap, kuperhatikan tak ada satupun pengunjung yang memanfaatkan ruangan penghubung itu.

Kecuali aku yang dengan santainya menggunakan ruangan ini untuk menjemur t-shirt yang setiap sore kucuci di shared-bathroom. Mencuci bukanlah hal yang rumit bagiku ketika berkenala, cukup mengucek t-shirt, celana panjang dan kaos kaki menggunakan sabun mandi, kemudian membilasnya di bawah kran, memerasnya kuat-kuat kemudian menggantungnya dengan hanger di ruang penghubung, tunggu saja esok pagi sampai kering..Beres kan?. Itulah mengapa lima potong t-shirt cukup untuk menemani perjalanan panjangku yang bahkan bisa berlangsung selama tiga minggu.

T-shirtku tuh lagi dijemur.
Kamar mandi bersama.

Air Kran

Adalah buah dari percakapan ringan dengan staff The Space Inn yang bertugas siang itu, akhirnya aku mendapatkan informasi bahwa air kran di Kuala Terengganu sangat aman untuk dikonsumsi secara langsung. Bahkan dia memperagakan di depanku bagaimana dia menadahkan gelas di bawah kran dapur, mengalirkan air kran dan kemudian menenggaknya dengan santai. “Tentulah aman….Lihat sajè, tiap hari sayè minum air nih”, selorohnya ringan sambil tersenyum tipis.

Tiga hari di Kuala Terengganu, bahkan aku tak mengeluarkan seringgit pun untuk berbelanja air minum. Harga air minum ukuran 1,5 liter di Kuala Terengganu berkisar 3 Ringgit, jika kamu berada tiga hari saja di kota itu, berarti kamu harus menganggarkan 18 Ringgit hanya untuk berbelanja air minum.

Bagaimana?….Bermanfaat kan air kran Kuala Terengganu?

Jadi, kalau kamu pergi ke Kuala Terengganu, mau nginep dimana???….