Berlatih Tendangan Pinalti di Aspire Park

Indomie seharga Rp. 6.000 yang kubeli di Abdulla Ali Bumatar minimarket semalam, akhirnya menemani santap pagiku di pantry Casper Hotel. Aku masih enggan keluar hotel, walau jarum jam telah jatuh di angka delapan, tak lain karena udara dingin yang berhasil mematahkan semangatku.

Tepat pukul sepuluh pagi, aku mulai memaksakan langkah dan kemudian menunggu Karwa Bus bernomor 12 menuju Qubaa Street, untuk kemudian bersambung dengan Karwa Bus bernomor 301 menuju Doha Sports City yang memiliki luas tak kurang dari 250 hektar. Area ini lebih dikenal dengan sebutan Aspire Zone.

Karwa Bus No 301.

Satu jam perjalanan, mengantarkanku sampai di tujuan. Aku diturunkan di sebuah halte bus di Al Furousiya Street. Tak akan lama lagi, aku akan merasakan kesejukan Aspire Park yang menjadi bagian dari Aspire Zone.

Dari Al Furousiya Street aku berbelok ke kanan dan memasuki Al Waab Street. Satu kilometer kemudian aku berbelok ke kiri untuk menapaki Aspire Park Road. Nah, Aspire Park ini berada di sisi kiri jalan ini. Sementara di sebelah kanan jalan terletaklah sebuah pusat perbelanjaan modern terkenal di Qatar karena terdapat wisata gondola ala Venice di dalamnya, pusat perbelanjaan ini dinamakan Villaggio Mall.

Aspire Park Road.
Yang punya anak, hayu ukur tinggi badannya disini !.

Terletak di Distrik Baaya di Selatan Qatar, Aspire Park ini memiliki running trail yang sangat panjang dan nyaman, beberapa bagian dari running trail ini bahkan menampilkan sensasi memantul ketika diinjak. Penunjuk jarak tempuh juga ditampilkan di beberapa titik di running trail.

Aspire Park running trail.
Penanda jarak.

Aku memulai eksplorasi dari bagian selatan taman yang menampilkan kontur berbukit. Tujuanku adalah melihat seisi taman dari ketinggian, tentu akan tampak lebih indah. Tepat di kaki bukit dibangun fasilitas skateboard track sedangkan di bagian puncak bukit di beri fasilitas delapan exercise bike. Dari atas tampak terlihat begitu luas dan indah suasana Aspire Park.

Skateboard track.
Aspire Park dilihat dari atas bukit.
Exercise bike di selatan taman.

Menuruni bukit kecil menuju ke arah utara, aku kembali ke dataran rendah dan memasuki area taman secara keseluruhan. Tampak pepohonan berbatang besar, naungan beratapkan payung raksasa berbahan kain juga tampak dimana-mana, memberikan opsi lain untuk berteduh selain di bawah pepohonan.

Teduh kan…..
Umbrella shade.

Sementara aktivitas warga tampak mulai ramai menjelang tengah hari. Beberapa anak tampak bermain tendangan penalti. Atmosfer sepak bola Qatar memang tak kalah kental dari sepakbola tanah air kita. Maklum Qatar adalah pemenang Piala Asia 2009 silam setelah menundukkan juara bertahan Jepang.

Pesepak bola Qatar masa depan.

Semantara para pengunjung tak perlu khawatir jika ingin sekedar bersantai, menikmati hari di taman dengan secangkir kopi atau snack lainnya. Beberapa kedai tersebar di area sand trail. Gharissa Ice cream, Ard Canaan Restaurant, Mobsto Coffee Truck dan satu kedai terkenal Coffeeshop Company siap memanjakan pengunjung.

Coffeeshop Company.

Berlatarkan Aspire Tower atau yang lebih dikenal dengan sebutan The Torch Doha setinggi 300 meter, menjadikan Aspire Park sebagai taman yang artistik. Diambil dari segala penjuru tetap saja elok, tak hayal, banyakl orang yang mengunjungi taman ini.

Aku sampai pada sebuah tampilan danau buatan dengan paduan jembatan yang melintas di tengahnya. Tampak ujung penyembur air mancur menuju ke arah jembatan dari kedua sisi, jika air mancur ini dinyalakan pasti akan menjadi tudung artistik yang melintas di atas kepala pengunjung yang melewati jembatan itu.

Aspire Lake.
Sekawanan angsa di Aspire Lake.

Sementara di sisi Aspire Lake tampak patung kuda yang tengah menarik gerobak bermuatan. Inilah karya Sarah Lucas Perceval pada tahun 2006 yang menjadi spot ikonik untuk berfoto para pengunjung.

Shire Horse by Sarah Lucas Perceval.

Kemudian di sisi barat danau terdapat area playground untuk anak-anak. Area ini cukup luas dan menyediakan beragam permainan. Membuat anak-anak betah berlama-lama di taman, juga menjadikan taman ini menjadi tempat favorit untuk tempat berkunjung bagi para keluarga untuk menghabiskan weekend atau hari libur mereka.

Aspire Park playground.

Sementara di sebuah bagian taman, sedang dibangun sebuah kolam besar dengan podium di sisinya. Saya tak tahu apa yang sedang dibuat dalam proyek ini. Tampak area ini masih tertutup dan tidak bisa dikunjungi karena kegiatan pembangunan sedang dilakukan secara masif.

Beberapa saat kemudian, di utara taman aku sudah berdiri dan bersiap mengakhiri kunjungan. Kini aku bersiap memasuku Sports Zone yang tampak di dominasi oleh keberadaan Khalifa International Stadium.

Yuk kita lihat ada apa saja di Sports Zone ini !.

Bersiap masuk ke Sports Zone.

Memasak Menu ala Backpacker di Qatar

Selain mengunjungi tempat-tempat wisata gratisan, memasak adalah hal lazim yang dilakukan para backpacker untuk mengerem pengeluaran di hari-hari perjalanannya. Karena mereka juga harus pandai menciptakan dana cadangan untuk mengantisipasi jika terjadi biaya tak terduga. Begitu pula dengan hari-hariku di Qatar, memasak sudah menjadi rutinitas setiap pagi dan malam mengingat biaya hidup di Qatar tidaklah murah.

Sore itu, bermula pada perjalanan pulang dari Katara Cultural Village menggunakan Doha Metro. Aku menuju Stasiun Souq Waqif dan bertolak dari Stasiun Katara melalui kombinasi Red Line dan bersambung dengan Gold Line di Stasiun Msheireb. Ini adalah perjalanan keduaku menggunakan Doha Metro.

Platform di Stasiun Katara.
Ini tanda toilet, musholla dan child care room…Lucu ya.
Doha Metro Red Line.

Dari Stasiun Souq Waqif aku menyambung perjalanan dengan Karwa Bus No. 12 dari Al Ghanim Bus Station untuk menuju Casper Hotel, tempatku menginap selama di Qatar. Ini adalah perjalananku ke-9 menggunakan Karwa Bus. Perjalanan pulang sore itu membutuhkan waktu dua jam hingga tiba di penginapan. Sebelum tiba, aku sempat berbelanja terlebih dahulu di Abdulla Ali Bumatar minimarket yang terletak di dekat hotel untuk membeli kebutuhan logistik hingga hari terakhirku di Qatar nanti.

Bukan hotel, lebih tepatnya ini adalah penginapan.

Setelah selesai membersihkan diri, aku segera menunaikan shalat maghrib berjama’ah di musholla dekat penginapan. Memasuki waktu bersantai, aku bergegas menuju pantry untuk melakukan kegiatan rutin malam hari….Yes, memasak.

Yuk masuk pantry!

Bahan pangan utama yang mejadi santapanku setiap hari adalah roti Paratha khas Kerala buatan GRANDMA Bakery and Sweets, cukup murah, tiga lembar parata kubeli dengan harga Rp. 8.000. Tiga lembar parata sudah lebih dari cukup untuk membuatku merasa kenyang.

Sedangkan untuk lauknya aku memilih membeli sarden kemasan termurah yang dipajang di minimarket. Kuberikan Rp. 12.000 untuk mendapatkan satu kaleng kemasan berisi tiga potongan sedang ikan sarden. Karena ini sarden termurah, tentu akan berpengaruh pada rasa, rasanya plain, kawan….Hmmhh. Itu tampak seperti ikan sarden yang dituang ke dalam minyak sawit saja…..Hahahaha.

Roti Paratha.
Memanaskan sarden kemasan.

Ketika berpergian, kemewahan makanan bukanlah menjadi concernku sejauh ini. Yang terpenting adalah bagaimana tetap mengupayakan makan tiga kali sehari dengan harga terjangkau tetapi layak nutrisi. Jadi bisa dipastikan aku akan jarang sekali bersantap di restoran kecuali jika yang kujalani adalah business trip…..Ya, iya lah, business trip kan dibayarin kantor. Hahahaha.

Lalu, bagaimana dengan menuku di keesokan harinya, sebelum memulai eksplorasi hari keempat di Qatar. Mau tahu?…..

Ini dia:

Sarapan yang sangat sederhana, kan?
Bonuss…..

Nah itulah satu dari sekian banyak caraku untuk berhemat selama menjelajah Qatar. Jangan ditiru….Itu sangat menyiksa….Hahaha.

Yuk lah, kita jalan lageee…..