Sayatan Hati di International Mountain Museum.

Mr. Raj dengan baiknya menyuguhkan hidangan spesial untukku. Telur dengan dua mata sapi disajikan bebarengan dengan satu buah pisang, dua lapis toast berselai manga dan secangkir teh panas khas Nepal. Sementara Mr. Tirtha tampak pamit dan beranjak pulang demi menikmati sarapan buatan istri di kediamannya sendiri untuk kemudian dia akan kembali lagi menjemputku dan berkeliling Pokhara hingga sore.

Jam 11 tepat, dia datang. Kemudian dengan segarnya kami bercanda sejenak di lobby sembari menunggu trio backpacker lain muncul. Satu hal yang kusimpan dari percakapan kami berdua bahwa aku harus menjajal makanan khas Nepal berjuluk Nepali Thali.

Yups, waktunya berangkat….

Perjalanan 3 km menuju tenggara kali ini hanya terinterupsi satu kali ketika Mr. Tirtha berhenti menungguiku untuk menukar dolar di sebuah money changer kecil di tepian Phewa Lake.

Description: D:\BC Reports\Foto and Video\Go Abroad\15. Nepal\IMG_20180101_151846723_HDR.jpg
15 menit kemudian tiba.

Aku mulai memasuki pelataran dengan alas tanah berpasir. Debu menyeruak ke segala arah ketika kendaraan melaluinya. Kemudian di sebuah ticket counter yang berwujud bangunan kecil bermotif batu kali, aku mendapatkan tiket masuk seharga Rp 55.000.

Description: D:\BC Reports\Foto and Video\Go Abroad\15. Nepal\IMG_20180101_152021714_HDR.jpg
Ambil antrian….

Perlu melewati jalur khusus pejalan kaki untuk mencapai bangunan utama musium. Jalur yang dibatasi oleh deretan pepohonan yang menjulang tinggi tapi tak begitu rindang.

Description: D:\BC Reports\Foto and Video\Go Abroad\15. Nepal\IMG_20180101_152013349_HDR.jpg
Yuk jalan kaki.

Tiba di pelataran depan, sebuah monumen kecil menyambut. Monumen yang didedikasikan untuk para pendaki Himalaya yang tak pernah turun lagi karena telah merelakan jiwanya bersemayam dalam selimut salju Himalaya.

Description: D:\BC Reports\Foto and Video\Go Abroad\15. Nepal\IMG_20180101_140118842_HDR.jpg
Mereka disebut mountaineers.
Description: D:\BC Reports\Foto and Video\Go Abroad\15. Nepal\IMG_20180101_140412276_HDR.jpg
Minggir….ngehalangin jalan lo….

Menaiki tangga untuk mencapai gerbang depan museum, kemudian aku disambut dengan x-ray gate sederhana. Di selasar awal, museum menampilkan foto-foto puncak pegunungan berlapis es di dunia. Ditampilkan pula pakaian khas negara-negara yang bersangkutan.

Slovenia dengan beberapa gunung ber-esnya yaitu Triglav (2.864 m dpl), Stol (2.236 m dpl), Prisojnik (2.547 m dpl) dan Porezen (1.630 m dpl) beserta pakaian Gorenjska.

Memasuki koridor berikutnya, museum memperkenalkan keanekaragaman etnis di seantero Nepal. Nama suku beserta pakaian khasnya ditampilkan dengan apik.  Perlu diketahui bahwa negara yang luasnya tak lebih dari 8% luas daratan NKRI ini memiliki 126 etnis didalamnya.

Description: D:\BC Reports\Foto and Video\Go Abroad\15. Nepal\IMG_20180101_144106128_HDR.jpg
Etnis Thakali dari Distrik Mustang, Zona Dhaulagiri.

Masuk ke selasar tengah, museum menampilkan nama-nama puncak pegunungan Himalaya. Pegunungan Himalaya sendiri menyediakan 18 puncak utama yang menantang para pendaki dari seluruh dunia untuk menanjakinya.

Description: D:\BC Reports\Foto and Video\Go Abroad\15. Nepal\IMG_20180101_144414344_HDR.jpg
Puncak Makalu (8.464 m dpl) dan Lhotse (8.516 m dpl).

Akhirnya di bagian akhir, museum mempersembahkan kisah-kisah heroik penaklukan Himalaya oleh para pendaki kelas wahid. Di bagian ini juga, dipaparkan sejumlah tragedi yang dialami mereka dengan berbagai misi pendakiannya masing-masing. Sangat mengharukan dan menyayat hati.

Kunjugan di museum kuakhiri dengan menyusuri lantai dua menuju exit gate museum. Inilah destinasi di Pokhara yang membuka mata tentang Nepal dan Himalaya.

Silahkan mampir ya kalau berkunjung ke Pokhara.

6 thoughts on “Sayatan Hati di International Mountain Museum.

Leave a Reply to travelingpersecond Cancel reply